Pendidikan Dasar

Standar

weekend kemaren kita habis ngelakuin pendidikan dasar untuk calon anggota mapateksi angkatan 2012 di gunung ungaran. kemarin ada 30 orang caang yang ikut pendidikan. sayangnya aku nggak bisa ikut full dari awal sampe akhir karena diajak bareng mas yanto yang baru dateng hari sabtu pagi dan minggu malem udah harus pulang lagi.

hari jumat, kelar ujian gempa aku langsung cus ke gudang seperti biasa, sekalian nunggu upacara pembukaan diksar di gsg. aku emang nggak bisa ikut rombongan, tapi tetep harus ikut upacara lah. sekitar jam 4 sore aku boncengan sama iskha berangkat naik motor ke gsg. aku yang hari itu tumben-tumbenan pake rok lebih milih buat dibonceng daripada nyetir walaupun motoorku yang dipake. sampe di GSG, ternyata udah lumayan rame. caang udah pada dateng, dan udah ada anggota dan para dewan tua juga. bahkan si sesepuh yang biasanya nongol di hari kedua udah ada di  gsg.

seperti biasa yang terjadi di Indonesia dengan jam karetnya, sekitar jam 5 kita baru mulai upacara. setelah serangkaian hormat, lagu indonesia raya, mars mapateksi, sambutan, kode etik pecinta alam, sulut obor dan doa, upacara dibubarkan. caang dan anggota yang berangkat hari itu langsung menempati truk masing-masing. seperti biasa, ada 2 truk yang kita pake. 1 truk untuk caang, dan satu truk untuk anggota. dan aku cukup dadah-dadah sebelum pulang ke rumah untuk packing sampe jam 1 pagi.

pagi-pagi pintu kamar udah digedor-gedor sama ibu yang nyuruh bangun buat nganterin adek ke sekolah. setelah mandi, akhirnya aku ke ngesrep buat nganterin adek, ngambilin uang buat ibu yang nggak pernah bisa ngambil uang sendiri, pulang ke rumah, dan ke tembalang. sampe di gudang, ternyata mas yanto udah duduk manis di teras. setelah ngobrol bentar, aku masuk buat ngebangunin mas randy yang emang udah request minta dibangunin kalo aku dateng.

setelah nunggu beberapa saat, akhirnya yang lainnya mulai dateng. dan diksar kali ini kita bener-bener pengen mewah. setelah mikir makanan apa yang mau dimasak, kita mulai ngelist apa aja yang dibutuhin, dan aku sama mas kahfi berangkat belanja. dari ke indomaret buat beli spagheti, mi, roti, sampe ke tukang sayur buat beli bawang. kelar belanja, kita rame-rame ke burjo buat sarapan. dan semuanya dibayarin sama bos yanto. maklum, dari kita semua cuma mas yanto yang udah kerja.

sekitar jam 11 aku, mas yanto, nurul, jesse, mas mukthy, mas kahfi, mas ossa, mas hanif, mas pandu berangkat dari joglo. sedangkan eiger ke bawah dulu buat njemput iskha. kita sempet berhenti di lemah abang buat njemput mas wustho dan makan gorengan. kita sepakat buat lewat sidomukti, bukannya SD. awalnya sih kita mikir mending bayar parkir deh daripada lewat jalan rusak. ternyata oh ternyata, ada biaya yang tidak kita duga. waktu pertama masuk gerbang sidomukti kita emang harus bayar dua ribu per motor. jalan bentar, tiba-tiba kita diminta bayar lagi empat ribu per orang padahal kita nggak mau ke sidomukti, tapi cuma numpang lewat. setelah setengah hati ngasih uang ke bapak-bapaknya dan jalan, kita baru sadar kenapa ada biaya retribusi lagi. ternyata di atas yang tadinya cuma kebun udah berdiri beberapa bangunan yang ternyata semacam villa dan resto. bahkan ada papan petunjuk yang tulisannya goa dan otomatis aku mikir, emang disini ada goa ya?

setelah perjuangan berat, beberapa orang harus turun karena motornya nggak kuat diajak boncengan, akhirnya kita sampe base camp mawar pas adzan dzuhur. setelah bayar biaya ini itu, aku yang emang selalu tergoda sama makanan langsung ke warung buat ngemil. sekitar jam 1 kita berangkat ke promasan dan mutusin buat ninggal iskha sama eiger yang nggak nongol-nongol juga. perjalanan kali ini rasanya lebih cepet dari biasanya. mungkin karena ngikutin orang yang jarang ngambil istirahat. yang aku inget kita cuma istirahat di pos 2 dan deket kolam. dan di pos 2 itu kita nemuin buah mirip rambutan tapi rambutnya lebih lebat dan tajam kaya durian. isinyapun mirip durian.

