Memulai Bisnis

Standar

*Tulisan ini tidak menyediakan tips trik memulai bisnis, hanya bercerita tentang pengalaman pribadi penulis yang sedang ingin memulai bisnis

 

Ya, sebenernya udah lama banget aku pengen punya bisnis terutama yang berhubungan sama buku kerajinan tangan, seperti yang pernah aku ceritain di tulisan sebelumnya, Passionate. Kebetulan, keluargaku juga seneng banget sama ide ini, tapi dibatasi pada hal kerajinan tangan.Keluargaku memang senang dengan barang-barang handmade. Motonya, kalau bisa bikin sendiri, lebih murah dan hasilnya bisa sesuai keinginan, kenapa harus beli?

Dan kebetulan semua senang untuk membuat hal-hal ini. Bahkan adek laki-lakiku yang hobinya tidur-tiduran dan nonton TV pun semangat buat nyelesein paper craft (yang pastinya masih minta dibantuin). Ibuku suka nyulam, ngerajut, kristik, walaupun akhirnya nyerah di tengah jalan karena matanya udah nggak kuat dan akhirnya cukup puas sama bikin gelang dari yang biasa aja sampe yang di aneh-aneh. Bapak juga bisa ngerajut, bikin kristik, dan ngejahit. Beberapa bulan yang lalu bapak dapet hadiah dari salah satu bank yang harus diambil dalam bentuk barang, dan bapak milih mesin jahit kecil. Besoknya waktu pulang ke Semarang kita sibuk ngubek-ngubek Pekojan buat nyari oscar soalnya bapak mau bikin tas laptop sendiri (yang sampe sekarang belom jadi juga). Adekku yang kecil, dia udah bisa masang payet dari TK. Dulu waktu kecil dia pernah minta digambarin dora di atas kain trus dipayet warna-warni. Sekarang skillnya udah nambah kristik dan aku ajarin buat bikin amigurumi. Lumayan lah, walau belom bisa bikin magic ring sendiri.

Berbekal keahlian masing-masing, bapak bener-bener pengen buat bikin usaha yang nantinya bakal dikelola sama dek ian, karena adekku yang satu ini memang spesial. Kebetulan bentar lagi rumah bakal direnovasi (nunggu musim hujan selesai). Tempat yang rencananya jadi garasi, sebelum ada mobilnya mau dipake dulu buat workshop yang majang hasil kerajinannya. Walaupun misalkan kita bakal jualan secara online, bisnis tetep harus serius dan kita harus punya tempat buat pelanggan bisa lihat hasil jadi karya kita.

Dan sekarang aku lagi sibuk browsing sana-sini buat belajar merintis bisnis, ningkatin skill, bikin analisa bisnis, nentuin produk yang dipasarkan, lihat harga pasaran, ngecek animo orang tentang karya kita, bikin produk sample, hal-hal yang udah bisa dimulai untuk merintis bisnis.

Satu hal yang pasti handycraft memang akan cenderung mahal karena kita bikin satu persatu dengan tangan dan penuh cinta. Tapi saat produk yang kita buat itu merupakan hal unik dan personal, bukankah menakjubkan?

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s