Festival Jepang – Part 2 (end) – Gelar Jepang UI

Standar

Hari minggu kemaren, tanggal 24 Agustus, akhirnya aku nyobain juga ke festival jepang nya UI. Ini acara tahunan, dan tahun ini merupakan tahun ke-20 dari Gelar Jepang. Udah tua banget kan? Dan aku baru dapet kesempatannya kali ini. Acara ini berlangsung selama 3 hari (22-24 Agustus 2014). Tapi karena alesan yang sama kaya sebelum-sebelumnya, aku cuma dateng di hari terakhirnya.

Perjalanan kesana bener-bener butuh perjuangan. Awalnya aku mau naik bis aja dari tangerang dan ketemu temen di UI langsung. Tapi berhubung aku nggak tau area nya sama sekali, akhirnya kita ketemuan di Jakarta dulu. Seperti biasa, dari kos aku harus naik angkot dulu sampe tol dan naik bis 06 sampe harmoni. Karena aku dateng kepagian, aku akhirnya cari gorengan dulu buat ganjel perut sekalian nunggu temenku itu bangun.

Disini kesialan dimulai. Aku nggak tau kalo ternyata sejak tanggal 11 Agustus transjakarta koridor 1 dan 11 halte utama lainnya udah nggak bisa pake cash lagi. Dan akhirnya aku merelakan 40.000 buat beli kartu yang isi saldonya cuma 20.000 itu (padal duit lagi dikit banget). Tapi ya sudahlah, akhirnya bisa masuk busway arah Jakarta Kota, tapi turun dulu di halte olimo buat ketemu sama temen. Dan setelah dia dateng kita lanjut naik busway ke Jakarta Kota.

Kita langsung ke stasiun buat naik commuter line. Tadinya mau nyoba bisa nggak itu kartu yang tadi habis dibeli dipake di sana, tapi ternyata nggak. Jadinya ya harus antri deh buat dapet kartu commuter line. Baru masuk peron, eh kereta arah Depok udah berangkat. Sambil nunggu kereta berikutnya yang sekitar sejam kemudian, kita makan dulu di KFC situ

Perjalanan ke stasiun UI sebenernya cuma sekitar 45 menit. Tapi ternyata di tengah jalan ada masalah dan jadi sekitar sejam perjalanan. Turun dari stasiun UI, kita jalan ke FIB. Dan sampe sana nggak ada tanda tanda ada festival. Keterangan di FB GJUI juga nggak jelas, dan kia cuma ngandelin feeling dan ngikut orang-orang yang kayanya juga nggak yakin. Ini zonk kedua

Setelah jalan setengah jam, akhirnya kita liat tempat acaranya yang ternyata di boulevard UI. Dan sampe sana, zonk ketiga muncul, yaitu ticket box tutup karena break dzuhur. Yaelah, panitia banyak kan? Bisa dong ganti-gantian istirahatnya. Dan karena nggak bisa masuk juga, kita cari mushola terdekat. Setelah nyasar dan gambling nanya orang, ketemu juga lah itu.

Jam 1 kita jalan balik ke festival, dan ternyata, antriannya udah panjang pake banget. Mungkin sekitar 500 m. Setelah sekitar 40 menit, kita berhasil deket sama ticket box. Dan antrian kembali berhenti karena tiket abis! Iya, tiket abis. Dan panitia dengan santainya nyuruh kita jalan jalan dulu dan balik setengah jam lagi sambil mereka nge print tiket lagi. What? Apa iya kita harus ngulang antrian dari belakang? Jadi ya kita tetep aja berdiri ngantri disitu walau sambil ngedumel. 50 menit kemudian, antrian baru jalan lagi.

Sampe ke dalem, manusia nya udah tumpah ruah. Berasa waktu di ennichisai lah. Stand yang pertama kita lewatin adalah stand makanan. Sebenernya sih makanan di festival jepang begini ya rata-rata sama. Ada takoyaki, okonomiyaki, ramen, taiyaki, kakigori, udon, nasi kari, dan banyak street food lainnya. Pilihan kita jatuh ke ramen karena pengen yang kenyang tapi cepet siap dimakan. Kita juga dapet free ocha dingin selama nunggu. Setelah beli makan dan minum kita langsung cari cari tempat dan duduk di rumput sesuka kita. Dan ternyata ramennya enak, terutama telur rebusnya. Nagih lah.

Perut udah tenang, saatnya jalan jalan. Liat stage utama, nyobain lucky draw (dan kayanya keberuntungan kita emang udah habis), liat liat cosplay, liat liat stand yang jual berbagai macam baranf, tapi tetep aja nggak tahan sama ramenya. O iya, ngomongin soal cosplay, ada salah satu stand yang make cosplay gundam sebagai bagian promosi. Jadi kita bisa foto bareng gundam kalo udah beli produk mereka dan itu produk harus ikut di foto. Karena itu gundam emang keren, banyak yang mau foto bareng. Bahkan bisa dipeluk juga sama gundamnya.

antara gundamnya yang terlalu tinggi atau aku yang terlalu pendek

antara gundamnya yang terlalu tinggi atau aku yang terlalu pendek

Kita sempet istirahat sebentar karena bener-bener pegel. Berhubung kita harus ngejar kereta buat pulang dan aku nggak bisa kemaleman, kita langsung pulang setelah sebelumnya temenku beli majalah yang dapet poster love live ukuran A2 dan balik ke tempat ramen buat dapetin alamatnya. Aku juga mampir beli taiyaki buat bekel di jalan.

Kali ini kita naik kereta dari stasiun pondok cina karena lebih deket dari boulevard. Dan kesialan kembali dateng di perjalanan pulang. Waktu naik bis P157, di sebelahku ada bapak bapak. Mukanya sih baik, nggak serem, dan mulai ngajak ngobrol. Tapi aku mulai waspada waktu dia nanya hal yang sama berulang-ulang. Ngomongin hal yang sama berulang-ulang. Dan kalo ketawa badannya agak condong ke aku. Pengennya sih dicuekin, tapi kalo nggak ditanggepin dia selalu bilang “iya kan? iya kan?” dan badannya condong ke aku lagi. Dan sampe akhirnya dia minta nomer telpon yang akhirnya bisa aku tolak walau itu bapak ngoceh masalah kita harus punya banyak relasi apalagi kalo masalah kerjaan.

Berhubung kalo malem emang udah nggak ada angkot ke kelapa dua, akhirnya aku naik ojek. Di tengah jalan, di deket kantor, kita ngeliat ada rame-rame dan dari jauh kedengeran lagu opick yang bikin merinding gitu. Dan waktu lewat, muncullah pemandangan yang lebih bikin merinding. Jadi ada orang yag dipocong gitu, berdiri di ata kursi, terus di lehernya dililit tali yang ujung-ujungnya dipegang dua orang. di belakang pocong itu berdiri orang pegang obor yang api nya diputer-puterin di sekitar kepala pocong. Dan keselnya, itu ojek malah berhenti dan nanya apa aku mau nonton. Yang ada mah pengen buru-buru balik ngeliat kaya begitu. Bukannya gimana-gimana, aku takut itu adalah ritual mistik yan cenderung syirik. Mending kabur aja kan?

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s