Pasar Santa

Standar

Update :

Demi mendukung sustainable santa, coba baca artikel di pasarsantablog.wordpress.com dan dukung petisi nya

Hayo, siapa yang belom tahu tentang pasar santa? Pasar yang ada di daerah Jakarta Selatan ini lagi nge hits banget di kalangan anak gaul Jakarta. Buat yang belum tahu, pantengin tulisan aku kali ini ya.

Pertama kali aku tahu pasar santa itu dari Sawo Kecik, salah satu crafter oke yang belum lama ini buka “kebon” disana. Dan dua minggu yang lalu aku dapet kesempatan buat ikut salah satu workshop nya dan jadi nyamperin kebon nya di Pasar Santa.

Jadi, sebenernya Pasar Santa itu apa sih? Tempat ini ya pasar, nggak beda jauh sama pasar modern pada umumnya. Dimana ada yang jual bahan makanan, toko kelontong, pakaian, hal hal yang dijual di pasar pada umumnya. Yang bikin beda adalah parkirannya yang penuh dengan mobil keren *salah fokus. Maksudnya yang beda tu lantai atas dari pasar ini. Yang jualan disini tu anak muda kreatif yang pada jualan di pasar. Yang dijual juga macem-macem. Dari kuliner yang biasanya kita temuin di resto resto mewah tapi disini harganya murah banget, crafter kreatif dengan segala macam hasil karyanya yang bikin mata melotot dan mupeng, toko buku yang jual buku indie indonesia dan beberapa buku secondhand kualitas bagus harga murah, kedai kopi dengan barista terkenal dan sering bikin kelas barista yang hasil kopi nya bisa dinikmati gratis, pokoknya semuanya menarik deh.

Intinya, hampir semua jenis industri kreatif tumplek blek disini. Mereka juga ngedekor los masing-masing sesuai jiwa nya. Bener-bener tempat yang asik buat nongkrong, padahal cuma pasar.

kebon sawo kecik di pasar santa

kebon sawo kecik di pasar santa

Paprikano, kedai dengan tema meksiko

Paprikano, kedai dengan tema meksiko

Waktu pertama kesana tokonya lagi tutup. Tapi toko ini jual mainan dengan fokus utama lego

Waktu pertama kesana tokonya lagi tutup. Tapi toko ini jual mainan dengan fokus utama lego

Es cendol duren yang yummy. Kasihan lah orang-orang yang nggak doyan duren

Es cendol duren yang yummy. Kasihan lah orang-orang yang nggak doyan duren

Aku sih udah dua kali kesini. Yang pertama cuma ikut workshop di sawo kecik. Karena hari itu hujan seharian, toko toko nya pada tutup. Tau aku main ke pasar santa, ada temen yang tertarik buat kesana. Minggu berikutnya sawo kecik ngadain workshop lagi, tapi kali ini temenku yang ikut. Jadilah kita berempat jalan ke pasar santa.

Begitu sampe, aku nganter nurul ke sawo kecik dulu. Lanjut nyari kedai kopi nya abcd. Sayang waktu itu masih tutup karena persiapan mau ada kelas. Ya udah deh akhirnya kita muter muter dan sholat dulu. Kelar sholat, kita muter lagi dan ternyata abcd udah buka. Karena lagi ada kelas, jadi mereka nggak bisa take order. Sebagai gantinya, kopi hasil kelas ini bisa kita minum gratis, dan bisa masukin uang sukarela yang nantinya disumbangin. Aku sih nggak doyan kopi, apalagi yang tanpa gula, tapi bau nya bikin pengen ngicip. Tapi dasar nggak doyan, baru nyeruput dikit juga langsung ditimpa banyak banyak air putih buat ngilangin rasa pahit nya. Tapi kalo komentar bayu sama betet sih kebanyakan susu dan kopi nya jadi nggak terlalu kerasa.

Kita lanjut ke toko post, toko buku di sana. Sebenernya sih kita udah bolak balik masuk situ, sampe mungkin akhirnya mbak nya ngeh dan nerangin ini itu ke kita. Toko ini ngejual buku-buku indonesia dari penerbit indie yang susah dicari di toko buku. Jual juga buku baru baik lokal, terjemahan, maupun impor. Jual buku-buku secondhand dengan harga murah dan kondisi bagus juga. Dan mbak nya ini keren banget. Pengetahuan tentang buku nya luas dan baca banyak genre. Bahkan ngasih masukan ke temenku yang galau milih buku. Dan waktu aku cerita kalo aku lagi baca benedict society, mbak nya langsung bilang kalo itu buku favorit dia dan sampe dibawa waktu sekolah ke Belanda dan bahkan nyocokin clue nya waktu ke Lisbon.

Puas muter-muter, saatnya kuliner. Berhubung aku masih bener-bener kenyang, aku cuma beli green tea churros with cinnamon sprinkle. Betet nyobain roasted chicken. Bayu nyoba es cendol duren lanjut sate dombrut. Kenyang icip icip, aku sama bayu sholat dulu dan nurul betet lanjut muter karena nurul belom sempet liat liat. Pas balik lagi ke pasar, ternyata mereka berdua lagi ngantri mau beli choco banana dan aku akhirnya beli teh di depannya. Dan kita masih lanjut ngobrol ngalor ngidul sampe akhirnya mutusin buat balik (yang akhirnya mampir liat liat ke blok M dulu)

update:

udah nyobain lagi barbekyu di bbo bbo kogi, es krim duren spesial nya slaizekrim, nasi kari jepang (lupa nama kios nya), black dog yang antrinya selalu panjang itu, buritto di paprikano (segigit doang ding). temen ada yang sempet coba espresso nya kopi gayo (yang aku nggak mau ngicip karena pasti nggak doyan dan dilepeh), zuppa soup, dan sandwich daging. semua enak dan bikin pengen nyoba yang lainnya.

Akses buat ke sini juga nggak terlalu susah kok. Awalan paling gampang sih ke Blok M dulu (terserah deh ke blok M nya mau naik busway apa bis apa ojek pokoknya terserah). Nah, dari blok M, masuk deh tuh ke terminal nya. Cari aja kopaja 57 / 616 / 620 atau mayasari bakti R57 atau metromini 75 / 77. Nanti bilang aja turun di perempatan gereja santa (tarif normal 4ribu). Dari situ jalan kaki ke arah barat (Jl Wolter Monginsidi, jalan nya searah) sekitar 500 meter sampe ketemu swalayan santa (kaya minimarket gitu). Nah, sebelum swalayan itu ada gang. Masuk aja sekitar 100 meter, udah deh ketemu pasar santa.

PS : Pasar santa itu bukan pasar yang buka kalo pas natal. Santa disini bukan dari santa claus, tapi emang nama daerah nya tu santa. Ini emang info nggak penting, tapi dua temenku berfikiran kaya gitu jadi akhirnya aku tulis disini.

Tips lain, lebih baik jangan makan dulu sebelum kesini. Ntar nyesel kaya kita karena nggak bisa banyak icip icip.

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s