Grease The Musical 2014

Standar

Grease

Semalem, 16 Mei 2014, aku diajak mbak kos ku, mbak Vita, buat nonton drama musikal di sekolahnya, SMAK Penabur Gading Serpong. Jadi mbak Vita ini memang salah satu guru kelas XII disana, dan kebetulan jadi supervisor untuk acara malam dana ini.

Awalnya aku mau ikut dengan cara bener, yaitu beli tiket. Tapi waktu aku tanya mbak Vita tiketnya gimana, katanya aku disuruh bareng sama mbak Yuni (satu kos juga, guru penabur juga) dan disuruh duduk aja di deretan guru. Jadi ya sudahlah, kita berdua jalan kaki (iya, deket kok) ke penabur. Dan waktu di jalan aku mikir, daripada nyamar jadi guru, kayanya aku lebih cocok nyamar jadi murid kelas X -_____-”

Untungnya mbak Yuni ini emang salah satu orang yang cuek. Kita langsung aja masuk dengan gesture kita berdua emang bareng. Setelah di cap, kita ngeloyor masuk lift buat ke aula di lantai 6. Sampe sana kita sempet tanya panitia di mana kursi buat guru. Tapi jawabannya nggak memuaskan, alias mereka nggak tau ada dimana. Jadilah kita berdua asal masuk, nelfon mbak Vita bentar, dan nyari nyari dimana tempatnya.

Sekitar jam 19.00 acara mulai dan dibuka dengan sambutan dan doa dalam kristiani (aku jadi tau rasanya jadi orang non Islam saat ada doa yang dipimpin secara Islami. Dan akhirnya aku mutusin buat sibuk main hp dan baca Al Fatihah sendiri waktu mereka selesai berdoa. Entah kenapa aku ngerasa agak aneh aja kalo bareng). Dan akhirnya acaranya dimulai.

Grease the Musical ini memang adaptasi dari drama musikal dengan judul yang sama di tahun 1978 dengan pemeran utama John Travolta. Ceritanya sih drama remaja gitu antara Danny si cowok playboy dan Sandy si cewek polos. Dan walaupun sebenernya Danny emang beneran cinta, awal awal dia masih aja jaga image di depan temen temennya yang bikin sikapnya beda ke Sandy dan bikin Sandy kecewa. Tapi ya namanya juga drama remaja, selalu punya happy ending.

Yang paling seru dari nonton drama musikal itu ya saat adegan nyanyi. Tiba-tiba muncul para dancer tambahan yang bikin seru. Paling suka sih yang summer night (dan walaupun belum pernah nonton film ini sebelumnya, pasti udah pernah denger lagu ini sebelumnya).  Dan hal seru lainnya itu waktu tim tata panggung cepet cepet ngganti set yang bejibun tiap ganti scene.

Pengalaman baru yang super nyenengin. Kalo ada kesempatan lagi pengen nonton drama musikal lainnya. Atau nonton teater. Atau kalo jadwalnya oke mau ikutan nonton film eropa yang keren tapi nggak terlalu komersil

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s