Pulau Panjang

Standar

image

hari sabtu kemaren, 24 November 2012, Mapateksi ngadain survei buat acara Serah Terima Jabatan (STJ). beda kaya sebelumnya yang di gunung atau air terjun, STJ kali ini kita mau ke pantai, dan pilihannya jatuh ke pulau panjang. berhubung weekend kemaren aku nggak punya rencana, akhirnya aku ngikut survei.  selain emang nganggur, aku kangen ke pantai, terutama pulau panjang.

malem sebelumnya, aku dapet sms dari Udin, ketua MPTS yang baru tapi belum resmi. katanya kalo mau ikut kumpul di beskem 2011 jam 7 pagi. berhubung aku agak ribet pagi itu, aku sms batum bilang kalo aku dateng telat. jam 8 kurang aku udah stay di samping tokosumurboto. karena nggak tau dimana beskemnya, aku sms batum kaya yang dijarkom. eh si batum nggak bales, akhirnya aku sms yatna minta dijemput. sampe sana, ternyata belom ada orang yang dateng. jam karetnya ternyata molor parah karena kita baru berangkat jam setengah satu.

akhirnya kita berangkat ke Jepara ber-12. ada aku, yoi, itok, udin, rini, bima, batum, yatna, heri, fika, wenda, shinta. walaupun sempet kepencar, tunggu-tungguan, akhirnya kita sampe di pantai kartini sekitar jam 4 sore. kita nyebrang lewat pelabuhan yang biasa dipake buat nyebrang ke karimun jawa. setelah nego, kita bisa berangkat ke pulau panjang dengan harga 150 ribu pp serombongan dan nitipin motor 10 ribu per motor.

begitu sampe,  aku sama itok langsung buru-buru nyari tempat buat gelar tenda, karena aku nggak mau gelar di pantai tempat kapal berhenti. emang sih tempatnya luas, tapi besok pasti bakal banyak kapal yang dateng dan kita nggak bebas karena rame orang lewat. akhirnya kita dapet tempat nyaman, tempat aku dulu pernah ngecamp waktu pertama kali ke pulau panjang sama temen-temen SMA. begitu balik, ternyata udah ada yang jalan-jalan sendiri. tapi berhubung cuaca udah mendung kita buru-buru ngangkut barang ke tempat camp dan ndiriin tenda. dan bener aja, baru kita mau ngebongkar, hujan udah turun. kita langsung buru-buru nyelesein dan masukin barang. setelah yang lainnya balik, kita lanjutin mbangun satu tenda lagi dan mbenerin tenda yang sebelumnya biar nggak bocor dan ambruk.

selesai beres-beres, kita masak mi sama kopi buat dimakan rame-rame. habis makan, anak-anak pada balik ke tenda, dan aku yang emang kangen pantai tetep duduk di sana sambil ngeliatin ombak. nggak lama cewe-cewe yang lain nyusul dan kita cerita-cerita. eh ternyata yang cowo ngkutin dan ngisengin kita. entah bikin suara-suara aneh, nimpukin, ngganggu deh. puas ngganggu, mereka bikin api unggun mini, dan aku ikut nggabung. disitu aku dapet cerita kalo ternyata batum sama yatna lagi nyari kepiting. mereka bikin banyak jebakan di lubang-lubang pasir pake umpan roti. dan waktu dicek, rotinya udah pada ilang tapi nggak ada satupun kepiting yang ketangkep.

perburuan kepiting berlanjut. nggak cuma berkutat di lubang, kita nyusurin pantai buat nyari kepiting. baru jalan bentar, kita nemu kepiting kecil yang lagi jalan. si yatna langsung lari ngejar. tapi ternyata  kepitingnya lebih licik dari dia dan berhasil lolos. nggak lama, kita ngeliat lagi. si yatna yang udah males ngejar milih mukul tuh kepiting. dan hasilnya kepitingnya langsung hancur. pas lagi jalan, bima nggak sengaja nginjek kepiting. lumayan gede, dan karena udah keinjek lebih gampang buat nangkepnya. langsung deh kita bakar tuh kepiting tanpa bumbu dan langsung dibagi-bagi.

kita masih lanjut ngobrol dan ngecek perangkap-perangkap yang udah dibikin. dan ternyata batum sama yatna dapet lagi 6 kepiting hasil berburu di pinggir laut. sebenernya aku masih pengen melek karena penasaran sama lautnya. dulu waktu pertama kali ke pulau panjang, air laut lagi surut-surutnya, dan lautnya kelap-kelip, tapi bukan akibat pantulan cahaya. mungkin ada semacam binatang atau alga disana yang berpendar seperti fosfor dan efeknya kaya ada bintang di laut. dan waktu kita nglempar sesuatu ke laut, cahanya langsung keluar dari tempat benda itu jatuh. tapi sayang, sampe ketiga kalinya aku kesana aku nggak nemuin itu lagi.

pagi-pagi kita dibangunin waktu sunrise. aku, rini, udin, fika, shinta, hari langsung bangun dan stay di dermaga nunggu matahari muncul dari balik gunung muria. sayang di sekitar mataharinya ada awan, jadi kita nggak bisa ngeliat sunrise secara utuh. setelah matahari keluar, kita semua tidur sebentar di dermaga itu. setelah bangun untuk kedua kalinya, kita yang cewek sepakat buat muterin pulau dan kaget waktu kita udah balik lagi ke tempat camp kita. setelah sarapan roti, mi sama pecel dan survei yang diperluin, kita berempat langsung nyebur ke air dan bisa jalan sampe jauh dan air tetep nggak ngelebihin perut. kita belajar ngambang dan ketawa-ketiwi sampe capek.

ternyata kapal yang njemput kita jam setengah 11 udah ada di pulau padal kita janjian jam 1 siang. kita langsung beresin barang dan bersih-bersih badan. jam 12 kita naik perahu lagi buat balik ke pantai kartini.setelah makan, jam 2 kita cabut dari pantai dan pulang ke semarang

image

image

 

Iklan

2 responses »

  1. Ping-balik: Jalan Jalan ke Pantai (Part 1) | Kantong Ungu

  2. Ping-balik: Jalan Jalan ke Pantai (Part 1) | Kantong Ungu

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s