Monthly Archives: Maret 2014

Malam Panjang

Standar

Hari sabtu kemarin, 8 Maret 2014, Raisa tampil di Summarecon Mall Serpong (SMS). Berhubung disini nggak ada hiburan selain mall dan artis-artis yang manggung, akhirnya aku mutusin buat nonton setelah sebelumnya gagal nonton Hivi. Kebetulan Nurul juga pas lagi pulang dan ngajakin nonton bareng, berarti aku nggak perlu pusing mikirin gimana pulangnya soalnya angkot cuma ada same jam setengah delapan malem.

Waktu ngecek di twitter sih katanya Raisa manggung jam 7 dan aku bakal dijemput jam 7 kurang. Tapi karena Indah, adeknya Nurul, doyan mandi lama-lama, akhirnya jam setengah 8 lebih kita baru berangkat. Dan kalo kata Indah kita udah kaya cabe-cabean gara-gara cenglu. Untung deket dan nggak ada yang aku kenal disana, jadi bodo amat aja deh mau diliatin banyak orang juga.

Begitu sampe, kita langsung ke Unity Stage dan ternyata Raisa udah nyanyi. Sedikit kecewa sih karena panggungnya di dalem mall jadi soundnya nggak bisa dimaksimalin, padahal suara Raisa kan tergolong lembut. Alhasil kita nggak terlalu denger apa yang dia obrolin di sela-sela lagu. Penontonnya juga padet banget, dan berhubung tinggi badanku yang nggak seberapa ini, aku harus pinter nyari celah di antara kepala orang-orang buat bisa ngeliat panggung yang seupil itu. Dan satu nggak enaknya nonton musik jenis ini sama temen yang terlalu menghayati artisnya (artisnya, bukan musiknya), nggak bisa joget! Walaupun aku akhirnya cuek aja nyanyi kenceng-kenceng, goyang-goyang, dan menghayati lagu dengan penuh perasaan. Ahai.

Sekitar jam 08.45 performance selesai. Dan aku lanjut ke misi kedua, beliin tas buat ibu. Aku langsung ngajak Nurul sama Indah buat mampir ke sebuah toko. Aku udah ngincer salah satu tas sebelumnya dan sempet ngirim fotonya ke ibu dan ibu suka juga. Jadi belanjanya cepet banget. Tinggal masuk, ambil barangnya, bayar, cabut. Mumpung mallnya belum tutup, kita mampir lagi ke beberapa toko.

Sekitar jam 10 kita keluar dan lanjut nongkrong di downtown. Ternyata lagi ada DJ yang perform di panggung luar. Dan DJnya keren, musicnya enak buat goyang-goyang. Tapi berhubung disitu semua mejanya penuh, akhirnya kita cari tempat lain sambil nunggu Indah kelar ngobrol sama temennya. Tapi ternyata, sampe jam setengah dua belas malem, sampe cemilan kita habis, Indah baru nongol. Karena udah ngantuk, kita langsung aja buru-buru pulang.

Dan disinilah tragedi dimulai. Tempat kita duduk-duduk sama parkiran tu jauh banget. Dari ujung ke ujung. Dan waktu kita bertiga udah sampe ujung lain mall, udah deket sama parkiran, aku baru sadar kalo ada yang janggal. Dan ternyata belanjaanku ketinggalan di meja tempat kita duduk-duduk nungguin Indah. Berhubung panik, aku langsung lari balik ke tempat tadi. Tas itu tujuan utamaku ke SMS malem itu. Nggak lucu kan kalo ilang gitu aja.

Sampe di meja itu, kresek belanjaannya udah ilang. Aku langsung tanya sama bapak-bapak yang tadi duduk di deketku, dan katanya tas itu diambil sama mas-mas yang beres-beres. Duh, mati! Downtown kan deretan tempat makan, nggak tau orang dari mana yang beresin meja yang tadinya aku tempatin. Disitu udah bener-bener panik dan aku cuma bisa mondar-mandir dan liat sekeliling. Aku tadi habis makan JCo, tapi setauku mereka nggak punya orang buat beres-beres.

