Monthly Archives: Oktober 2012

dunia maya, atau nyata?

Standar

tiba-tiba kepikiran tentang internet, social media, dan blog. tentang globalisasi.

saat ini banyak orang yang tidak bisa lepas dari semua hal tersebut (termasuk aku). dari friendster, facebook, twitter, myspace, blogger, wordpress, tumblr, web pribadi, segala macam itulah. tempat dimana kita bisa menceritakan tentang kehidupan kita ke orang banyak. secara tidak sadar, kita sebenarnya “menelanjangi diri sendiri” untuk kemudian dapat dilihat oleh orang lain. ada yang bilang bahwa disini banyak orang menunjukkan karakter asli mereka. apa yang mereka ucapkan, ya itulah kenyataannya. tapi ada juga yang memanfaatkan teknologi ini untuk menjadi seseorang seperti yang mereka inginkan. karakter yang tak bisa terwujud di dunia nyata.

aku jadi inget salah satu cerita di komik “Detective School Q” saat Kyu, Ryu, dan Meg dikirim ke sebuah SMA ber-asrama yang memiliki kasus tentang teror di dalam internet. di dalam cerita itu ada sebuah murid yang bernama Kuniko Toya. dia adalah anak pendiam yang tidak punya banyak teman. berbeda dengan Emina Ogura, gadis supel yang disukai oleh semua orang. Toya sangat ingin menjadi orang seperti Emina. dan impian itu dapat terwujud di dalam internet. Dia berpura pura menjadi emina dengan nama anime, anagram dari emina.
Pesenku, jangan langsung menilai seseorang jika kau hanya mengenalnya dari dunia maya. Jangan pula dari perkenalan singkat dunia nyata. Berkenalanlah dengan hati yang terbuka akan semua kemungkinan secara mendalam dan personal. Itupun kalau orang tersebut memang mau membuka siapa dirinya 🙂

fotography :D

Standar

seperti biasa, kerjaanku kalo lagi nggak ada kerjaan dan ada internet adalah browsing kesana kemari. nah kemaren tiba-tiba nyasar nemu kamera aquapix dengan harga 80 ribu. otomatis tergoda dong, kamera murah, eye catching, bisa masuk air pula.

berhubung aku nggak terlalu mudeng fotografi, apalagi analog, jadi aku nanya-nanya ke temen ni kamera bagus apa nggak. dan kata temen, nih kamera kurang bagus. bener-bener plastik, hasilnya nggak terlalu bagus dan pencahayaan harus bener-bener bagus. dan disaranin buat beli yang bagus sekalian walaupun harganya emang beda.

temenku itu nyaranin buat pake holga kalo emang tertarik sama kamera analog. dan waktu googling, langsung terpesona sama kamera warna-warni dan hasilnya. setelah liat-liat, aku tertarik sama holga 120. gimana nggak tertarik kalo kameranya selucu ini?

waktu nanya lagi sama temenku, tuh kamera bakalan susah nyari rol film.nya karena rol 120mm udah mulai susah dicari. emang bisa diisi pake rol film 35mm, tapi ribet karena harus diakalin. akhirnya aku cari holga 135. ada beberapa pilihan. holga 135, holga 135BC, holga 135 TLR, sama holga 135 TIM. dan aku jatuh cinta sama yang terakhir, holga 135 TIM

nih kamera punya 2 lensa, jadi bisa bikin 2 foto dalam 1 frame. dan fotonya nggak harus sama karena punya penutup lensa masing-masing. how cute!

jadi sekarang aku mau nabung dulu buat beli tuh kamera. kalo udah ada, nanti diceritain lagi deh hasil jepretannya 🙂

Jalan jalan yang sangat menyenangkan :) (hari 2)

Standar

Hari minggunya kita sepakat ke museum nasional. Katanya ini museum terbesar di indonesia dan nggak akan selesai diputerin dalam waktu sehari. Berhubung udah cukup ngerti rute busway, kita ketemu di dukuh atas.
Dari sana, kita langsung ke arah monas. Kaget dengan lautan manusia yang ada, kita buru buru masuk museum. Ternyata bener, ni museum gede banget. Gedung tengahnya 2 lantai. Gedung barat 7 lantai, tapi yang ada koleksinya baru 5 lantai. Dan sebenernya masih ada gedung timur, tapi kita keburu udah super capek

image

image

image

image

image

image

kita masih pengen lanjut jalan ke blok M. Berhubung halte monas antriannya udah kaya mau nonton konser, kita jalan kaki buat naik dari halte BI. Disana antriannya emang nggak terlalu banyak, tapi ternyata busway pada nggak lewat karena dialihin dan udah terlanjur penuh di monas. Dan begitu ada yang berhenti, manusianya langsung pada brutal. Gencet gencetan, dorong dorongan, sampe akhirnya kita bertiga naik 3 busway yang berbeda.
Sampe di blok M, kita cuma muter muter nggak jelas sama makan. Dan akhirnya pulang ke tempat masing masing dan masih berkutat dengan antrian busway yang panjang 🙂

jalan-jalan yang sangat menyenangkan :) (hari 1)

