Category Archives: Do It Yourself

Copyright

Standar

Copyright alias hak cipta adalah hak eksklusif Pencipta atau Pemegang Hak Cipta untuk mengatur penggunaan hasil penuangan gagasan atau informasi tertentu. Pada dasarnya, hak cipta merupakan “hak untuk menyalin suatu ciptaan”. Hak cipta dapat juga memungkinkan pemegang hak tersebut untuk membatasi penggandaan tidak sah atas suatu ciptaan. Pada umumnya pula, hak cipta memiliki masa berlaku tertentu yang terbatas. (kata wikipedia)

Hak cipta ini biasanya dihubungin ke pembajakan, dan biasanya ngebahas tentang musik atau film. Tapi kali ini aku nggak mau bahas tentang dua hal itu, yang sebenernya aku berusaha hindari tapi kadang-kadang tetep aja beli kaset bajakan atau download dari internet. Kali ini aku mau ngomongin hak cipta di bidang craft.

Di dunia craft, masalah hak cipta ini lebih rumit daripada apa yang kita lihat karena orang dengan mudah ngelihat suatu barang dan menduplikasi ide bahkan barangnya. Nggak jauh beda sama tren model baju yang lagi populer trus semua penjahit ngikutin dan dijual. Tapi untuk barang-barang handmade, ditiru plek ketiplek itu bikin sakit hati juga sih.

Kalo untuk yang jahit menjahit biasanya jarang sih yang ada copyright nya, ya karena masalah itu tadi, semua orang dengan mudah niru dan modifikasi. Untuk masalah rajut, beberapa ada copyright nya, dan ini yang aku berusaha untuk pahami.

Di internet ada banyak tersedia free pattern yang bisa kita pake. Tapi coba deh perhatiin credit pembuat pola. Yang jelas mereka biasanya nyebutin kalo pola itu gratis dan jangan dijual, jangan juga di klaim sebagai pola kita sendiri. Kalo mau nyebarin pola nya ya di link ke blog atau web mereka, jangan di copy paste ke blog kita. Untuk masalah apakah kita boleh jual boneka hasilnya, itu beda-beda. Coba kita lihat gambar di bawah

taken from jennyandteddy.com

taken from jennyandteddy.com

taken from allaboutami.com

taken from allaboutami.com

Di gambar pertama, pembuat pola dengan jelas bilang kalau kita boleh jual boneka yang kita buat dengan pola dia, dan dia nggak ngasih syarat apa-apa. di gambar kedua, disebutin kalau kita boleh make untuk keperluan pribadi (artinya boleh juga kita bikin buat kado ke orang lain), tapi kita nggak boleh jual atau distribusi pola maupun boneka hasilnya.

Emang sih, banyak yang bilang, “Mereka kan jauh, nggak akan tahu kamu jual boneka dari pola mereka. Apalagi kalo udah dimodifikasi.” Tapi entahlah, rasanya jahat aja kalo udah jelas-jelas nggak dibolehin tapi aku masih ngelakuin hal itu.

Tapi gimana dong nasib orang-orang macem saya yang mau cari duit dari sini tapi nggak bisa bikin desain sendiri dan terlalu bokek buat beli pola berbayar (boleh nyalahin kurs nggak)? Sebenernya gampang kok, cari aja pola yang emang udah ngejelasin kalo kita boleh jual boneka nya. Kalo dia nggak ngejelasin, sedangkan kamu suka dan banyak yang suka, gampangnya, kontak aja mereka. Entah via comment box, ataupun via email.

Aku udah tiga kali minta ijin ini, ke pola pola yang kemungkinan sering aku pakai atau memang desainernya bikin banyak pola lucu. Dan biasanya mereka ngijinin kita buat jual kok, asal kita kasih credit yang menyatakan kalau mereka lah desainer boneka nya, kita cuma bikin aja

ijin dari Beth, byhookbyhand.blogspot.com

ijin dari Beth, byhookbyhand.blogspot.com

ijin dari angela, amiguru.tumblr.com

ijin dari angela, amiguru.tumblr.com

ijin dari sylvia, studio-ami.tumblr.com

ijin dari sylvia, studio-ami.tumblr.com

Semudah itu kok kita minta ijin dan nggak ngelanggar hak cipta. Bahkan rata-rata mereka seneng karena kita udah minta ijin.

