Hati-Hati Jalan Rusak Pertigaan Dawuan Cikampek

Standar

Ceritanya kemaren itu habis pulang ke Semarang naik mobil, dan hari minggu, 15 Maret 2015 kita balik lagi ke Jakarta. Berangkat dari Semarang jam setengah 3 sore dengan estimasi jam 1 pagi bisa sampe Bekasi dan jam 2 udah sampe Jakarta jadi masih ada waktu buat tidur sebelum ngantor.

Sebenernya kondisi mobil emang agak-agak nggak fit, tapi harusnya masih kuat buat diajak jalan santai sampe Jakarta. Jalanan lancar, dan semuanya masih berjalan sesuai rencana walau sempet beberapa kali muncul suara suara aneh dari mobil.

Sekitar jam 11 kita udah mulai masuk Cikampek. Karena gerbang Cikopo itu emang selalu macet, bapak emang lebih suka buat masuk atau keluar dari gerbang Dawuan, lewat kawasan pupuk kujang. Nah, sekitar jam setengah 12, kita udah belok di pertigaan Dawuan, dan seneng karena bisa lebih cepet dari rencana. Tapi rencana tinggal rencana. Persis di pertigaan itu ada lubang super besar yang nggak kelihatan karena emang jalannya kegenang air (fyi, sejak dari Semarang hujan nggak berhenti makanya banjir).

pertigaan dawuan

pertigaan dawuan

Kita keperosok lubang dua kali. Pertama bagian kanan, maju dikit gantian yang kiri yang kena. Lubangnya bener-bener dalem, dan nggak ada apapun buat nutup lubang atau petunjuk yang ngasi tau kalo disitu ada lubang. Yang jelas bodi bawah mobil sampe kepentok (padahal mobilnya carnival yang notabene nggak ceper. kalo model sedan mungkin udah nggantung). Begitu lepas dari lubang, muncullah suara aneh dari bagian bawah mobil. Kalo kata kita sih “kemrotog”, bunyi grag grog gitu dari bagian depan kiri.

bukan foto yang sebenernya. yang asli malem dan nggak ada penanda dan lubang nggak kelihatan

bukan foto yang sebenernya. yang asli malem dan nggak ada penanda dan lubang nggak kelihatan, dan ada sekitar 3-4 lubang (lihat depan mobil paling kanan, lubangnya disitu)

Minggir lah kita, tapi belom sampe minggir banget, mobil nya udah nggak mau jalan. Mau masukin gigi pun nggak bisa, dan bunyinya makin kenceng (aku kurang tau istilahnya buat matic apa. Pokoknya dari netral mau maju atau mundur itu). Alhasil, tengah malem, kita cewek-cewek tiga orang sama bapak dorong dorong mobil buat minggir. Setelah berjuang hampir sejam, akhirnya mobil berhasil minggir dengan aman. Mau ngecek nggak kelihatan apa yang rusak. Kata bapak sih kemungkinan gearbox nya lepas (nggak tau deh itu apa).

Bingung dong kita harus gimana. Tengah malem, jalan sepi, nggak ada yang bisa dimintain tolong, musim begal pula. Akhirnya kita semua masuk, ngunci pintu, nutup jendela, buka sunroof biar tetep ada udara (aki lagi agak soak makanya nggak berani nyalain mesin kalo nggak dipake jalan), dan ngandelin google buat cari bantuan.

Pertama sih langsung cari info derek. Tapi nemunya derek jasamarga (secara udah deket tol), tapi kan layanannya nggak bisa dipake kalo bukan di tol. Dapet nomer lagi derek Jakarta. Tapi mau Jasamarga atau Jakarta, dua dua nya ditelfon nggak ngangkat. Kantor polisi terdekat sih cuma 3 km, tapi udah kelewat dan nggak tau gimana kesananya.

Berhubung dulu pernah nelfon 112 dan malah di oper-oper nggak jelas, kita cari nomer polsek cikampek, yang paling deket. E lha kok ya nggak diangkat. Sempet diangkat, tapi nggak ada suaranya. Kan resek, pulsa berkurang tapi nggak dapet bantuan. Cari info nomer polres karawang ya sama aja, nggak diangkat juga. Langsung deh ilfeel lagi sama polisi. Magabut amat. Entah emang nggak ada yang jaga di kantor atau terlalu males dapet laporan makanya telfon nggak diangkat.

Setelah bingung, sekitar jam 2 akhirnya atasan bapak bisa ditelfon dan mau bantu. Karena Pak Ardi itu berangkat dari Jakarta, yang artinya paling cepet sejam baru sampe, kita tidur dulu. O iya, selama kita tidur, ternyata ada mobil yang kena lubang lagi, bemper nya sampe lepas dan terbang gara-gara keperosok. Parah lah.

Bantuan datang, dan akhirnya mobil digeret sampe kantor polisi klari buat dititipin. Sedangkan kita lanjut jalan naik mobil pak Ardi. Mungkin hari ini mobil diambil, dicek, dan dibenerin.

Pesan : Hati-hati kalo mau lewat pertigaan Dawuan. Bener bener bahaya. Padahal di belokan, yang artinya kecepatan kendaraan cenderung rendah aja efeknya fatal. Gimana kalo kenceng? Bisa jadi kecelakaan deh itu. Dan buat polisi, apa iya layanannya nggak 24 jam? Itu ngapain punya nomer telfon kalo nggak bisa dihubungi begitu? Yang jelas kami jadi ilfeel sama petugas, dan tayangan 86 di NET itu mungkin hanya sekedar pencitraan tapi nggak nyata *cih

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s