Wisata Semarang \(^ ^)/

Standar

Hari sabtu, 25 mei 2013 kemaren, ada 2 temen yang main ke semarang. Ada ulfa anak bekasi yang kerja di jakarta, yang satunya tyas anak cirebon. Mereka berdua ini dulunya kuliah di bandung, dan pernah jadi panitia tw nas fkmtsi di bandung. Karena suntuk, mainlah mereka ke semarang. Dan aku yang buta arah ini di daulat buat jadi tempat transit sekaligus tour guide.

Mereka sampe di semarang sekitar jam setengah 4 pagi. Setelah berdebat cukup panjang tentang penjemputan, akhirnya ageng dan jaelani yang ke stasiun pake mobil, sedangkan aku nunggu di kos temen soalnya mereka nggak tau rumahku dan nantinya kita semua baru bareng bareng ke rumahku buat istirahat, dan aku nglanjutin tidur sampe jam 7 pagi.

Jam 8 kita bertiga udah siap buat jalan jalan, dan pilihan kita jatuh ke umbul sidomukti. Berhubung ageng sama mas randy belom bangun, kita akhirnya sarapan dulu di warung sop ayam deket rumah. Dan ternyata sampe sarapan selesai, kita udah balik rumah, dan udah nunggu sampe bosen, nggak ada kepastian masalah kendaraan dan orang yang bisa nyetirin. Karena takut kesiangan, kita mutusin buat naik taksi aja kesananya. Ntah kaya, ntah bodoh, ntah gila, tapi ini satu satunya pilihan yang kita punya. Daripada nggak jadi berangkat kan.

Taksi datang, dan tyas langsung duduk manis di samping sopir, sedangkan ulfa, aku, dan adikku duduk di belakang. Perjalanan yang sunyi, karena kondisi badan yang capek, nggak enak, serta jalanan yang berliku. Yang jelas kita bertiga selalu nglirik argo, takut tiba tiba jadi gede ongkosnya. Belom sampe di tempatnya, sopir taksi tiba tiba nanya “mbak, ini nggak ada jalan lain ya?”. Dan rupanya pak sopir nggak tau kalo jalan ke sidomukti tuh remuk redam dan kayanya dia nyesel udah nganterin kita. Maaf ya paaak… O iya, kita habis 75rb buat perjalanan dari banyumanik sampe sidomukti.

Sampe disana, ulfa dan tyas yang emang dari awal udah nggak enak badan langsung jackpot. Keluar lah tuh sarapan tanpa ampun. Dan buat nenangin perut kita pesen teh anget dan ekstra indomi rebus buat si adek yang belum sarapan.

Perut tenang, saatnya jalan jalan. Setelah bayar 8rb per orang untuk tiket masuk, kita mencar. Aku sama dek asti main marine bridge seharga 10rb, sedangkan ulfa dan tyas naik atv dengan tiket 25rb. Karena kebetulan hari libur, jadi kita harus bersabar buat antri sebelum main.

Capek main, kita nongkrong di tukang jagung bakar sambil nunggu temen yang janji mau njemput. tapi setelah nunggu lama dan nggak ada kejelasan, akhirnya kita nyari cara buat pulang. setelah nanya sana sini, kita ditawarin carteran angkot. berhubung kita nggak tau harga, bingunglah kita dan ujung-ujungnya nanya ke bapaknya.

“Bapak biasanya berapa?”

