need.made

Standar

Ini seperti impian yang perlahan bergerak. Memang belum seperti yang diharapkan, tapi mulai terlihat.

Dulu, jaman SMA, aku pernah punya mimpi punya semacam cafe dan tersedia perpustakaan mini. Kemudian berkembang pengen jual barang-barang handmade juga. Waktu itu pengen brand nya Libellule, bahasa Perancis untuk capung. Kemudian berkembang lagi jadi pengen bisa ngadain workshop disana.

Dan sekarang, bisnis handmade udah mulai jalan. Brand nya nggak jadi Libellule, tapi need.made. Kenapa baru sekarang? Karena baru dapet partner nya. Jadi waktu itu aku berhasil ngeracunin Eep buat ngerajut. Dan dia bilang, “kenapa nggak dibisnisin sih mbak? Kan yang pesen udah banyak. Daripada bikin gratisan mulu. Capek tau. Kita ajak Mbak Dewi sekalian, kan dia suka bikin flanel flanel gitu”. Dan berhubung ada Mbak Erna juga, akhirnya kita bikin lah bisnis berempat. Nama need sendiri diambil dari nama kita, nana evi erna dewi. Tapi karena satu dan lain hal, Mbak Erna nggak lagi ikut need.made. Tapi kita tetep pertahankan nama ini.

Nggak gampang emang. Pesenan emang mulai ada, walaupun ya dari temen sendiri. Waktu jadi salah satu kendala karena kita juga punya kerjaan kantoran yang bikin kita harus pinter pinter cari waktu buat ngerjain pesenan. Penentuan harga jual juga jadi tantangan. Kita emang udah belajar hitungannya, tapi tetep aja ada yang bilang kemahalan, sedangkan kita ngerasa itu udah terlalu murah.

Tapi bukankah semua hal butuh proses? Dan aku menikmati. Kita bahkan udah sempet ikut bazaar. Emang sih nggak dapet untung besar, tapi menurutku udah lumayan

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s