Jadi Pejalan Cerdas, Yuk!

Standar

Siapa suka jalan-jalan? Siapa suka travelling? Siapa suka main ke alam? Cung cung ngacung.

Nah, buat para penikmat alam, udah pernah berfikir tentang keamanan perjalanan kalian kah? Perlengkapan udah dibawa? Bekal udah cukup? Udah tau medan? Udah mempersiapkan fisik dan mental? Udah ngabarin orang lain tentang perjalanan kalian?

Kali ini aku mau sedikit berbagi tentang jalan-jalan aman. Ya mungkin aku emang bukan expert di bidang ini, tapi boleh lho buat pertimbangan. Kebanyakan sih dari pengalaman pribadi. Hihihi

Perlengkapan

1. Survival Kit

Survival kit tu nggak cuma buat naik gunung atau masuk hutan lho, tapi buat keperluan sehari-hari pun, walalu kadang cuma main atau nonton konser, alat ini kadang bener bener membantu. Nggak perlu bawa yang gede atau ribet kok. Kalo aku sih punya satu tas kecil warna ungu yang udah buluk yang isinya berbagai macam barang (itu kantong yang menginspirasi lahirnya nama blog ini karena segala macam barang ada disana). Kantong ini udah sering bongkar muat isi nya, menyesuaikan kebutuhan.

Yang sekarang ada di dalemnya :
– korek. walau pada sering heran dan tanya “Nana ngerokok?” padahal korek kan nggak cuma buat ngerokok.
– sikat+pasta gigi. ya buat sikat gigi lah, jadi kalo ada cowok kece nafas nggak bau 😀
– peluit. ini sisa naik gunung, soalnya aku suka ngeri tiba tiba nyasar kaya dulu
– tali kecil. buat ngiket ini itu
– senter. beberapa kali jadi penyelamat pas mati listrik mendadak atau nyari barang
– multi tools. kebetulan aku beli yang merk e*ger 9 in 1. Niat awal nyari pisaunya, ujung ujungnya yang sering dipake malah tang nya buat bikin kerajinan
– sendok+garpu+pisau+pembuka botol. Awalnya beli cuma ngincer sendok garpu lipet nya. Tapi ternyata pisaunya tajem 😮 dan sendok nya juga beberapa kali kepake waktu kuliner dan ternyata yang jual kehabisan sendok. atau kalo mau nyomot makanan temen :p
– hand sanitizer. buat kalo habis naik kendaraan umum atau makan.
– foldable cup. itu tuh gelas yang bisa dibikin jadi seukuran bedak
– alat tulis. cuma notes kecil sama pulpen, tapi penting lho
– kaca kecil. nggak terlalu penting sih, tapi lumayan sering kepake.
– tusuk gigi. nasib punya gigi lobang bin nggak rata jadi makanan suka tiba tiba nyelip disana sini
– jarum, benang, jarum pentul, peniti, karet yang dimasukin ke bekas tempat rol film. ini buat nyegah jarum nya nusuk sana sini. dulu pernah jadi penyelamat pas tas tiba tiba jebol waktu diksar
– obat. yang sering kepake aja. kalo aku sih paling plester, obat merah, obat pusing, minyak angin. kalo mau muncak bisa tambah counterpain, salonpas, anti nyamuk, dll. sesuai kebutuhan aja sih. tapi dulu plester pernah jadi penyelamat waktu kondangan dan sol wedges lepas lho.

fleksibel aja sih sebenernya. yang penting barang-barang nya emang penting, sesuai kebutuhan, dan size nya kecil jadi nggak makan tempat.

2. Pakaian + tas

yang bikin nyaman perjalanan tuh ya pakaian sama tas beserta barang bawaannya. pakaian yang kita pake harus sesuai sama tempat yang dituju. kalo mau jalan santai ya yang santai aja. kalo bakal panas-panasan ya pake pakaian yang nyerep keringet dengan baik. kalo naik gunung ya siap siap bawa jaket. kalo semi formal ya boleh lah pake kemeja yang non formal juga.

style aku sih simpel. kalo emang outdoor, aku sering pake kaos aja. kalo indoor, biasanya kemeja flanel yang keluar. kalo naik gunung, dua dua nya keluar plus bawa jaket (pas jalan biasanya pake kaos, kalo agak dingin dobel kemeja). untuk bawahan, kalo nggak terlalu ribet kaya cuma nongkrong atau nonton teater ya pake rok. kalo ribet kaya pas main ke dufan naik wahana yang kita diputer puter ya pake celana. kalo naik gunung atau pantai biasa pake celana kain (say no to jeans. kalo basah jadi berat dan lama keringnya).

buat sepatu, biasanya aku pake sneaker yang udah buluk banget. kayanya sih hampir nggak pernah pake sandal (kecuali pas masih pake sandal gunung itu). pernah sih beberapa kali pake flat shoes tapi sampe kos/rumah kaki sakit minta ampun. tapi sekarang sih alhamdulillah sepatu buluk udah boleh pensiun. udah ganti sepatu “multifungsi” yang bisa dan cukup mantep buat tracking, enteng buat lari atau jalan seharian, bahannya gore-tex jadi nggak tembus air (kecuali bener bener kerendem atau kemasukan dari atas), dan tetep kece jadi nggak berasa saltum.

o iya, ngomong ngomong tentang sepatu, sepatu itu salah satu hal penting lho, terutama kalo main ke alam. jangan deh gegaya an ngedaki pake sandal doang. sepatu itu lebih nunjang buat pergerakan, nutupin kaki dari goresan dan yang lainnya, punya sol yang lebih baik dibanding sandal jadi nggak licin, lebih aman lah. Tapi biasanya tetep bawa sandal buat pas di tenda atau di pos sebelum dan setelah naik.

