Monthly Archives: September 2013

Ungaran (lagi)

Standar

Udah lama banget ni nggak buka wordpress, maklum, lagi agak agak menyibukkan diri. Tapi disela sela itu kemaren akhirnya nyempetin buat jalan jalan, yaitu nge iya in ajakan komting buat naik ungaran.
Sebenernya udah lama banget nggak olahraga, jadi agak pesimis buat ikutan. Tapi berhubung ternyata yang ngikut cuma komting yang jago, lainnya levelnya sama, jadinya ikut lah. Sekalian nemenin dewi sama nisa yang baru pertama kali ndaki.
Sekitar jam 4 aku ke beskem. Anak anak udah pada kumpul dan hampir siap. Setelah semua siap, foto2 bentar di depan beskem sambil aku sok sok an nyobain pake cariel yang isinya tenda, kita cus berangkat ke mawar pake 4 motor.
Sampe di mawar kita buru buru shalat sambil ngecek ulang perlengkapan kita. Nggak lupa ngeluarin senter masing masing. Dan ternyata punya nisa nggak beres, punya widi juga, punyaku remang remang. Tapi mau nggak mau kita harus lanjut. Berhubung cuma aku sama komting yang tau jalan, akhirnya aku yang disuruh di depan. Awalnya cewe cewe di depan semua. Tapi akhirnya sempet pindah pindah posisi selang seling sesuai kekuatan senter. Yang terang harus di belakang yang redup, biar jalan tetep keliatan.
Setelah beberapa kali berhenti buat istirahat, sekitar jam 10 malem kita sampe di pertigaan promasan. Niat awal mau ngecamp disana dan nglanjutin muncak jam 1 pagi. Tapi berhubung pada takut nggak bisa bangun, kita cuma masak dan bikin api unggun disana.
Sekitar jam 11 badan udah mulai pada menggigil gara gara kelamaan istirahat, jadi kita langsung nglanjutin jalan. Posisi kembali berubah dengan komting yang jadi leader soalnya aku nggak terlalu yakin sama jalurnya. Maklum, walaupun udah berkali kali ke ungaran, semuanya selalu siang hari, jadi mending aku nggak sok tau nunjukin jalan yang akhirnya semuanya nyasar. Setelah perjalanan yang cukup ribet, akhirnya kita sampe puncak dan nyiapin tenda buat tidur. Cowo cowo masih sempet buat masak, sedangkan kita mutusin buat nyoba tidur sambil mpet mpet an biar anget, walaupun tetep aja menggigil.
Matahari udah mulai keliatan waktu kita dibangunin nasrul, dan ternyata puncak udah rame banget. Bahkan ada yang tidur cuma ditutupin jas hujan, bukan tenda. Kita turun sedikit nyari tempat datar buat subuhan walau akhirnya nggak bisa jamaah gara gara tempatnya nggak muat. Setelah semuanya selesai, kita balik ke puncak
Ini pertama kalinya aku bener bener liat sunrise di ungaran walaupun setahun dua kali kesana. Dan emang liat matahari terbit di puncak gunung itu nggak bisa dijelasin dahsyatnya.
Kita stay di puncak sampe semua orang turun kecuali kita. Emang mulai panas, tapi demi anak anak pengen bikin video yang nggak mau diliat orang orang sekitar. Sayang aku udah nggak bisa nahan kantuk, alhasil nggak ikutan dan milih tidur di atas matras.
Sekitar jam setengah 10 kita turun dengan rute yang sama. Dan cowo cowo pada nyempetin renang di kolam deket pertigaan, kecuali komting yang lebih milih buat tidur. Yang cewe cukup sikat gigi dan cuci muka plus nyabunin kaki sama tangan. Yang penting jadi seger.
Perjalanan turun kita lanjutin. Santai tapi pasti akhirnya kita sampe mawar dan pulang ke tempat masing masing

Iklan