Jalan Jalan ke Bandung (Part 1 – Hari Pertama)

Standar

Weekend kemarin (19-20 April 2014) akhirnya aku pergi ke Banung setelah ngidam bertahun-tahun. Mungkin kedengeran lebay, tapi emang aku udah lama banget pengen pergi ke Bandung tapi gagal terus dan akhirnya baru kesampean kemaren. Itupun akhirnya nekat kesana sendirian.
Liburan ini dimulai dari hari sabtu pagi.

Setelah bangun pagi, mandi, shalat subuh, nyiapin bekal, dan masukin barang-barang terakhir ke tas, jam 05.30 aku udah cabut dari kos. Sambil nunggu angkot yang lewat, aku jalan dulu ke indo*aret sama alfa*art yang buka 24 jam buat beli minum cadangan, cemilan, dan pulsa (nggak mungkin dong aku jalan-jalan dengan kondisi kuota dan masa aktif habis). Setelah nunggu lama, jam 06.10 aku baru dapet angkot dari kelapa dua ke jalan tol. Untung aja di sana udah ada bis P157 yang berhenti dan penumpangnya udah lumayan penuh, jadi nggak perlu nunggu terlalu lama buat bis nya jalan.
Sekitar jam 06.30 akhirnya bis jalan juga. Dan sambutan pertamanya adalah pengamen yang antara nada gitar, ritme genjrengan, dan nada suara yang nggak nyambung sama sekali. Jadi, walaupun dia hafal lirik, lagunya tetep susah buat dinikmatin. Setengah jam kemudian, aku turun di kebon jeruk. Nggak lama dari aku turun, udah ada bis arimbi yang kernetnya teriak “Bandung Bandung”. Langsung aja nggak pake mikir lama aku langsung naik. Tarif nya 60rb buat perjalanan Tangerang-Bandung. Penumpangnya lumayan sepi. Hampir semua penumpang bahkan bisa duduk sendirian (kecuali yang emang pergi berdua). Berhubung dari kebon jeruk sampe bandung emang full di jalan tol, nggak ada pemandangan yang terlalu menarik untuk dilihat. Alhasil satu jam pertama aku tidur, dan sejam berikutnya aku pake buat ngrajut.

Bis Arimbi Merak-Bandung

O iya, info aja nih, sebenernya dari Jakarta ke Bandung itu bisa juga naik kereta. Kereta kelas bisnis dan eksekutif ada Argo Parahyangan yang sekarang ada 10 kali perjalanan ke Bandung dalam satu harinya. Kisaran harganya sih 60rb-130rb dari stasiun Gambir ke stasiun Bandung. Kalo pengen yang lebih irit ada kereta ekonomi Serayu dari stasiun Jakarta Kota ke stasiun Kiaracondong. Murah meriah, cuma 35rb. Tapi berhubung aku punya rencana ke Bosscha yang jam kunjungnya cuma sampe jam 13.00 sedangkan kereta Serayu jam 12.15 baru sampe Bandung, akhirnya aku milih naik bis.
Mari kita lanjut ceritanya. Di jalan, tiba-tiba ada temen yang kuliah di ITB, Indra Budi alias Ibud, nge chat dan nawarin buat njemput. Sebelumnya sih aku emang bilang ke dia kalo mau main ke Bandung dan katanya sabtu sore dia ada acara. Tapi ternyata waktu aku bilang mau ke Lembang buat ngunjungin Bosscha dan nggak ada temen jalan, dia nawarin buat nganterin plus nemenin jalan. Emang anak baik itu selalu ditolong Allah yaa :p
Aku langsung buru-buru turun bagitu ada kesempatan karena waktu temenku bilang turun di Pasir Koja, bis baru aja jalan dari perempatan Pasir Koja. Setelah nanya sana-sini dan jalan sekitar 300 m, akhirnya aku naik angkot yang ke arah Dago buat ketemuan.
Ternyata Pasir Koja-Dago itu lumayan jauh. Tiba-tiba udah jam 10.00 aja pas sampe di Taman Cikapayang (itu tuh, taman yang ada tulisan DAGO trus seberangnya yang ada tulisan bgd emerging creative city, yang muncul di jalan-jalan men) padahal waktu di turun bis baru jam 09.00. 10 menit kemudian ibud muncul dan kita langsung cus ke Lembang.