(update : setelah searching, namanya saninten. kaya gini nih buahnya )13338507381594055605_300x225

sekitar jam 3 kita sampe di pos LDM dan ternyata udah mulai. aku langsung ambil bagian di salah satu pos karena kita terpaksa bikin dua pos mengingat jumlah peserta yang nggak sedikit. disini aku kembali diingetin tentang LDMku sendiri, seberapa setia aku sama organisasi yang aku jalani seumur hidup ini, apa tanggung jawab yang aku jalani, dan sebanyak apa semangat yang aku punya. dan satu hal, kalau nggak tau ya harus tanya. jangan cuma diem dan menyimpulkan sendiri.

aku diajak buat duluan ke camp 2 sebelum pos selesai. aku sih ngikut-ngikut aja. maklum, lagi belajar jadi dewan tua (tapi kayanya terlalu songong). hujan udah mulai turun waktu kita ninggalin pos. dan dengan mas yanto paling depan karena yang lain nggak inget jalan, kita jalan ke camp 2. ternyata mas yanto pun salah belok. alhasil kita harus ngelewatin jalan super curam, licin, panjang, dan berduri. padahal jalan yang bener nggak seekstrim itu. begitu nyampe, kita langsung ndiriin tenda yang udah eiger bawa, sambil hujan-hujanan. menurut kita sih ini salah satu kepedulian kita ke anggota. biasanya anggota suka kerepotan buat ngeladenin dewan tua, jadi kita membantu dengan membawa tenda dan logistik sendiri (ini dari pandangan kami yaa).

setelah tenda berdiri, kita langsung nggelar alat dan bahan masak karena memang kebetulan nggak ada acara malam itu selain istirahat. chef kahfi dibantu 3 dayangnya akhirnya berhasil bikin spagheti spesial dengan tambahan mi telur, kornet, sosis, telur orak-arik dan ekstra keju. sajian paling enak dan mewah selama kegiatan outdoorku. selain itu kita juga sempet bikin coklat anget dan tempe goreng sebelum akhirnya kehabisan gas. perut kenyang, saatnya tidur nyenyak.

sekitar jam 2 kita dibangunin karena tenda udah mau dirubuhin biar ada tempat buat kumpul. setelah bongkar tenda, briefing, mondar-mandir, masak, pagi harinya kita mulai lagi pemberian materi. tapi sayangnya aku nggak terlalu kuat nahan kantuk. setelah shalat subuh aku tergoda buat masuk tenda dan tidur lagi.

sebenernya aku sempet dibangunin, disuruh masak buat caang. tapi ngantuk emang ngalahin segalanya. akhirnya aku kebangun karena denger teriakan caang waktu lagi senam. ternyata aku udah ngelewatin sesi navrat, tapi nggak pa lah yang penting lanjutannya masih bisa ngikutin. kita yang kemarin nyusul emang udah punya niatan buat pulang duluan. ada yang ngejar kereta, bis, laporan, dan ada yang nyiapin tenaga buat kkn. setelah caang mulai susur sungai, kita langsung cabut ke promasan. aku yang udah menobatkan ini diksar terkering dan terbersihku, nggak mau lewat jalur air dan milih lewat kebun teh. apalagi mas yuli pasti bakal iseng nyeburin aku ke air terjun deh dan akhirnya aku bakal basah kuyup.

perjalanan ke promasan ternyata cukup berat karena jalan yang terus-terusan nanjak. tapi paling nggak, nggak pake acara nyasar. di promasan ternyata aku ketemu mas lambe, anak mahepala, yang kita sama-sama pangling. dan di promasan, kita lanjutin lagi pestanya. kita bikin minuman yang isinya jahe, kayu manis, gula jawa, dan sedikit jeruk nipis yang nampol. walaupun ada yang bilang rasanya kaya jamu. kita juga bikin sup krim yang isinya jagung, sosis, dan keju. dan kita masukin mi untuk karbohidratnya. sayang aku nggak sempet makan gara-gara keburu ngantuk dan tidur.

jam 1 lebih aku dibangunin. setelah bersih-bersih dan packing, kita akhirnya turun dengan personil yang sedikit berubah. mas wustho udah pulang duluan karena temennya udah nunggu laporan dari dia. mas yayan ikut rombongan karena motornya dipinjem eren. mas langlang ikut pulang, nggantiin posisi mas pandu. mas hamanda yang tadinya nyusul sama aska ikut kita, tapi aska digantiin mbak vita. di perjalanan turun ini kita cuma istirahat di camp 2 dan disini mas yanto sukses mbikin jari mbak vita berdarah gara-gara nglempar rambutan aneh itu. di jalan kita juga ketemu rombongan yang mungkin asalnya dari jepang atau korea atau cina yang lagi naik. dan mas hamand tetep nyapa mereka dengan kalimat “monggo” yang pasti mereka nggak ngerti itu apa.

hujan mulai turun waktu kita sampe di mawar. untungnya kita udah masuk warung jadi kita nggak basah. begitu hujan berhenti, kita akhirnya pulang ke tempat masing-masing.

pengalaman yang sedikit berbeda dari diksar-diksar sebelumnya, tapi aku tetep nikmatin ini semua 🙂

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s