Tips and Trick Backpackeran di Thailand

Standar

Hai hai, kali ini aku mau berbagi sedikit tips buat kalian yang mau backpackeran di Thailand tanpa pake jasa tour and travel. Eh sebelumnya aku mau cerita dulu kenapa aku nggak pake tour and travel, padahal niat pergi ke Thailand ini muncul gara gara ngeliat promo dari sebuah tour and travel gitu. Padahal sebenernya promonya menarik banget lho. 3,5 jt udah tiket transport makan hotel tour guide, dan tiket masuk wisata. Tapi, sayang tempat wisata nya nggak termasuk yang kita pengen, dan itin nya udah nggak bisa digoyang. Jadilah kita nekat buat jalan sendiri aja dengan modal nekat. Jadi, apa aja tipsnya? Mari mulai

1. Searching, Cetak Dokumen dan Tiket

Iya pasti kudu searching dulu. Dari tempat mana aja yang mau didatengin, jam buka, tiket masuk, cara buat kesana dan lain sebagainya. Kalo beli tiket tempat wisata secara online lebih baik dicetak dulu, jangan cuma ngandelin nunjukin lewat hp. Selain mengurangi resiko kalo hp mendadak eror, kadang ada juga tempat yang maunya bukti bookingnya dicetak. Liat juga peraturan setempat kaya nggak boleh pake baju seksi (termasuk celana pendek) di kawasan tertentu. Mending dari awal pake baju tertutup daripada harus beli celana/kain buat jadi penutup.

DSCN0750

tiket masuk, jam buka, dan aturan berpakaian di Grand Palace

2. Beli Tourist Sim Card dan Cari Peta di Bandara

Di bandara (aku sih di Don Mueang), bakal banyak yang jual sim card buat dipake selama disana. Cukup pake passport aja sama ngasihin hp kita buat dipasang dan diutik utik kita langsung bisa pake internet deh (aku beli 199baht dapet internet 1,5GB 3G/4G yang aktif untuk 7 hari). Kenapa harus butuh internet secepatnya? Karena berhubungan sama point tips berikutnya.

DSCN0664

Selain itu ada juga beberapa peta dan booklet gratis di bandara. Lumayan dapet info yang bermanfaat, dari jalur BTS, jalur bis bandara, peta juga.

3. Google Map is Lyfe

Iya, ini nggak usah dimasukin ke tips juga udah pasti dilakuin. Di negara sendiri aja pepatah “malu bertanya google map in aja” berlaku banget, apalagi di negara orang. Di tempat yang kamu bingung gimana cara nanya buat ke tujuan tertentu, kalopun bisa nanya pake bahasa lokal trus bingung sama apa yang dia jelasin. Jadi google map andalan banget. Disana transportasi umum yang punya rute udah ke detect kok, kecuali bis bandara (nggak tau kenapa ini nggak muncul). Kalo oper harus turun mana naik lagi dimana juga muncul semua. Buat BTS juga muncul berapa harga tiketnya. Praktis lah.

Capture

4. Jangan Takut Naik Bis

Selama disana, aku ngerasa naik bis itu andalan banget. Kebalikan dari kita yang KRL itu lebih murah dari bis (kecuali Transjakarta ya), di Thailand bis lebih murah dibanding BTS. Hal ini aku bandingin karena BTS itu mirip KRL (mungkin nantinya lebih mirip LRT), dan bis disana mirip mayasari bakti atau kopaja versi layak jalan. Di Thailand tarif termurahnya BTS, yaitu 1 stasiun, itu 15 baht dan tarif tertinggi 57 baht. Kemarin sih aku rata rata kena 30-42 baht untuk sekali trip pake BTS. Kalo bis, selama disana aku kena 3 tarif yaitu 9 baht, 11 baht, dan gratis. Iya, gratis. Aku ngerasain 3 kali naik bis gratis. Kalo ditanya bis mana yang gratis bis mana yang nggak, aku juga nggak tau. Pokoknya kalo kamu naik trus nggak liat kondektur mondar mandir, atau kondekturnya pake seragam putih ada lidah bahunya mondar mandir tapi nggak bawa tabung recehnya, berarti bis nya gratis. Huahahaha.

DSCN1416

Tabung receh dan tiket

Eh, 1 hal, disana kalo mau naik bis harus di bus stop. Nggak selalu berbentuk halte, kadang cuma tiang ada plang bulet warna biru ada gambar bisnya. Disana bis cuma mau berhenti di bus stop, dan nggak pake acara ngetem berjam-jam. Berhenti, naik turunin penumpang, jalan lagi. Di situ juga biasanya ada tulisan bis nomer berapa aja yang lewat, kecuali tulisannya kena vandal.

Terus gimana kalo tempat kita mau berhenti nama bus stop nya pake aksara Thailand yang keriting-keriting itu? Ada dua cara sih. Pantengin aja google map, kalo dirasa udah deket tinggal pencet bel yang ada di deket kursi atau langit-langit bis atau atas pintu bis nanti sopirnya bakal berhenti di pemberhentian terdekat. Cara kedua tunjukin aja tulisan itu ke kondektur buat ngasih tau kalo kamu mau turun disitu, nanti bakal dikasih tau kok sama kondekturnya kalo udah mau sampe. Kalo tujuannya tempat yang terkenal macem Asiatique atau Grand Palace mah aman. Pasti kondekturnya paham.