“Saya biasanya 140 mbak dari bawah”

widiih, harga pembukanya aja udah setinggi itu. mau nawar berapa coba? dan akhirnya kita keblondrok karena setuju bayar 50 ribu sampe pasar jimbaran. harusnya sih paling banter 5000 per orang aja udah cukup.

dari pasar jimbaran, kita oper lagi naik angkot buat turun. berhubung yang ada cuma bisa sampe pasar babadan dengan ongkos 4000 per orang dan kita turun depan pasar. karena kapok naik angkot nggak jelas dan bawaan yang lumayan banyak, kita mutusin buat telepon dan manggil taksi. nunggu lama, kita belum dapet balesan juga dari agennya yang ngasih tau nomer taksi yang harus kita naikin. eh kebetulan banget ada taksi dari agen yang sama dan lewat, akhirnya kita cegat dan kita cancel taksi yang tadi kita pesen.

kita mutusin buat langsung ke pandanaran buat cari oleh-oleh soalnya mereka berdua balik besok pagi-pagi. niat awal sih mau tidur di dalem taksi, tapi ternyata sopir taksinya ngocol terus dan akhirnya kita kepaksa melek sepanjang jalan. kita turun di depan toko bandeng presto juwana, dan kita masuk cuma buat numpang shalat sedangkan beli oleh-olehnya di tempat lain. hahaha. belanjalah mereka berdua. yang satu dapet banyak, yang satu dapet dikit, tapi duit yang dikeluarin sama.

udah makan, udah muter-muter, kita lanjut cari penginapan deket stasiun. katanya sih biar mereka besok nggak repot. takut nggak ada tebengan yang jelas lagi ke stasiunnya. berhubung aku emang nggak terlalu paham angkot, setelah nanya warga sekitar kita naik angkot yang ke arah tugu muda. katanya sih ntar kita emang harus oper lagi, tapi itu rute paling gampang buat ke tawang. di atas angkot, seperti biasa, aku mastiin kalo angkot yang kita naikin emang sesuai sama tujuan kita. dan seperti biasa juga bapak-bapak angkotnya nanya-nanya kita mau kemana.

“oh, mbaknya mau nyari penginapan? ya udah, saya anterin. saya tau kok. ntar saya anter sampe tempatnya””emang kalo di anter berapa pak?”

“15.000 mbak.”

“semua?’

“ya per orang. kan saya jadi nggak bisa narik penumpang”

syok dong. dari situ ke stasiun kan deket, masa harus bayar 60.000? lebih tekor dari yang di sidomukti dong.

“nggak usah deh pak, kita oper aja. kiri ya”

dan kita langsung turun tanpa babibu.

setelah oper angkot, akhirnya kita sampe di hotel di seberang stasiun tawang (aku lupa nama hotelnya). setelah mereka check in, aku sama dek asti langsung pulang. niat awal sih naik BRT, jadi kita jalan ke halte tawang. setelah liat rutenya, ternyata BRTnya ke terboyo dulu, baru muter naik. takut kelamaan, jadinya kita naik bis arah ambarawa. daaan, setelah nunggu lama, bis yang lewat udah sesek banget. berhubung ngejar maghrib, akhirnya kita betah-betahin mpet-mpetan sampe ke sukun buat oper angkot dan pulang. dan aku sampe rumah persis adzan maghrib.

karena udah janji buat nemenin mereka muter-muter lagi malemnya, jadinya aku cuma sempet mandi dan ritual lainnya. jam 7 langsung capcus ke joglo buat nyamperin mas Randy dan turun. sekitar jam 8 kita baru sampe hotel mereka dan mereka masih ogah-ogahan buat keluar. jadi kita baru mulai jalan jam setengah 9 malem. jalan malem ini kita buka dengan makan pecel di kawasan simpang lima. berhubung malem minggu dan simpang lima rame, jadi kita mampir walaupun cuma muter yang ujung-ujungnya nrabas  lewat tengah gara-gara udah bosen. perjalanan kita lanjutin ke lawang sewu. tapi sayangnya kita kemaleman, dan aku baru tau kalo kita udah nggak bisa masuk di atas jam 9. jadinya cuma bisa foto-foto di depannya deh. lanjut jalan ke tugu muda dan foto-foto kaya orang gila yang matanya udah pada lima watt. berhubung udah pada ngantuk, kita langsung balik ke hotel dan mampir ke gereja blenduk. ya, cuma buat jeprat jepret singkat yang nggak jelas.

perjalanan absurd yang super singkat. jangan kapok yaa 🙂

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s