Standar

hari jumat kemaren tiba-tiba aku dapet sms dari si betet, temen SMA ku. katanya si yoga lagi pengen ngajak jalan-jalan sebelum dia mulai kerja di Kalimantan. berhubung aku nggak bener-bener ada aara, ya udah, aku langsung bilang iya dan ngasih usul buat kita pergi ke Taman Ismail Marzuki (TIM).

hari sabtu pagi kita ketemu di halte busway deket kos ku, soalnya aku belom ngerti jalan. dan lagi karena kita bertiga emang nggak ada kendaraan, jadi emang pilihannya naik busway. dari hasil googling beberapa minggu yang lalu, katanya kita harus turun di halte kramat sentiong, trus bisa naik metro mini, bajaj, atau ojek, atau bisa juga jalan kaki sekitar 1 km. berhubung kita semua ngerasa kurang olahraga akhirnya kita pilih jalan kaki.

awalnya kita pake patokan map di hape. trus berhubung nyedot banyak batre dan agak-agak ambigu, akhirnya kita pake patokan tanya orang-orang. setelah nyampe, kita agak ragu ini beneran TIM apa bukan. nggak ada keterangan, apalagi plang. kita cuma ngikutin kata-kata satpam kalo TIM itu yang ada poster-posternya. dan akhirnya kita masuk. untung aja begitu masuk kita langsung liat gedung planetarium, jadinya yakin kalo itu emang bener TIM.

setelah antri sejam bareng anak-anak SMP yang super berisik, akhirnya jam 1 siang pertunjukan mulai. ngeliatin kubah planetarium dengan super kagum. ngeliat kondisi langit dari malem sampe pagi, rasi bintang, matahari, keluar angkasa buat ngeliat tata surya dari jauh, bener-bener terbuai.

sekitar jam 2 pertunjukan selesai. setelah makan, kita lanjut jalan-jalan. kebetulan lagi ada pameran sketsa. puas ngeliat-liat, kagum, bingung, dengan berbagai komentar nggak penting, akhirnya kita pulang. karena lagi-lagi aku nggak tau jalan, jadi mereka berdua nganterin aku dulu sampe halte benhil baru pulang

 

“terkadang ada ruang kosong dalam kertas gambar. itu adalah ruangan untuk berimajinasi”

jaim, perlu ya?

Standar

tadi pagi aku ngobrol sedikit sama temen. tentang freemason, konspirasi, nyrempet ke jokowi, nyrempet ke pencitraan. aku nggak mau bahas tentang konspirasi, freemason, atopun gubernur. selain nggak ngerti ilmu dan sulit dilogika, bahasan itu cuma bikin pusing.

aku lebih tertarik sama kata-kata temenku, “jokowi bagus dalam hal apa? mobil esemka? walikota terbaik? pencitraan itu na”. aku nggak mau bahas tentang prestasi, apakah itu memang betul atau lagi-lagi konspirasi, tapi aku mau bahas tentang pencitraan. dan saya harus kembali mengingat-ingat kuliah PSDM yang pernah aku dapat serta opini aku tentang hal ini.

menurutku, pencitraan itu bagaimana kita dimata orang lain atau istilahnya image atau labelling. hanya saja pencitraan itu dibuat agar orang memiliki kesan yang baik terhadap kita. apakah kita punya image baik, humoris, penolong, pintar, macem-macem deh. dan sadar ato nggak, kita yang sebagai orang biasa pun pasti memikirkan tentang pencitraan, sadar atau nggak.

misal nih, orang yang punya citra pinter, IP tinggi, rajin, nggak pernah nyontek. citra mahasiswa ideal di mata orang tua deh. pada suatu saat, dia kepentok. lagi banyak masalah, tiba-tiba ngerasa capek, dan bisa aja dia tiba-tiba kelupaan nggak ngerjain tugas dan ngeblank waktu ujian. secara nggak sadar, pasti ada deh pikiran “apa kata orang-orang kalo aku nggak ngerjain tugas, IPku jelek. pasti diejek, pasti nggak ada yang mau deketin, bla bla bla yang lain”

kalian pernah ngerasa gitu juga kan? saat ngelakuin hal diluar kebiasaan kita, kadang kita berfikir apa pendapat orang lain dan apa efeknya buat kita. atau kasus orang yang nggak menjadi dirinya sendiri biar bisa dapet image tertentu dan masuk kelompok tertentu. tuh kan, sadar ato nggak, kita pun melakukan pencitraan.

kita aja butuh pencitraan, apalagi public figur? pencitraan mereka harus lebih canggih dong. cari banyak prestasi biar bisa dibanggain. atau cari sensasi biar bisa diperhatiin #bedatipis. pencitraan mereka dilakukan melalui media. bagian mana yang mau diangkat, bagian mana yang mau dihilangkan.

tujuan pencitraannya ya macem-macem. yang jelas, tujuan utamanya adalah membentuk opini publik seperti yang mereka harapkan.

pencitraan itu baik, tapi jangan sampai berbohong atau memaksakan diri untuk membuat citra baik ya 🙂