5. Sevel is Lyfe

Iya, sevel (disana disebut sewen) yang udah bangkrut di Indo itu disana jadi penyelamat hidup. Sebenernya disana ada beberapa minimarket sih, sevel, family mart, sama satunya lagi lupa. Tapi yang ada dimana mana ya sevel ini. Tapi sevel disana rata-rata mungil kaya yang di stasiun manggarai itu, nggak buat tempat nongkrong. Trus kenapa penyelamat? Karena jual nasi putih seharga 15 baht dan bisa diangetin! Sebagai manusia yang pilih-pilih makan (re: nggak makan babi dan alkohol), nyari makan halal disana emang cukup sulit. Solusinya ya beli nasi putih trus sangu rendang, wader, sama kremesan. Selama disana itu menu sarapan kita. Antara susah nyari makan sama ngirit sih. Maklum turis kere. Jadi bawa sangu lauk dan beli nasi putih doang emang opsi yang kita ambil. Bedanya tadinya kita berencana beli di McD atau KFC, tapi berubah ke sevel.

20170821_074746.jpg

nasi putih plus wader :9

Nggak cuma karena nasi putih ini sih. Namanya minimarket ya emang apa juga ada. Bahkan waktu sepatu temen rusak nyari lem ya ke sevel. Jadi ya emang penyelamat. Ya walaupun kalo petugasnya nanya sesuatu kita nya cuma bisa bengong karena nggak mudeng dia nanya apa.

6. Jangan Bikin Itinerary yang Terlalu Mepet

Walaupun punya patokan waktu di masing-masing tempat sama waktu perjalanan, tapi jangan dibikin terlalu mepet. Kamu perlu mikirin waktu buat nunggu sampe bis nya dateng, ngantri ke masuk, jalan ternyata ditutup, waktu buat ngemper leyeh leyeh sambil kipas kipas, muter muter nyari makanan yang cocok di lidah, dikit dikit berhenti buat foto, kalo yang muslim butuh waktu buat nyari tempat shalat juga, mendadak hujan dan harus nunggu sampe reda. Dikit dikit tapi makan banyak waktu juga.

7. Bawa Duit Rupiah

Jadi, belajar dari pengalaman ku yang drama duit mendadak habis (terakhir terakhir baru ketahuan kalo masih punya duit. pokoknya ini drama), bawa rupiah ini penolong saat kepepet. Emang sih sebenernya bisa bisa aja ambil ready credit kalo punya credit card atau ambil pake debit di atm yang punya logo sama (visa, master, atau cirrus), tapi bakal kena charge. Emang sih kalo dari bank Indonesia nya cuma kena 20rb-30rb rupiah, tapi baca baca blog orang dari atm Thailand nya juga ngasih charge sekitar 200baht. Nggak mau ambil resiko dong (200 baht tu nyaris 100rb rupiah btw). Lebih aman kalo bawa rupiah trus cari money changer buat dituker ke baht. Hampir sama kok dapetnya kaya waktu aku nuker di Indonesia. Lumayan lah kemaren itu nuker 100rb rupiah dapet 243 baht, bisa buat makan sama foto bareng ladyboy *eh.

8. Nggak Ada Transportasi Umum? Nge-Grab Aja!

Jadi waktu pulang dari Asiatique sama selama di Pattaya kita nge-grab. Walaupun kamu pake nomer Indonesia di aplikasinya, sistem chat yang dipunya grab bikin kamu tetep bisa janjian sama drivernya. Ya walaupun tiap ada yang nge pick up aku selalu langsung chat bilang kalo kita nggak bisa bahasa Thai. Sebenernya ada uber juga sih disana, tapi katanya sih harus punya cc. Katanya, aku juga nggak tau.

Oh iya, disana juga nggak semua tempat bisa bebas pake Grab. Sama kaya di Indo, kadang mereka slag juga sama sopir taksi, jadi hati hati sama hp biar nggak keliatan. Harus siap siap jalan dulu juga buat janjian sama sopirnya. Mau ngirit lagi, cek notif kali aja dapet kode promo. Tebel muka aja udah kalo sopirnya ngetawain (ini kejadian waktu kita nge-grab dari alcazar ke terminal cuma bayar 5 baht doang dan sopirnya ketawa). Namanya juga turis kere. Hahaha.

Capture1

5 baht doang men

9. Habisin Recehan

Ini nggak cuma di Thai sih sebenernya, tapi koin itu nggak laku di money changer. Daripada koin nya nyisa banyak padahal nggak tau kapan mau kesana lagi, mending dihabis habisin deh. Ya paling sisain dikit aja buat memento. Aku pun cuma nyisain sekitar 6 baht.

 

Yak. Segitu dulu tips ngeteng di Thailand. Sampai jumpa di ulasan berikutnya

Iklan

One response »

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s