Monthly Archives: Mei 2014

Yuk Bikin Wrist Rest

Standar

Wrist rest? Emang apaan sih itu? Buat yang belum tau, wrist rest itu semacam bantalan untuk pergelangan tangan. Yang paling sering ditemuin sih yang gabung sama mouse pad. Wrist rest ini bener bener ngebantu buat orang orang yang sering di depan komputer karena terus-terusan ngetik atau pake mouse.

Kerjaan ku kebetulan sedikit menyiksa karena mengharuskan kita selalu bekerja dengan komputer. Kalo masalah ngetik sih nggak terlalu masalah karena aku pake laptop jadi pergelangan tangannya nggak nggantung. Tapi mouse ini yang jadi masalah. Dan tanganku ternyata sampe mulai kapalan karena terus terusan kegesek meja

Perhatikan sebelah kiri pergelangan tangan yang mulai menghitam

Perhatikan sebelah kiri pergelangan tangan yang mulai menghitam

Dan waktu lagi iseng-iseng buka internet, ada yang bikin wrist rest tapi buat keyboard. Dan aku mikir kenapa aku nggak bikin sendiri buat mouse? Dan aku bakal bagi bagi tutorialnya 🙂 (sebelumnya maaf kalo kualitas fotonya jelek. Maklum di kamar yang nggak terlalu terang dan kamera hape kurang canggih)

Pertama, siapin alat dan bahannya yaa

Camera 360

Alat dan Bahan

Nggak harus persis sih, tapi ini yang aku pake

1. Kain. Bisa pake kain apa aja kok. Kebetulan karena aku masih punya stok kain katun jadi aku pake aja

2. Pola. Pola ini bisa kamu bikin sendiri sesuai selera, yang penting ukurannya pas buat pergelangan tanganmu. Aku sendiri pilih gambar kucing yang aku lihat di internet (nggak jago gambar sih. Hehehe)

3. Pulpen buat gambar pola

4. Gunting buat ngegunting (ya iyalah)

5. Benang+jarum

6. Dakron+beras. Yang ini untuk isian. Sebenernya selera sih mau diisi apa. Full dakron juga boleh. Atau manik-manik kecil. Aku cuma bereksperimen pake beras dan ternyata rasanya enak di tangan.

 

Oke, mari kita mulai

Pertama, potong pola dan pindahkan pola tersebut ke kain. Jangan lupa buat bikin dua dan posisinya bolak balik. O iya, nggambarnya di bagian belakang kain ya (kecuali punya spidol khusus yang bisa hilang kalo dicuci)

Gambar pola di kain

Gambar pola di kain

Kalo udah digambar, waktunya dipotong. Lebihin sekitar 1 cm di luar garis yang udah kita buat. Setelah itu tempel dua kain tersebut dengan bagian jelek kain menghadap kita. Jahit di sepanjang garis yang udah kita buat. Tapi jangan dijahit semua dulu. Sisain cukup lubang ya

hasil potongan kain

hasil potongan kain

Kalo udah, balik kain tersebut lewat sisa lubang yang tadi kita buat jadi sekarang bagian bagus kain yang ngadep luar. masukkan dakron atau beras ke dalam lubang tersebut (aku pake dakron buat ngisi kaki dan ekor nya. Untuk badannya aku pake beras)

isi dakron

isi dakron

Kalo kaki sama ekor udah beres, mari beralih ke badan. Untuk muka si kucing, awalnya pengen aku sulam. Tapi setelah satu mata jadi, aku bongkar lagi karena hasilnya nggak rapi. Jadi aku gambar aja pake spidol khusus kain

muka si mpus

muka si mpus

Saatnya jahit bagian badan. Jangan lupa sisipin kaki sama ekor di tempat yang seharusnya ya. Jangan lupa buat nyisain lubang juga

Camera 360

jahit jahit jahit

Kalo udah selesai, balik kainnya dan isi dengan beras. Nggak perlu terlalu penuh dan padet. Lebih nyaman nantinya jadi rata dan nggak nggembung di tengah.

setelah dibalik dan bagian belakang kucing belum dijahit

setelah dibalik dan bagian belakang kucing belum dijahit

isi dengan beras

isi dengan beras

Setelah diisi, jahit bagian yang tadi kita sisain lubangnya dengan rapi

jahit jahit jahit

jahit jahit jahit

Tadaa, wrist rest nya sudah jadi. Sekarang kerja pake mouse nggak nyiksa lagi deh. Selamat mencoba 😀

