My Great Vacation \(^o^)/

Standar

(cerita ini harusnya di post tanggal 22 November 2011, tapi kesimpen di draft dan baru sadar)

mau cerita dari awal mula kisah ah…

jadi, kemaren itu tanggal 19-20 ada beberapa rencana acara seru yang sayang untuk dilewatkan dan tanggalnya barengan. HMS on Trip ke UGM lanjut jalan-jalan, penghijauan plus pendakian gunung Merapi, dan ada pertunjukan jazz di Semarang dengan artis yang oke punya. dan setelah banyak pertimbangan, akhirnya aku sama pacar milih buat pergi ke Jogja lanjut Boyolali buat ngedaki Merapi.

Kita berangkat dari Semarang hari jum’at jam 9 pagi (kesiangan…). Awal perjalanan, lancar. paling sedikit kena macet di pasar di Ambarawa, sempet ngebut gara2 jalanan yang super duper kosong sampe-sampe berasa jalan pribadi. Tapi masuk Magelang, kita dihajar hujan badai yang labil, berhenti deres berhenti deres gitu terus.

Sesampainya di Jogja, kita bingung mau kemana. Setelah muter-muter nggak jelas, makan mi ramen yang berasa kaya pop mie, maen ke kos temen, akhirnya kita ketemuan sama temen yang udah berangkat duluan dan langsung capcus ke Parangtritis ber5.

sebenernya nggak banyak tempat yang kita kunjungin di jogja, waktunya abis buat muter-muter nggak jelas. dari malioboro ke UGM yang harusnya cuma 15 menit, jadi hampir 1 jam, dan kesasar kesasar yang lainnya..

kita juga kunjungan ke UGM, saling sharing, saling berbagi cerita, saling belajar, yang mungkin bakal aku bahas di post berikutnya. Dan di UGMlah, kita menemukan “beskem”. Sebenernya itu adalah rumah semi permanen untuk penelitian, tapi itu juga tempat kita tidur, makan, neduh, dan leyeh2 selama 4 jam (udah berasa kos sendiri).

dan akhirnya, Merapi! Sabtu abis Maghrib kita pergi dari Jogja ke Boyolali. Perjalanan yang harusnya bisa 2-3 jam, jadi 5 jam gara-gara kita kebanyakan berhenti, bahkan nonton bola di pom bensin. (Disini aku udah ngomel-ngomel nggak jelas gara-gara ngantuk. Maaf ya kawan)

Perjalanan menuju puncak ternyata lebih berat daripada yang terakhir aku ingat. Dan kita gagal dapet sunrise di pasar bubrah. Kita sampe di bukit kecil, mungkin sekitar 700 meter dari pasar bubrah, waktu langit udah mulai merah. Karena ngerasa spot tersebut udah bagus banget buat ngeliat sunrise, kita nunggu disana (dan kita bener-bener berdoa mataharinya cepet muncul biar cepet anget).

Pokoknya semuanya seru! Walaupun ternyata Merapi lagi erupsi pas kita lagi di pasar bubrah, pulangnya nyasar berkali-kali, kehujanan, kedinginan, kelaperan, kehilangan barang, sampai detik ini jalannya masih belom bener, tapi semua itu nggak akan pernah sebanding sama kemegahan alam kita ini.

Alhamdulillah ^^

Iklan

One response »

  1. Ping-balik: Jalan Jalan ke Pantai (Part 2) | Kantong Ungu

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s