Trip to Papandayan

Standar

Akhirnya setelah sekitar setahun nggak main ke gunung dan hutan, kali ini dapet kesempatan lagi buat menjelajah. Dan kali ini tujuannya Papandayan. Pemilihannya sih lebih karena deket jadi nggak makan terlalu banyak waktu buat jalan ke sana. Selain itu memang ada salah satu yang udah pernah kesana, dan nggak terlalu sulit untuk pemula karena ada yang pengalaman pertama naik gunung.

Kita mulai hari Kamis, 25 Desember 2014. Awalnya sih janjian jam setengah 9 ketemu di terminal Kampung Rambutan. Tapi pada kenyataannya temenku baru dateng jam 9.30, ngaret satu jam dari jadwal. Begitu dia dateng, kita langsung nyamper dua temennya yang juga udah nunggu. Berhubung ternyata bis nya nggak lewat kp rambutan, kita ngangkot dulu ke Pasar Rebo. Setelah nunggu, sekali nya ada yang lewat bis nya udah penuh pake banget. Berhubung nggak mungkin kita kuat berdiri ber jam-jam sampe garut, kita putusin buat ke pul primajasa nya langsung, di samping gedung BKN. Baru sampe sana, eh ada yang teriak teriak bilang ada bis ke Garut langsung dan nggak nunggu lama buat berangkat. Setelah bimbang, akhirnya kita naik juga. Bis nya emang bagus dan nyaman banget, tapi harganya itu lho yang bikin nggak kuat, seratus ribu per orang.

Setelah perjalanan super panjang yang macet yang kita sempetin buat tidur ayam melek merem dan ngunyah apapun yang bisa dikunyah, akhirnya kita sampe di terminal Garut sekitar jam 7 malem dan kondisi hujan. Setelah ganjel perut pake seporsi bakwan, ngebungkus nasi buat makan di atas, dan nyari nyari angkot yang bisa di carter (kita kena 18rb per orang karena nggak full), jalan lah kita sampe pasar. Di situ kita harus ganti angkutan pake pick up dan kita nggabung lagi sama mas mas yang naik angkot bareng, dan beberapa orang lainnya. Kali ini biaya nya 20rb per orang. Jalannya mulus lho untuk ukuran jalanan kaki gunung. Ya walaupun tetep ngeri ngeri sedap soalnya kita duduk di pinggiran bak nya. Pick up ini nganter kita sampe pos penjagaan gunung Papandayan. Disini kita harus daftar. Ngisi berapa orang per rombongannya, kapan pulang, nge camp dimana, trus bayar registrasi 7.500 per orang, dan dikasih formulir yang nantinya dipake buat lapor dan dikembaliin pas pulang. Dan perjalanan dimulai 🙂 Rencana kita adalah nge camp di pondok saladah dan berangkat via gubberhood. Trek nya sih sebenernya nggak terlalu sulit, tapi tipikal gunung yang punya kawah aktif memang jalurnya itu bebatuan. Dan ini juga yang bikin jalur jadi agak agak nggak jelas. Beda sama jalur hutan yang kelihatan beda antara jalur sama bukan, kalo di batu rasanya mau lewat mana aja juga bisa. Udah gitu kita nge daki malem dan disana minim patok petunjuk yang kadang bikin ragu. Tapi masuk jalur putus, mulai ketemu rumput dan nggak terlalu banyak batu.

O iya, jalur gubberhood emang lucu begitu, kesannya banyak muter dan emang ada beberapa tempat yang kita malah turun bukannya naik. Tapi menurutku cocok untuk pendakian malam karena jalurnya kelihatan dan landai. Dan dari pos awal ke pondok saladah butuh waktu sekitar 3 jam ndaki santai.Gubberhood sendiri semacam padang lumayan luas yang juga merupakan pos 2 pendakian. Disini kita harus lapor dulu (ada penjaga nya yang bakal neriakin kalo kita nggak ngeh). Sebenernya kita bisa nge camp disini, dan konon katanya sunrise dan sunset nya cantik. Tapi setelah lapor, isi formulir, dikasih wejangan buat sampahnya nanti dibawa lagi kesana, kita lanjut jalan ke pondok saladah.

Pondok saladah udah penuh banget sama tenda disana sini yang bikin bingung mau ndiriin tenda dimana. Akhirnya kita ambil tempat diantara dua bangunan warung semi permanen. Tenda jadi, kelar makan, akhirnya kita siap buat tidur. Tapi setelah sekitar sejam glundang glundung nyari posisi yang enak tapi nggak nemu juga gara-gara tanah di bawahku nggak datar, akhirnya aku keluar dan ngobrol sama abang tukang cilok dan beberapa pendaki yang ikut ngumpul di depan api unggun mini sampe subuh. O iya, jangan khawatir tentang masalah air disini karena ada banyak air buat masak, nyuci, wudu. Ada juga mushola dan 3 toilet. Ada 3 warung juga disini dan waktu itu ada 2 tukang cilok panggul yang jualan. Agak agak nggak berasa naik gunung sih, tapi paling nggak menghemat tenaga karena cukup bawa air buat minum seperlunya aja.

Rame nya Pondok Saladah

Rame nya Pondok Saladah

Warung di Pondok Saladah

Warung di Pondok Saladah

Sekitar setengah 7 pagi kita lanjut ke perjalanan ke tegal alun. Kali ini kita cuma bawa kamera ke atas dan dengan pede nya nggak bawa minum karena menurut Arka cuma butuh setengah jam ke sana yang ternyata 2 jam perjalanan. Trek ke tegal alun ini lumayan menantang. Belum belum aja kita harus ngelewatin semacam rawa rawa. Trus sepanjang jalan ada selang air yang bocor disana sini dan bikin jalan jadi licin. Jalur nya juga lumayan curam jadi harus banyak pegangan pohon yang untungnya sih emang banyak. Tapi semuanya kebayar kok. Di tengah ada pemandangan super cantik, dan tegal alun sendiri adalah semacam padang edelweiss luas dan ada danau kecil yang muncul pas musim penghujan. Cantik luar biasa lah pokoknya.