Camera 360

Camera 360

Kesibukan di Pagi Hari

Standar

Ya, pagi hari adalah saat kita memulai hari. Dan ini kegiatan rutin pagiku.
Aku biasa nge-set dua alarm. Hape yang satu aku set buat bangunin jam 5 pagi buat shalat subuh. Satunya jam 7 buat siap-siap berangkat kerja. Emang kebiasaan sih habis subuh tidur lagi. Habisnya bingung mau ngapain dan emang masih ngantuk. Hehehehe.
Read the rest of this entry

Online Shop

Standar

Hare gene, siapa sih yang nggak kenal sama online shop? Pasti semua pernah lah ya berhubungan sama online shop, walaupun cuma sekedar dapet spam dagangan di media sosial kita. Tapi sebenernya gimana sih online shop itu?
Online shop emang toko online. ya nawarin dagangannya, liat barangnya, kontak sama penjualnya, secara online. biasanya sih penjualnya kebanyakan remaja-remaja cewek atau ibu-ibu yang cari biaya tambahan. dan mereka ngandelin medsos sebagai “toko”nya.
sebenernya belanja di online shop itu emang enak. tinggal lihat-lihat, pesen, transfer, dateng deh barangnya. tapiii, pernah nggak sih kita ngerasa dirugiin sama online shop?
yang paling marak emang penipuan. aku emang belum pernah ngalamin sendiri sih, tapi temen pernah beli kaos bola nankatsu (tim nya kapten tsubasa itu lho) lewat kaskus. setelah pesen dan transfer, eh sampe sebulan barangnya belum dateng juga. di kontak, nomernya udah nggak aktif. trus waktu buka kaskus lagi, udah banyak komentar kalo banyak yang ketipu juga (waktu pesen belum ada komentar itu). ya dasarnya apes, mau gimana lagi?
ada lagi, baru kemaren nih. Dapet kabar dari temen kalo di sebuah forum ada kasus tipu tipu juga. dan parahnya, tuh tukang tipu nyantumin almamaternya. Alamak, nama baik jadi rusak deh.
Kalau aku sih, kadang emang suka sensi sama online shop. Terutama yang dagangannya barang-barang cewek macem baju tas gitu. Spammingnya itu lhoo. Suka tiba-tiba komen “hai cantik, cek ig kita ya. ada legging murah lhoo”. Atau nyamber obrolan di twitter “kita jual kacamata lucu lucu lhoo”. Dan kadang, kalo lagi iseng aku suka buka akun mereka (kebanyakan yang di instagram), dan akunnya digembok. Atau kalo ditanya harga disuruh kontak personal. Ya elah, niat dagang apa nggak sih? Kita harus follow dia dulu gitu? Kita harus nanya gitu kaya serius beli padal cuma pengen liat-liat? Males banget deehh.
o iya, masalah follow follow an ini, aku ada cerita nih. Jadi temen aku emang ada yang aktif jadi penjual online shop. Awalnya sih dia punya dua akun instagram. Satu akun pribadi, satu akun dagangan. Dan aku cuma follow akun pribadinya. Eh, tapi kok lama-lama dia gelar lapak di akun pribadinya ya? Dan berkali-kali. Dan sekali buka timeline, bisa penuh sama dagangannya dia. Alhasil aku unfol deh, tapi udah bilang dulu kok. Hahahaha.
Aku sendiri pernah sih beli secara online, dan baru dua kali. Yang pertama beli buku “The Naked Traveler 4” di pengenbuku. Itupun karena kalo kita beli online, kita dapet yang edisi tanda tangan plus gratis notebook kecil. Yang kedua beli kerudung. Ini juga karena susahnya nyari kerudung yang nggak transparan. Jadinya beli di jilbabwear deh. Dan besok rencananya pengen beli sepatu di iwearbanana.
Tips nya sih, cari toko yang terpercaya. Aku sih lebih prefer yang udah punya akun sendiri, bukan di forum forum gitu. Karena kalo ada akun, kita bisa ngecek reputasi dia dari komen orang-orang. kalo yang iwearbanana sih dia punya toko beneran, tapi juga melayani online. pokoknya harus lihat reputasi, pegang minimal dua kontak, dan kalau udah ada pengalaman temen atau kenalan yang pernah beli disana itu lebih baik.
Buat penjual, kalo emang niat jualan ya jangan nipu. Jangan digembok akunnya. Harga barang dicantumin. Jangan kalo ditanya jawabnya “line/WA aja ya”. Aku jadi curiga harganya bisa dinaik turunin sesuka hati.

Selamat belanja dan berjualan hai kalian para pelaku online shop 🙂