Monthly Archives: September 2015

need.made

Standar

Ini seperti impian yang perlahan bergerak. Memang belum seperti yang diharapkan, tapi mulai terlihat.

Dulu, jaman SMA, aku pernah punya mimpi punya semacam cafe dan tersedia perpustakaan mini. Kemudian berkembang pengen jual barang-barang handmade juga. Waktu itu pengen brand nya Libellule, bahasa Perancis untuk capung. Kemudian berkembang lagi jadi pengen bisa ngadain workshop disana.

Dan sekarang, bisnis handmade udah mulai jalan. Brand nya nggak jadi Libellule, tapi need.made. Kenapa baru sekarang? Karena baru dapet partner nya. Jadi waktu itu aku berhasil ngeracunin Eep buat ngerajut. Dan dia bilang, “kenapa nggak dibisnisin sih mbak? Kan yang pesen udah banyak. Daripada bikin gratisan mulu. Capek tau. Kita ajak Mbak Dewi sekalian, kan dia suka bikin flanel flanel gitu”. Dan berhubung ada Mbak Erna juga, akhirnya kita bikin lah bisnis berempat. Nama need sendiri diambil dari nama kita, nana evi erna dewi. Tapi karena satu dan lain hal, Mbak Erna nggak lagi ikut need.made. Tapi kita tetep pertahankan nama ini.

Nggak gampang emang. Pesenan emang mulai ada, walaupun ya dari temen sendiri. Waktu jadi salah satu kendala karena kita juga punya kerjaan kantoran yang bikin kita harus pinter pinter cari waktu buat ngerjain pesenan. Penentuan harga jual juga jadi tantangan. Kita emang udah belajar hitungannya, tapi tetep aja ada yang bilang kemahalan, sedangkan kita ngerasa itu udah terlalu murah.

Tapi bukankah semua hal butuh proses? Dan aku menikmati. Kita bahkan udah sempet ikut bazaar. Emang sih nggak dapet untung besar, tapi menurutku udah lumayan

Trip to Gunung Cikuray

Standar

Saatnya menyelesaikan pe er cerita waktu kemaren main ke Cikuray, ya walaupun sambil nggali ingatan.

Tanggal 7-9 Agustus 2015 lalu, akhirnya ada kesempatan buat main alam lagi, dan kali ini ngikut saran Mela, yaitu ke Cikuray. Sempet nanya sana sini, kata orang sebenernya perjalanan ini cukup berat. Selain medannya yang lumayan, gunung ini juga kering, jadi kita harus bawa bekal air cukup banyak. Tapi ada temen yang bilang kalo nggak sesulit itu. Nggak beda jauh sama Gede kata dia. Berbekal percaya sama kata-kata nya (yang pada akhirnya kita tahu itu dusta), akhirnya direncanakanlah perjalanan. Pada awalnya sempet kekumpul sekitar 18 orang yang tertarik, walaupun pada hari H ternyata cuma ada 8 orang yang bisa berangkat.

Jumat malem, kita janjian di Terminal Kampung Rambutan, dan aku jadi orang pertama yang dateng. Kemudian satu persatu yang lain dateng. Sekitar jam 22.00, selesai pack ulang (mindah tenda dan flysheet ke tas para lelaki, isi air, bagi-bagi barang bawaan), berangkatlah 7 orang yaitu aku, Nurul, Mela, Olis, Yoga, Rifwan, Betet. Sedangkan Mas Aji akhirnya ketemuan di Garut.

Dini hari kita sampe di Garut. Awalnya kita janjian sama kang Nunu, yang janji mau nganter kita ke pos pemancar. Tapi ternyata kang Nunu takut ada konflik sama orang lokal, dan akhirnya kita dioper ke temennya. Setelah mampir jemput Mas Aji, kita melanjutkan perjalanan ke pos pemancar sambil agak teriak teriak karena pick up yang super kenceng dan kita ngeri jatuh.

Menjelang subuh kita sampe di pos. Dan agenda berikutnya adalah sarapan, menyelesaikan urusan alam, serta persiapan. Setelah terang, baru kita mulai pendakian

Sunrise di Pos Pemancar

Sunrise di Pos Pemancar

Persiapan berangkat

Persiapan berangkat

Nggak jauh dari pos, ternyata ada warung. Dan dasar lemah, kita udah langsung berhenti aja. Dan ternyata si Olis ada alergi kalo ada perubahan suhu mendadak. Alhasil kita nunggu sampe gatelnya mulai reda sedangkan Rifwan Betet udah duluan.

