Hari Minggu Random

Standar

Kemarin, 15 Juni 2014, ada banyak event yang ada di Jakarta. Awalnya temen ada yang mau dateng dari Semarang dan pengen ke Jakarta Fair. Ada juga yang ngajakin nonton Festival Stand Up Comedy, dan aku dapet info kalo ada Craft Day di Museum Nasional yang juga bagian dari acara akhir pekan di museum untuk membuat orang orang lebih tertarik untuk ke museum.

Dari tiga rencana itu, rencana pertama batal gara-gara temenku itu, Yoga, ada wawancara kerja jadi nggak bisa ke Jakarta. Dan setelah galau nonton stand up apa ke Craft Day, akhirnya aku pilih ke Craft Day. Pertimbangannya sih gara-gara Stand Up Fest nya harus bayar 70 ribu untuk tiket OTS. Emang sih ada banyak comic yang dateng, tapi nggak ada line up nya. Sedangkan aku cuma ngincer beberapa comic aja. Takutnya pas aku nonton yang tampil bukan yang aku pengen.

Minggu pagi itu lumayan mendung. Setelah mandi, nyuci, dan sedikit beres-beres, aku mulai siap-siap buat berangkat sambil nge WA mbak Vita yang mau kesana juga. Tapi tiba-tiba hujan deres banget, pake angin pula, ya mau nggak mau nunggu hujannya agak reda baru berangkat.

Jam 10.45 aku berangkat dari kos. Perjalanan ke Grogol nggak ada masalah. Masalah mulai muncul gara-gara setelah nunggu hampir setengah jam, busway ke arah Pulogadung belom nongol juga. Setelah pegel-pegel dan adegan ibu-ibu ngomel, akhirnya busway yang udah penuh itu pun lewat.

Belum cukup sampai situ. Harmoni sampe monas ternyata macet parah. Ternyata itu hari terakhir PRJ di Monas, dan jatuh di hari Minggu. Bisa kebayang dong berapa banyak manusia disana, berapa motor yang parkir dan mobil-mobil yang ngantri buat parkir dan akhirnya bikin jalan jadi macet. Turun dan keluar dari halte busway monas pun butuh perjuangan ekstra. Dari dorong-dorongan di belakang, ibu-ibu yang ngomel, anak kecil mulai ada yang nangis, untung aja aku nggak pingsan disana.

Setelah keluar, aku langsung nyebrang ke Museum Nasional, dan mbak Vita udah nunggu di dalem. Katanya sih kalo cuma mau nonton Craft Day kita bisa masuk gratis, tapi ternyata di tarikin biaya masuk Museum juga. Tapi nggak papa lah, cuma 5000 ini, buat kesejahteraan museum juga.

Ada sekitar 20 stand yang ada disana. Tapi stand yang pengen aku datengin, sawo kecik, udah beres-beres mau pulang. Dan seperti biasa, aku sama mbak Vita akhirnya cuma muter-muter, liat-liat, ngumpulin kartu nama, ngomentarin hasil ato harganya, terus pulang. Hahahaha.

Bosen muter, kita duduk-duduk sambil ngobrol di depan museum, bingung mau kemana lagi. Tiba-tiba ada bis tingkatnya city tour lewat. Dan akhirnya kita mutusin buat naik bis itu. Berhubung atas udah penuh, kita harus puas duduk di bawah bagian belakang.

O iya, ada beberapa tempat buat bisa naik city tour ini, yang jelas ada plang city tour warna biru dan bergambar bis tingkat (kurang tau ada dimana aja. Yang aku tau di depan museum nasional sama GKJ)

Awalnya sih asik. Petugasnya cerita tentang sejarah jalan dan bangunan yang kita lewatin. Tapi setelah muter di pasar baru, petugasnya udah nggak cerita lagi. Dan macet bikin kita ngantuk, alhasil kita tidur di dalem bis itu. Hahahah. Dan mungkin kita emang lagi sial, bis itu nggak nyelesein rutenya gara-gara udah mau istirahat. Jadi cuma sampe bunderan HI terus puter balik lagi dan kita semua harus turun di Museum Nasional.

Karena mbak Vita pengen ke toilet, akhirnya kita masuk lagi ke museum. Ternyata hampir semua stand di craftday udah pada beres-beres dan kita sempet muter museum sebentar sebelum akhirnya kita sadar kalo ternyata udah jam setengah lima dan museumnya udah mau tutup. Capek muter seharian, kita jalan buat cari makan. Karena bingung mau makan apa, ujung-ujungnya kita jalan sampe Sarinah dan makan di Fast Food.

Waktunya untuk pulang, dan perjuangan nggak segampang itu. Setelah lebih dari setengah jam nunggu busway arah Kalideres, tiba-tiba baru dikasih tahu kalo bis nya lagi nggak ada dan mau nggak mau harus transit di Harmoni. Dan tahu sendiri halte Harmoni nggak pernah sepi. Selalu rame, selalu desek-desekan, selalu sumpek, dan selalu rawan copet.

Sekitar jam setengah 7.15 aku baru sampe grogol dan masih harus nunggu bis ke Tangerang. Setelah nunggu lama, akhirnya bis P157 dateng dan keadaannya udah penuh banget. Dan karena di daerah kos ku, kelapa dua, udah nggak ada angkot di atas jam 7, mau nggak mau aku harus keluar duit ekstra buat ngojek ke kos.

 

Sebenernya seru, kecuali desek-desekan dan macetnya. Dan mungkin kita memang perlu melakukan perjalanan random tanpa rencana.

 

ps : sebelumnya aku udah pernah ke Museum Nasional, bisa klik disini ya. Hehehehe

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s