Jalan Jalan ke Bandung (Part 2 – Hari Kedua)

Standar

Hari kedua ini aku janjian sama mas Grandy, alesan kedua aku ke Bandung, buat nganterin boneka rajutan pesenannya. Kita sepakat buat lari pagi di Sabuga lanjut CFD an di dago. Setelah berusaha buat melek sekuat tenaga, cuci muka, sikat gigi, dan siap siap (tanpa mandi), kita ketemuan di McD dago. Dan sabuga super duper padeeet. O iya, kalo mau lari disini, siapin uang 3000 buat masuknya ya. Tapi kalo kamu punya kertu sakti semacam kartu mahasiswa ITB, cukup bayar 1000 aja. Dan walaupun punya niat sekalian ngeceng, tetep aja jangan sampe saltum dengan pake outfit macam mau nge mall, karena pasti bakal jadi bahan omongan orang-orang (termasuk aku dan mas grandy yang tukang ngomentarin orang sepanjang jalan).

Si kuda nil pesenan mas Grandy

Si kuda nil pesenan mas Grandy

Padetnya Sabuga, sampe mau masuk aja antriannya udah panjang

Padetnya Sabuga, sampe mau masuk aja antriannya udah panjang

Capek lari (padal cuma 3 puteran yang beneran lari dan 4 sisanya jalan kaki), kita lanjut ke CFD Dago. CFD disini beda sama CFD Semarang. Kalo di Semarang isinya cuma orang jualan dari pakaian sampai wall sticker sepanjang jalan. Tapi disini ada banyak pertunjukan yang bisa ditonton, walaupun tetep banyak juga yang jualan, terutama jual sosis bakar. Dari para mahasiswa yang promosi acara dengan kostum dan tarian lucu-lucu, perkusi dari ember, sampe para pengamen kreatif. Disini seni bener-bener diapresiasi dengan baik, bukan sekedar dianggap remeh. Tapi aku cuma ngicipin oreo goreng sama awuk disini karena CFD kali ini lumayan sepi (kalo kata mbak vivi sama mas grandy, ini gara-gara aku dateng).

Sebelum cabut, kita mampir dulu ke ITB. Cuma liat “Indonesia Tenggelam” sih dan foto-foto dikit. Dan kayanya emang dunia lagi kurang bersahabat sama aku. Sampe sana, air mancur di depan tugu Soekarno mati, air kolam lagi keruh, dan waktu aku bela-belain naik ke atas buat foto, air mancur di kolam Indonesia Tenggelam mati pas aku bener-bener sampe atas. Dan waktu aku turun lagi, airnya nyala 😐

Indonesia Tenggelam

Indonesia Tenggelam

Indonesia Tenggelam, dilihat dari jembatan atas

Indonesia Tenggelam, dilihat dari jembatan atas

Foto mainstream :p

Foto mainstream :p

Camera 360

Patung di kawasan ITB

Berhubung kita masih laper, kita cari tempat buat makan. Dan mas Faldi nyaranin buat ke nasi bakar 15, di belakang gedung sate, sekalian kita ketemuan disana. Selesai makan, kita lanjut ke Cisangkuy buat minum yoghurt. Masih di deket-deket gedung sate kok tempatnya. Buat yang doyan yoghurt dan doyan asem (asal jangan doyan ketek asem aja), tempat ini recommended. Tempatnya asik, yoghurtnya juga mantep (asemnya). Di sekitar situ juga banyak yang jual makanan, dan pakaian, karena sebelumnya juga dipake buat CFD. Kekurangannya sih parkirannya kecil, jadi agak repot pas pengunjungnya banyak.

 

Duo gila bandung

Duo gila bandung

Mbak vivi, penyelamat dari tidur di masjid

Mbak vivi, penyelamat dari tidur di masjid

Dari nge yoghurt, kita lanjut ke Museum Geologi. Tapi kali ini mbak vivi nggak bisa ikut soalnya mau belajar bareng (yang ujung-ujungnya gagal lagi). Dari cisangkuy, kita cukup jalan kaki sekitar 500 meter. Tiket masuknya Cuma 2000 buat pelajar dan mahasiswa, dan 3000 untuk umum (dan kita bertiga nyamar jadi mahasiswa Kebetulan mas faldi pake kaos yang tulisannya undip jadi ditanya sama petugas kita mahasiswa atau bukan, dan kita iyain aja :p). O iya, untuk sabtu-minggu, jam buka nya dari jam 8.00-14.00.  Untuk info lebih lanjut, buka aja web nya.

Tiket masuk museum

Tiket masuk museum

Museumnya bagus. Buat yang udah pernah ke museum nasional, penataan dan perawatannya nggak jauh beda. Tapi museum geologi ini cuma 2 lantai dan nggak sebesar museum nasional. Tapi ada film yang bisa kita tonton di ruang multimedianya yang berdurasi 15 menit yang nyeritain tentang perubahan bentuk bumi. Di beberapa tempat juga ada layar interaktif yang bisa kita sentuh dan layar itu bakal nerangin info tentang barang yang ada disana. Ada juga simulasi gempa yang bisa dinaiki maksimal 3 orang (200 kg). Nggak gempa besar sih, cuma kaya naik kereta atau kapal yang goyang-goyang gitu. Tapi begitu turun dari situ kita masih berasa goyang.

Alat simulasi gempa

Alat simulasi gempa

Museum ini punya koleksi beberapa macam fosil. Dari hewan invertebrata, dinosaurus, sampe hewan. Emang sih ada yang replika, tapi tetep asik buat dilihat. Ada juga tentang bencana alam, kerugian dan manfaatnya. Dan yang jelas, karena ini museum geologi, pasti punya banyak koleksi batuan. Dari batu bara yang hitam legam, sampai batu mulia yang bikin cewe-cewe berbinar.

Fosil yang ada di museum geologi

Fosil yang ada di museum geologi

Udah kaya fosil T-rex di night at museum belom?

Udah kaya fosil T-rex di night at museum belom?

Karena udah jam 14.00, aku udah harus pulang kalo nggak mau kemaleman. Mas grandy nganterin aku sampe kos mbak vivi. Dan setelah galau mau langsung pulang naik bis, atau pesen travel, atau naik kereta, atau nebeng bapak yang katanya mau lewat bandung; akhirnya tetep harus naik bis karena opsi lain nggak bisa dilaksanain. Jam 15.30 aku berangkat. Dari cisitu lama, aku harus naik angkot cisitu-tegallega dan turun di cicendo. Dari cicendo, oper angkot caringin-dago sampe pasir koja. Untung nya nggak perlu lama-lama udah ada bis primajasa bandung-kalideres dan masih ada satu tempat duduk yang kosong. Tarifnya sama kok kaya arimbi, 60rb juga. Tapi kursinya lebih bagus, dan ada bantal kecilnya.

Berhubung lagi arus balik, tol rame dan bis nggak bisa ngebut. Sekitar jam 20.00 aku baru sampe kebon jeruk. Dan dasar nana lagi agak oon, aku Cuma ngikutin orang-orang dan malah keluar dari jalan tol. Trus waktu mau balik, kata mas-mas di belakangku aku harus lewat atas dulu buat naik bis berikutnya. Eh ternyata mas itu cuma sok tau dan dipikir islamik itu ke arah Jakarta jadi aku harus naik ke fly over buat nyebrang. Alhasil aku harus turun lagi buat balik ke jalan yang benar.

Dan setelah itu akhirnya aku naik P157, turun islamik, lanjut naik ojek ke kos (jam 9 malem udah nggak ada angkot), dan sampe di kos dengan selamat.

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s