Lanjut lanjut. Rute Cikuray ternyata emang beneran ekstrim. Bisa dibilang lutut ketemu dagu. Dan entah gimana ceritanya, akhirnya kita kebagi sesuai kemampuan masing masing. Betet Rifwan paling atas, sekalian cari tempat gelar tenda. Mas Aji Nurul di tengah. Aku Mela Olis dibelakang ditemenin Yoga. Walaupun akhirnya ditinggal karena kita tiba-tiba bobok siang di antara pos 2 ke pos 3. Sampe di pos 3, tim berubah lagi. Betet Rifwan tetep teratas. Disusul Nurul. 5 sisanya di belakang. Ya walaupun terseok seok, sekitar jam 5 sore aku Mela akhirnya nyampe juga di pos bayangan sedangkan Rifwan Betet Nurul jam 3 udah sampe -___-”

Setelah shalat dan istirahat sebentar, kita langsung gelar kompor dan masak masak. Bisa dibilang ini masak paling niat ku di atas gunung. Kalopun ada yang instan, itu sebatas minuman, sarden, sama jelly.

Menu makan malam. Nasi, tumis sayur, sarden

Menu makan malam. Nasi, tumis sayur, sarden

Perut kenyang, saatnya tidur sambil sempit-sempitan. Sempet bikin jemuran ding walaupun ternyata yang ngejemur cuma aku sama yoga. Sisanya udah pengen merem. Cewek dapet tenda yang lebih kecil. Sedangkan cowok, walaupun udah lebih gede tetep kudu sesekan karena kaki yoga yang super panjang dan badan betet yang lebar.

Jam 3 pagi, udah mulai rame karena banyak pendaki yang udah siap siap buat muncak. Kita? Masih kruntelan di dalem tenda dan baru beranjak waktu subuh. Setelah sempet syok karena tiba tiba tenda cowok bergeser tempat, pada shalat dan lanjut siap siap. Tapi ternyata Rifwan Yoga mas Aji masih pengen tidur, alhasil cuma cewek cewek dan Betet yang ngejar sunrise di puncak.

Dan, seperti sudah diduga, puncak udah rame banget. Akhirnya kita harus puas nikmatin sunrise agak di bawah, dan mulai ke atas setelah ada yang turun.

Sunrise di Cikuray

Sunrise di Cikuray

Untung udah ada inovasi selfie

Untung udah ada inovasi selfie

Rame nya puncak Cikuray

Rame nya puncak Cikuray

dan ini dia, trademark Cikuray, lautan awan

dan ini dia, trademark Cikuray, lautan awan

2821 mdpl

2821 mdpl

Setelah puas, akhirnya kita turun dan nyiapin sarapan. Sedangkan 3 yang tadi ketinggalan gantian muncak. Dan menu sarapannya adalah Nasi, sarden, dan sayur labu siam yang dikasih sambel (agak bodoh sih pagi pagi di gunung makan sambel), bikin roti bakar juga, makan jelly yang semalem dibikin juga.

Waktu kita lagi beres beres, tiba tiba ada ranger yang naik dan bilang buat cepet cepet turun karena ada kebakaran di jalur antara pos 3 ke 4. Kalo mau aman sih lewat jalur bayongbong, tapi medannya lebih gila, jadi kita tetep lewat pemancar. Dan kayanya sih kita tau penyebab kebakarannya. Waktu di pos bayangan aja kita nemu beberapa sisa api unggun yang belom bener bener mati tapi udah ditinggal, padahal kondisi gunung lagi bener bener kering. Akhirnya kita matiin dulu sebelum turun.

Sampe pos 4 kita di stop dulu sama ranger yang bilang kalo masih banyak asap walau api udah padam. Ya udah, kita langsung bikin teh tubruk sambil ngebantuin mbak mbak yang keseleo. Setelah dirasa aman, kita lanjutin perjalanan ke bawah.

O iya, dari di puncak, aku kebetulan pake seragam mapateksi, dan ternyata ada yang ngeh sama seragam itu. Di puncak diajak foto sama mas mas yang bilang jarang nemu anak mapala. pas turun, ketemu anak kompas sama piramid yang langsung tanya “mbak Mapateksi?” Emang ya, jaket oren yang satu ini cetar banget.

Sekitar jam 3 aku sampe di pos Pemancar dan langsung antri mandi. Selesai mandi, shalat, beres beres, repack lagi, baru deh kita cari pickup buat ke terminal Guntur. Berhubung kelaperan, kita makan dulu sebelum pulang. Jam 6 kita naik bis untuk perjalanan pulang dan alhamdulillah tengah malem udah sampe di Bekasi dan kembali ke dunia nyata