Disela-sela kepanikan, tiba-tiba aku ngeliat petugas pake seragam SMS. Langsung aja aku tanyain tas yang tadi ketinggalan. Untungnya ternyata tas itu disimpen sama petugasnya dan aku diajak ke counter tempat barang-barang ketinggalan. Ternyata ada banyak banget barang yang ketinggalan disana. Dan setelah dapet tas itu lagi aku langsung buru-buru balik ke tempat tapi aku ninggalin Nurul sama Indah. Dan ternyata mereka berdua nggak ada disana. Ya udah, aku langsung ke parkiran, kali aja mereka disana, tapi ternyata nggak ada.

Dan parahnya, mereka berdua hapenya mati. Bagus banget. Aku langsung balik lagi nyari mereka. Dan hampir ketabrak sama mobil yang ngebut banget (Tapi berhubung kondisiku lagi panik, aku baru sadar kalo hampir ketabrak waktu udah sampe kos). Udah bolak balik, ternyata tetep aja nggak ketemu mereka berdua. Dan waktu udah mau balik lagi ke parkiran dan nungu disana, tiba-tiba nurul sms. Ternyata mereke sempet nyusulin aku, tapi lewat jalan dalem, makanya nggak ketemu. Dan untungnya di parkiran ada mas-mas baik yang minjemin charger jadi mereka bisa ngehubungin aku.

Dan akhirnya berakhirlah malam itu dengan kembali cenglu sambil berdoa bensinnya cukup buat balik ke kos dan rumah masing-masing

Iklan

Memulai Bisnis

Standar

*Tulisan ini tidak menyediakan tips trik memulai bisnis, hanya bercerita tentang pengalaman pribadi penulis yang sedang ingin memulai bisnis

 

Ya, sebenernya udah lama banget aku pengen punya bisnis terutama yang berhubungan sama buku kerajinan tangan, seperti yang pernah aku ceritain di tulisan sebelumnya, Passionate. Kebetulan, keluargaku juga seneng banget sama ide ini, tapi dibatasi pada hal kerajinan tangan.Keluargaku memang senang dengan barang-barang handmade. Motonya, kalau bisa bikin sendiri, lebih murah dan hasilnya bisa sesuai keinginan, kenapa harus beli?

Dan kebetulan semua senang untuk membuat hal-hal ini. Bahkan adek laki-lakiku yang hobinya tidur-tiduran dan nonton TV pun semangat buat nyelesein paper craft (yang pastinya masih minta dibantuin). Ibuku suka nyulam, ngerajut, kristik, walaupun akhirnya nyerah di tengah jalan karena matanya udah nggak kuat dan akhirnya cukup puas sama bikin gelang dari yang biasa aja sampe yang di aneh-aneh. Bapak juga bisa ngerajut, bikin kristik, dan ngejahit. Beberapa bulan yang lalu bapak dapet hadiah dari salah satu bank yang harus diambil dalam bentuk barang, dan bapak milih mesin jahit kecil. Besoknya waktu pulang ke Semarang kita sibuk ngubek-ngubek Pekojan buat nyari oscar soalnya bapak mau bikin tas laptop sendiri (yang sampe sekarang belom jadi juga). Adekku yang kecil, dia udah bisa masang payet dari TK. Dulu waktu kecil dia pernah minta digambarin dora di atas kain trus dipayet warna-warni. Sekarang skillnya udah nambah kristik dan aku ajarin buat bikin amigurumi. Lumayan lah, walau belom bisa bikin magic ring sendiri.

Berbekal keahlian masing-masing, bapak bener-bener pengen buat bikin usaha yang nantinya bakal dikelola sama dek ian, karena adekku yang satu ini memang spesial. Kebetulan bentar lagi rumah bakal direnovasi (nunggu musim hujan selesai). Tempat yang rencananya jadi garasi, sebelum ada mobilnya mau dipake dulu buat workshop yang majang hasil kerajinannya. Walaupun misalkan kita bakal jualan secara online, bisnis tetep harus serius dan kita harus punya tempat buat pelanggan bisa lihat hasil jadi karya kita.

Dan sekarang aku lagi sibuk browsing sana-sini buat belajar merintis bisnis, ningkatin skill, bikin analisa bisnis, nentuin produk yang dipasarkan, lihat harga pasaran, ngecek animo orang tentang karya kita, bikin produk sample, hal-hal yang udah bisa dimulai untuk merintis bisnis.

Satu hal yang pasti handycraft memang akan cenderung mahal karena kita bikin satu persatu dengan tangan dan penuh cinta. Tapi saat produk yang kita buat itu merupakan hal unik dan personal, bukankah menakjubkan?