Belajarlah selagi bisa (part 1)

Standar

dulu sebelum kuliah, aku tu anak kuper. apalagi waktu SMP kelas 1. di SMPku dulu ruang kelasnya sedikit padahal muridnya banyak. satu angkatan aja bisa sampe 11 kelas dengan sekitar 40 murid per kelasnya. dan sekolahku itu letaknya di dalem gang dan udah dipepet bangunan lain jadi nggak bisa diperbesar. buat ngakalinnya, anak kelas 2 sama 3 masuk pagi, dari jam 07:00 sampe jam 12:00. sedangkan anak kelas 1 masuk siang, dari jam 12:15 sampe 17:15. nah waktu kelas 1 ini aku bener-bener kuper. berangkat dari rumah jam 10:30, sampe sekolah jam 11:00 dan langung masuk perpus. kalo udah bel baru keluar dari perpus. pulang sekolah langsung pulang karena harus ngejar angkot yang jarang lewat dan kalo udah jam 6 sore udah nggak lewat sama sekali.

dulu kegiatan ekstra yang aku ikutin itu pramuka, karena tahun pertama wajib ekskul pramuka, sama tari karena emang suka. karena jam sekolah sampe sore, semua ekskul di lakuin di hari minggu (kecuali marching band yang latihan tiap malem).tapi ekskul ini pun nggak berjalan mulus. ternyata ekskul pramuka tabrakan sama tari jadi harus colong-colongan. tahun kedua aku sempet di oper ke ekskul karawitan karena mau ada pensi sekolah dan karawitan kekurangan orang. jadi buat anak yang tingginya nggak standard harus rela dioper (soalnya kalo nari kan bagusnya 1 kelompok tingginya hampir sama). setelah pensi itu aku mutusin buat berhenti ekskul. walaupun aku suka banget nari, cuma karena gurunya sendiri jarang dateng, sekalinya latihan cuma bentar, pake acara dioper, bikin aku males. masa udah 1,5 tahun belajar tari remo belom selesai juga? dulu aku jaman SD setahun bisa belajar 2-3 tarian, tari daerah yang rumit macem bonang, srimpi, pendhet sekalipun. lah ini? males deeh.

setelah itu, nana jadi makin kuper. kerjaannya cuma sekolah trus pulang. kecuali kalo ada tugas kelompok atau bikin mading atau ada tugas ansamble, kadang pulang sekolah belanja perlengkapan mading, beli alat musik, ato ke rumah temen buat ngerjain tugas. padal dulu aku sekelas sama orang-orang hebat. ada nastiti puspitosari, putri lingkungan hidup 2003 ; ada juga dhito sama bisma yang ikutan daftar pangeran lingkungan hidup 2005 walaupun nggak lolos; ada yang pemain marching band udah lomba kemana-mana; banyak deh. dan barusan aku googling, prestasinya udah makin menggila aja. sedangkan aku nggak berkembang kemana-mana. kalopun sekarang namaku di googling, yang keluar cuma twitter, FB, sama wordpress ini aja.

waktu SMA awalnya udah niat pengen jadi lebih oke. tapi nyatanya sama aja. makin autis sama diri sendiri. pernah sih nyoba ekskul bahasa jepang, tapi nggak betah. paling cuma ikut panitia ansamble doang. mau ikut OSIS, nggak cocok sama orang-orangnya. waktu kelas 2 sama 3 bahkan kelasku jadi anak anti OSIS karena anak OSIS suka diskriminasi ke kita. tapi lumayan lah, pernah ikut olimpiade sama debat bahasa inggris walau kabur-kaburan (dan partnerku debat dulu udah jadi putra pariwisata).

rasanya sedih ngeliat temen-temen kita dulu udah pada sukses. ada yang jadi penyiar dan pembawa acara TV, pertukaran pelajar ke luar negeri, dapet gelar ini itu, dikirim kesana kemari, sedangkan kita masih aja ndongkrok dan terlalu asyik dengan zona nyaman kita.

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s