Kesibukan di Pagi Hari

Standar

Ya, pagi hari adalah saat kita memulai hari. Dan ini kegiatan rutin pagiku.
Aku biasa nge-set dua alarm. Hape yang satu aku set buat bangunin jam 5 pagi buat shalat subuh. Satunya jam 7 buat siap-siap berangkat kerja. Emang kebiasaan sih habis subuh tidur lagi. Habisnya bingung mau ngapain dan emang masih ngantuk. Hehehehe.

Nah, setelah alarm jam 7 bunyi, baru deh ada aktivitas. Kalo malemnya aku tidur di atas jam 12 malem, biasanya masih suka aku snooze sekali dan baru bergerak 10 menit kemudian. Begitu bangun, karena matiin alarm, jadi sekalian cek handphone. Entah buka sms dari provider (Emang hapenya cuma buat internetan, jadi kalo ada sms pasti dari provider. Ato kalo ada sms tipu-tipu yang nyasar kesitu), atau buka Whatsapp kalo ada chat, buka instagram kalo ada notif, cek email, atau cek twitter kali aja ada mention (entah kenapa gmail sama twitterku nggak muncul notifikasi nya. Jadi ya harus cek manual).
Setelah 2-3 menit cek handphone, langsung deh tuh ambil baju, alat mandi plus anduk dan langsung mandi. Biasanya aku mandi di kamar mandi atas soalnya di bawah dipake Caca. Ini juga kalo lancar dan temen kos yang lain mandi sesuai kebiasaan mereka. Kalo ada satu aja yang diluar kebiasaan, kaya pagi ini, ada yang mandi lebih siang dari biasanya, alhasil aku harus nunggu salah satu kelar baru bisa mandi.
Biasanya sih ritual mandi pagi berlansung sekitar 20-30 menit. Setelah itu baru pake kerudung, masukin barang ke tas kalo malemnya ada yang dikeluarin, bikin bekal (cuma roti pake selai sih), dan siap siap yang lain. Kalo masih ada waktu bisa lah buka medsos dan ngurusin si Pou dulu.
Sekitar jam delapan kurang sepuluh aku baru keluar dari kos. Sebenernya sih jarak kantor ke kos tu deket, cuma 700 meter, kalo jalan kaki paling cuma 10 menit. Tapi ada aja alesan kenapa males buat jalan pagi pagi ke kantor. Alesan pertama, kadang aku keluar kos udah mepet jam delapan. Dan aku emang lelet kalo pagi, jadi males banget buat keluar cepet-cepet. Alesan kedua, nggak enak aja kalo kita kerja dalam kondisi keringetan pagi-pagi. Fyi, ruangan ku nggak ada kipas angin, apalagi AC. Jadi kalo udah keringetan duluan bakal nggak enak banget seharian. Jadi aku lebih milih ngeluarin 2500 buat ngangkot.
Urusan ngangkot ini juga nggak gampang lho walaupun deket begitu. Masalah pertama kadang angkotnya suka lama dateng. Masalah kedua adalah ngetem. Biasanya angkot tu suka ngetem lima puluh meter setelah aku naik. Kalo ada tanda tanda lama berhentinya, pasti aku langsung turun dan naik angkot di belakangnya. Dan kalo aku perhatiin sih, biasanya angkot yang kuning yang suka ngetem. Makanya kalo bisa aku naik yang warna biru. Toh dua duanya sama sama lewat. Pernah juga nih udah setengah jalan trus abang supirnya pengen puter balik gara-gara nggak ada penumpang yang lain. Jadi deh lanjut jalan kaki (nanggung kalo naik angkot lagi, orang tinggal 200 meter)
Ya, begitulah rutinitas pagi sebelum masuk kantor. Kalo hari libur, aku nggak punya rutinitas pagi soalnya bangunnya pasti di atas jam 10. Hehehehe :p

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s