Pemandangan cantik sebelum sampe tegal alun

Pemandangan cantik sebelum sampe tegal alun

Masih di tempat yang sama, cuma view nya di geser dikit

Masih di tempat yang sama, cuma view nya di geser dikit

Padang Edelweiss di Tegal Alun

Padang Edelweiss di Tegal Alun

Danau di belakang ini nggak selalu ada. Biasanya muncul kalo pas musim hujan aja

Danau di belakang ini nggak selalu ada. Biasanya muncul kalo pas musim hujan aja

Duo yang selalu berantem dari awal sampe akhir

Duo yang selalu berantem dari awal sampe akhir

Berhubung kita nggak tau jalur ke puncak dan kita bahkan nggak tau puncaknya yang mana, akhirnya kita turun lagi ke pondok saladah. Dan seperti biasa, perjalanan turun itu lebih sulit dibanding naik. Tapi untungnya kita dapet jalur lain yang nggak selicin pas naik walaupun lebih terjal. Dan dasar nana yang emang keseimbangannya buruk, udah dapet trek enak ya tetep aja jatoh dan efeknya lengen masih memar sampe sekarang gara-gara pas jatoh nabrak pohon. Begitu sampe pondok saladah aku langsung ngacir ke toilet karena pas pagi antriannya panjang banget. Dan waktu balik dari toilet satu tenda udah selesai dibongkar, barang udah keluar semua, udah ada roti bakar buat sarapan, dan udah pada leyeh leyeh (kebayang dong seberapa lama ngantri toiletnya). Aku langsung packing barangku yang masih diluar, nge gantiin yoga buat masak karena dia mau bongkar tenda (aku bisa masang tenda tapi selalu payah buat ngelipetnya lagi), dan beresin sampah.

Setelah selesai, pamit sama temen lama yang ternyata tendanya di belakang kita, kita lanjut jalan. Kali ini kita lewat hutan mati karena hutan mati ini daya tarik utama dari gunung papandayan. Rasanya kaya di dunia lain, kaya masuk ke dunia dongeng. Disana sini cuma ada pepohonan mati tanpa daun dengan batang kayu menghitam. Tanahnya berwarna putih berbercak kuning sulfur. Kabut dan gerimis bikin suasana nya makin mencekam. Kita lanjut turun lewat jalan pintas yang berbatu-batu dan lagi lagi bikin bingung mana jalan yang bener.

Hutan Mati

Hutan Mati

Rasanya kaya main ke dunia dongeng yang serem

Rasanya kaya main ke dunia dongeng yang serem

Kawah Papandayan ini memang masih aktif, dan kelihatan jelas dari hutan mati

Kawah Papandayan ini memang masih aktif, dan kelihatan jelas dari hutan mati

Ketemu rombongan yang bawa dua anak cewek yang masih kecil kecil

Ketemu rombongan yang bawa dua anak cewek yang masih kecil kecil

Di tengah tengah tiba tiba kita ketemu dua pendaki yang balik ke atas dan bilang jalurnya super curam dan kasihan yang cewek. Berhubung kita udah nggak mau naik lagi, yoga kita perintah buat nge cek jalur. Emang sih ada bagian yang curam banget, tapi dikit kok dan nggak parah parah banget. Paling kita harus balik badan aja buat turun dan sedikit merangkak turun. Tapi kalo begini aja nggak bisa, percuma dong pernah di ajarin rock climbing. Aku malah lebih ngeri yang setelah itu karena batu nya kecil kecil, ngeri kepleset. Hampir hampir mirip sama jalur turun dari puncak merapi ke pasar bubrah. Dan yang paling bikin ngakak adalah aku tetep bertahan pake payung karena hujannya makin deres jadi nggak bisa prosotan dan harus mengandalkan kaki.

Jalan selanjutnya udah santai dan kita akhirnya sampe pos awal dengan selamat. Tinggal beres-beres, bersih-bersih, sholat, makan mangga campur sprite, cari teh manis anget, cari rombongan buat bareng nyewa pick up (mereka nggak mau jalan kalo cuma 4 orang), dan akhirnya kita mpet-mpet an di bawah terpal selama perjalanan turun. Dari pasar kita oper angkot ke terminal (kali ini biayanya 15rb per orang karena penuh). Lanjut cari bis primajasa ke jakarta. Sayangnya kita kena sial karena di daerah cisaengkek radiatornya bocor dan kita di oper ke bis lain. Alhasil kita duduk mencar dan barang nggak bisa dimasukin ke bawah jok, ngalangin jalan, dan nggak bisa tidur karena tiap ada orang pasti badan dan kaki kita kesenggol yang bikin bangun.

Tengah malem kita sampe di pasar rebo dan aku bingung gimana caranya pulang karena busway di pasar rebo nggak 24 jam dan uang cash di dompet nggak cukup buat naik taksi. Akhirnya aku naik angkot 06A sampe cawang Uki dan oper angkot ke arah grogol. Untungnya bisa sampe kos bapak dengan selamat dan lanjut tidur.

Overall, papandayan ini termasuk gunung yang oke buat pemula atau sekedar bersenang-senang. Nggak butuh banyak persiapan yang ribet juga karena fasilitas disana ada banyak. Jalurnya nggak terlalu berat dan nggak terlalu jauh. Transport juga gampang. Cocok buat karyawan yang ngabur buat ngelepas stress seperti saya 😀

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s