Berikutnya tas. Lagi lagi sesuaiin sama fungsi dan barang yang dibawa. Buat jalan jalan biasa sih aku sering bawa tas ransel kecil. Isinya termasuk handphone, dompet, botol minum (wajib banget), mukena, tisu (karena nggak semua toilet ada nyediain tisu), kantong ungu kaya yang aku ceritain di atas, payung, sama perlengkapan emergency cewek (bukan make up tapi. yang cewek tahu lah ya). kalo naik gunung atau aktifitas outdoor, biasanya nambah pakaian ganti, jas hujan, matras, sleeping bag, alat mandi ukuran kecil, sandal, slayer, makanan dan semua di pack ke ransel besar (lagi nabung buat tas yang lebih aman dan nyaman).

Shoes, rain gear, and a pack are your three essentials! – Hinata (Yama No Susume)

Tahu Medan

Ini berlaku buat kemana aja lho sebenernya, lebih ketat lagi kalo main di alam. Kalo masih di kota, paling nggak sempetin buat searching dimana pastinya tujuan kalian, kalo mau kesana naik apa, harus turun dimana aja, berapa biaya yang tifdibutuhin, kalo mau ke beberapa tempat gimana rute paling efektif, kalo ketemuan enaknya dimana, dan segala hal yang bikin perjalanan lancar. Emang sih ada tipe orang yang jalan-jalan tu model nikmatin aja dan get lost, kemana nya dipikir ntar. Tapi menurutku perencanaan yang matang itu lebih baik karena waktu dan keuangan udah bisa diprediksi dan jadi lebih efisien. Kita juga jadi tahu barang apa aja yang harus dibawa buat perjalanan itu.

Kalo main ke alam, wajib hukumnya tahu medan bener-bener. Minimal ada satu orang yang tahu jalan dan rute pendakian di kelompok dan kelompok jangan sampe misah. Karena rute dan medan super duper penting di alam. Jangan sampe kepisah dari kelompok dan nyasar. Jadi jangan main-main ya

Ukur Kekuatan Diri Sendiri

Ini nih yang suka disepelein. Aku sempet sebel sama euforia film 5 cm dan orang jadi berbondong-bondong ke semeru padahal masih pemula. Naik gunung bukan cuma buat gaya-gaya an dan foto-foto mas mbak. Semeru nggak segampang kaya di itu film yang cariernya aja kelihatan kalo kosong. Butuh persiapan, butuh latihan fisik. Apa pada lupa disana udah banyak korban, termasuk tokoh legendaris Soe Hok Gie?

Kalo emang mau ndaki, kalo pemula ya yang medannya gampang dulu. Kalo mau yang ekstrim ya latihan fisik dulu. Bawa alat-alat yang lengkap. Patuhi prosedur yang ada. Jangan buat main-main. Kalo mau main yang berhubungan sama air ya belajar renang dulu. Kalo ada pelampung ya dipake yang bener.

Pastiin badan lagi dalam kondisi prima, jadi nggak ribet dan nggak nyusahin temen. Kalo perlu minum vitamin.

Kabari Orang Dekat

Hayo, siapa yang suka main nggak bilang bilang trus main ngabur gitu aja? Aku dulu juga sempet gitu sih. Biasanya diem-diem, trus pamitnya pas udah ketahuan packing, atau berangkat hari itu juga. Hahaha. Untung orang rumah fleksibel, asal tau kita pergi kemana, sama siapa, diijinin kok. Paling kadang ngomel “musim hujan kok naik gunung”, tapi ya tetep aja dibolehin berangkat 😀 Ngabarin orang deket tu penting lho. Bukannya ngedoain jelek, tapi antisipasi kejadian terburuk dan bikin orang tua nggak khawatir. Kalau kita pulang telat dari jadwal seharusnya, mereka bisa waspada dan mulai ambil tindakan.

O iya, aku pernah baca di sebuah artikel kalau penting hal nya untuk nyiapin semacam emergency card. Kartu ini berisi identitas kita, golongan darah, daftar alergi, kartu dokter, dan nomor yang bisa dihubungi. Selipin kartu ini di dompet atau tempat yang gampang ditemuin. Aku sih masukin di dompet, di tempat yang biasanya sama orang dipake buat masang foto.

Lain-Lain

Jadi masyarakat yang patuh aturan dan menjunjung norma yang ada. Bertingkah yang sopan. Jangan buang sampah sembarangan. Kalo jalan kaki ya jalan dan nyebrang di tempatnya. Jangan malu tanya sama sekitar. Ingat, jadi pejalan yang cerdas 🙂

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s