Monthly Archives: Juni 2014

Daur Ulang Kantong Kresek

Standar

Sebagai seorang pecinta alam dan bukan sekedar penikmat alam (sok banget dah), aku berusaha untuk menerapkan prinsip go green di kehidupan sehari-hari. Dari matiin lampu dan nyabut colokan listrik tiap berangkat di kantor, bawa minum sendiri kalo keluar rumah (kecuali di kantor. kan udah ada gelas), juga nolak kantong kresek selama belanjaan bisa kita tenteng atau bisa masuk tas.

Tapi kadang tetep aja kita sulit untuk ngehindar dari kantong kresek ini. Biasanya sih kantong ini aku pake lagi entah buat kantong sampah, wadah baju kotor atau sepatu atau alat mandi kalo pergi-pergi, buat packing segala macam barang termasuk handphone dan dompet kalo ada kegiatan luar terutama naik gunung.

Solusi lain ya daur ulang alias recycle. Ada banyak kok cara buat recycle tas kresek. Kalian bisa googling di internet (tips:search dengan keyword bahasa inggris. biasanya hasilnya lebih beragam dan mereka nyajiin tutorialnya). Aku juga pernah liat ada yang bikin buku untuk daur ulang tas kresek ini.

Secara teknik, ada empat teknik dasar yang umum dipakai untuk daur ulang tas kresek ini. Teknik pertama adalah pelintir. Jadi tas kresek ini kita pelintir yang hasilnya jadi semacam tali. Bisa juga dikepang/dianyam sih. Ya intinya nanti akan membentuk semacam tali yang nantinya bisa kita rangkai entah jadi gelang atau tas atau terserah kalian

Teknik kedua adalah dengan membentuk semacam pita. Jadi tas kresek ini kita lipat sampai jadi semacam pita. Biasanya sih “pita” ini nantinya dianyam sampai membentuk benda yang diinginkan.

Teknik ketiga adalah rajut. Nah kresek ini kita gunting gunting sampai jadi lingkaran dengan lebar tertentu, terus kita sambung jadi “benang” yang nantinya bisa kita rajut. Kalo punya hakpen/jarum rajut ukuran besar sih enak. Kalo nggak punya ya kreseknya kita potong kecil. Atau bisa juga kita belajar merajut dengan jari.

Ini ada link web dan video cara bikin benangnya dan cara ngerajut pake jari

how to make plastic yarn

Cara keempat adalah teknik setrika. Jadi lembaran tas kresek yang udah kita potong bagian atas dan bawahnya ini kita setrika dan jadi lembaran yang cukup kaku. Nyetrika ini ada triknya lho yaitu harus kita tutup kertas dulu. Bisa dibayangin dong kalo setrikaannya langsung kena plastik. Yang ada tu kresek langsung meleleh dan setrika kita nggak bisa dipake. Aku kasih link buat caranya ya

Fusing Plastic Bag

Nah, buat yang satu ini aku udah cobain nih bikin dompet sederhana. Sebenernya sih kalo mau lebih bagus kita bisa jahit. Cuma perpaduan antara mesin jahit yang suka ngambek, posisi udah malem dan mesin jahit itu lumayan berisik, dan males (ini alasan utama sebenernya), akhirnya aku pake duct tape buat gabungin bagian-bagiannya. (PS:duct tape itu semacam selotip yang kaya lakban buat jilid tapi super lengket kaya selotip kabel dan punya banyak warna. Aku sih nemunya di gramedia, cuma emang agak sulit nyarinya)

Berhubung semalem berkutat dengan duct tape yang super lengket itu, jadi nggak bisa banyak motret dan cuma dapet 4 foto deh.

Setelah disetrika, potong sesuai ukuran yang dibutuhkan

Setelah disetrika, potong sesuai ukuran yang dibutuhkan

DSC_0011

Setelah ditempel bagian-bagiannya

Setelah ditempel bagian-bagiannya

Hasil akhirnya. Ada 1 kantong utama untuk uang kertas dan 4 slot kartu

Hasil akhirnya. Ada 1 kantong utama untuk uang kertas dan 4 slot kartu

berhubung aku nggak bikin tutorialnya, jadi aku tunjukin tutorial yang kurang lebih sama ya

mari dicoba, mari menjadi orang yang lebih baik dan lebih peduli dengan lingkungan sekitar.

 

PS : posting tentang kerajinan daur ulang lainnya ada disini

Hari Minggu Random

Standar

Kemarin, 15 Juni 2014, ada banyak event yang ada di Jakarta. Awalnya temen ada yang mau dateng dari Semarang dan pengen ke Jakarta Fair. Ada juga yang ngajakin nonton Festival Stand Up Comedy, dan aku dapet info kalo ada Craft Day di Museum Nasional yang juga bagian dari acara akhir pekan di museum untuk membuat orang orang lebih tertarik untuk ke museum.

Dari tiga rencana itu, rencana pertama batal gara-gara temenku itu, Yoga, ada wawancara kerja jadi nggak bisa ke Jakarta. Dan setelah galau nonton stand up apa ke Craft Day, akhirnya aku pilih ke Craft Day. Pertimbangannya sih gara-gara Stand Up Fest nya harus bayar 70 ribu untuk tiket OTS. Emang sih ada banyak comic yang dateng, tapi nggak ada line up nya. Sedangkan aku cuma ngincer beberapa comic aja. Takutnya pas aku nonton yang tampil bukan yang aku pengen. Read the rest of this entry

Aplikasi Android

Standar

ntah kenapa tiba tiba pengen cerita tentang aplikasi apa aja yang ada di handphoneku. Tapi harap dimaklumi kalo ulasannya nggak dalam, maklum gaptek parah.

hapeku emang nggak terlalu wah sih, cuma hape samsung galaxy gio, itupun lungsuran dari bapak, yang masih pake gingerbread. emang udah agak  ketinggalan dibanding hape-hape smartphone lainnya. nggak semua aplikasi bisa dijalanin disini, tapi ini udah cukup buat ngedukung kegiatanku yang udah nggak terlalu banyak. hehe. mungkin disini aku cuma nyeritain aplikasi yang aku instal sendiri, bukan bawaan hape kaya kamera standar, gmail, calendar, dll.
Read the rest of this entry

Ennichisai 2014

Standar

Tanggal 24-25 Mei kemarin, ada festival tahunan ennichisai 2014 di kawasan blok M dan temenku ngajakin buat dateng kesana. Fyi, blok M ini memang sering juga disebut sebagai little tokyo karena memang disini merupakan kawasan pemukiman dan bisnis orang orang jepang. Jadi jangan heran kalo banyak orang jepang asli disini.
Read the rest of this entry