Camera 360

Simpang Dago

Sekitar jam 11.00 kita sampe di Bosscha dengan mengandalkan insting, GPS, dan tanya orang sekitar. Dan Bosscha penuh bangeeet. Hari kecepit nasional sih ya, jadinya banyak yang liburan ke Bandung. Untung berangkat lewat jalur alternatif, jadinya kita nggak kena macet.
Kita langsung ke gedung kupel, itu tuh yang isinya teropong terbesar, yang muncul di film petualangan Sherina. Waktu kita sampe, di dalem lagi ada banyak orang dan kata satpam tunggu aja dulu, nanti gantian masuknya, trus registrasi bisa langsung ditempat. Tapi setelah kita nunggu, kata petugas kita harus daftar dulu di pos pendaftaran yang tempatnya di belakang pos satpam. Per orangnya kena biaya 7500 (murah banget kan). Setelah dapet kwitansi, kita masuk ke ruang multimedia. Disana kita diterangin dari sejarah Bosscha sampe alam semesta. Bahkan ada juga video yang nunjukin seberapa banyak bintang dan galaksi yang udah diteliti oleh astronom sampai saat ini. Dan intinya satu, bumi ini sangat kecil saat dibandingkan dengan alam semesta. Apalagi manusia.
Dari ruang multimedia, kita jalan ke gedung kupel (lagi). Bedanya kali ini kita dipersilahkan buat masuk ke dalem. Disana kita diterangin cara penggunaan teropong Zeiss, teropong terbesar di observatorium Bosscha, bahkan di Indonesia. Nggak semua orang boleh pake ini. Cuma peneiti, astronom, dan mahasiswa astronomi yang Tugas Akhirnya butuh teropong Zeis ini yang boleh pake. Bahkan untuk kunjungan malam pun pengunjung cuma diperbolehkan untuk neropong pake teleskop Bamberg dan teropong portabel.

Tiket Masuk Observatorium Bosscha

Penjelasan di ruang multimedia

Gedung Kupel

IMG-20140421-WA0008

IMG-20140421-WA0002

Bagian dalam gedung kupel

O iya, teropong ini bisa berputar 360 derajat, dengan sudut kemiringan 0 (horisontal) sampai 90 (vertikal). Dan saat teropong menjadi landai, otomatis tinggi kita nggak cukup buat ngintip. Untuk itu lantainya bisa naik dan turun, menyesuaikan tinggi yang dibutuhkan. Kubah observatorium juga bisa dibuat berputar 360 derajat, karena nggak semua bagian kubah bisa dibuka. Cuma ada lubang selebar 20 cm di salah satu sisi kubah. Jadi, kubah ini harus bisa berputar menyesuaikan bagian langit mana yang ingin diamati.

Teropong Zeiss

Camera 360

Si maneki neko nggak mau ketinggalan buat selfie 🙂

O iya, kalau mau ngunjungin Bosscha, jangan lupa buka web nya dulu, di bosscha.itb.ac.id karena nggak setiap hari buka. Untuk kunjungan perorangan cuma ada di hari Sabtu jam 09.00-13.00. Ada juga kunjungan malam yang menyediakan fasilitas mengamati bintang. Tapi kunjungan ini hanya ada di waktu yang sudah ditentukan dan harus daftar terlebih dahulu
Setelah puas lihat-lihat, foto-foto, dan nambah ilmu, kita akhirnya pulang setelah sebelumnya shalat dzuhur di mushola. Awalnya kita mau makan jigoku ramen di daerah Cikutra, tapi karena harus antri 21 table dan persis di atas kita ada yang antri 14 orang satu table nya, kita akhirnya harus puas makan di Nasi Goreng Mafia. Tapi nasi goreng ini enak banget kok, terutama buat yang doyan pedes dan rempah-rempah.
Selesai makan, tiba-tiba hujan deres banget, padahal udah jam 3 dan aku nggak enak sama Ibud karena dia mau ada acara. Dan akhirnya kita nekat jalan pake ponco gara-gara hujannya nggak bisa diprediksi kapan berhentinya. Kita mampir dulu ke kos Ibud buat shalat ashar, ngambil alpukat dan sekalian Ibud siap-siap. Habis itu baru Ibud nganterin aku ke kos mbak vivi, tempat aku nginep selama di Bandung.
Malemnya, setelah mikir lama, kita ke Paris van Java. Mbak vivi ngajak mbak Gea, temen kuliah S2 nya buat ikut sekalian. Dan ujung-ujungnya berasa kita nemenin mbak Gea belanja (dan bibir kita bertiga jadi merah gara-gara nyobain lipstik berkali-kali). Makan pun, karena kita berusaha nyari yang harganya “manusiawi”, akhirnya cukup di KFC yang menunya udah tinggal nasi sama ayam. Buat yang kantongnya cekak (kaya aku), siap siap cuma ngiler ya disana karena mall ini emang untuk kalangan menengah ke atas. Tapi untuk penataan dan suasana, tempat ini emang oke abis.
Tengah malem akhirnya kita pulang ke kos masing-masing, dan dilanjut dengan cerita plus gosip sampe jam 2 pagi bareng mbak vivi

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s