Happy crocheting 🙂

PS : Alamat-alamat yang aku sebut di atas punya banyak pola gratis yang oke punya. Tapi inget, minta ijin dulu ya kalo mau jual boneka dari pola mereka 🙂

Iklan

Rajut Rajut

Standar

Udah lama nggak nulis tentang rajutan. Biasa nya lebih suka post di instagram soalnya. Hehehe.

Masih berkutat sama pesenan yang nggak kelar kelar dan mood nya datang dan pergi seenak udel. Di sela sela itu, aku suka cari beberapa pengalihan soalnya lama lama bosen juga bikin amigurumi yang kebanyakan pola nya bunder bunder dan banyak part yang harus disambung itu *lap keringet.

Biasanya sih pengalihannya nonton tv, baca buku (benedict society nya belom kelar juga), dan ngerajut yang lain. Hihihi.

Kemaren itu tiba tiba kepikiran buat bikin rajutan yang bunga bunga gitu. Sebenernya edisi kangen main gardening mama sih, jadi ngerajut beberapa bunga yang ada di game itu. Ini dia yang udah jadi (sekaligus aku kasih link pola nya ya)

Untitled

1. Bunga Lily. Sebenernya bunga ini belom bener bener selesai. Tapi udah nggak sabar buat post. Hehehe.

2. Bunga matahari. Ini pola agak agak ribet sih, tapi berhubung akhir akhir ini lagi jatuh cinta sama bunga matahari, jadi ya semangat bikinnya.

3. Bunga Mawar. Sebenernya ada banyak pola mawar dan mirip mirip. Tantangannya tu pas nggulung biar kaya mawar beneran.

4. Japanese Quince. Aku nggak tau ini sebenernya bunga apa, dan agak cacat karena aku kurang satu kelopak pas bikinnya. Tapi hasilnya tetep cantik kok.

5. Akua’s daisy. Bunga yang ini cukup simple. Sebenernya ada dua variasi pola, tapi aku cuma bikin satu

6. Sweet Pea. Kali ini ada diagram yang bikin hidup lebih mudah *hasyah

7. Pansy. Pansy ini salah satu jenis anggrek. Kayanya sih yang paling terkenal di luar sono.

8. Morning Glory. Kalo di Indonesia dibilang bunga terompet lah. Nama bule nya tapi keren banget gitu.

Masih banyak yang pengen dibikin. Pengen bikin daffodil, tulip, carnation, cosmo, hyacinth, buanyak lah

Selain bunga bunga an, aku juga bikin yang lain. Agak bingung sih ini masuk kategori apa. Mungkin bisa dianggep doily.

Namanya sih sophie’s garden. Yang jelas, polanya nyenengin dan hasilnya keren. Hahaha

O iya, nantinya, rencananya, mau aku bikin tas. Kalo udah jadi, dan sempet bikin tutorial, aku post deh

Untitled

Itu dia beberapa hasil nyangkut-nyangkutin benang dan efeknya sekarang tanganku agak agak sakit. Mungkin emang disuruh pake jarum rajut yang bagus, yang ada bantalannya kali ya :p

Bottle Recycling

Standar

Mari mendaur ulang! Kali ini targetnya adalah botol plastik.

DSC_0098

Jadi ceritanya, di kos tu kadang suka krisis air galon jadi akhirnya sering beli air kemasan 1,5 liter dan sampahnya jadi numpuk. Awalnya sih paling cuma sering dipake lagi buat tempat pelembut pakaian atau sabun cuci. Atau beberapa dipotong buat tempat barang-barang kecil macem mote, kancing, mata ayam, besi gantungan kunci, benang jahit, barang barang yang suka bercecer itu lah. Sekarang, mau bikin tempat yang nggak bakal bercecer kalo kesenggol, dan lebih gampang kalo ntar aku pindahan (karena ada rencana pindah kos)

Yuk mulai!

Alat-alatnya nih :

– Botol plastik minimal 2 dengan ukuran yang sama
– Resleting dan kepalanya
– Lem tembak
– Gunting dan cutter
– Penggaris (nggak harus sih)

Cara bikinnya :

Potong botol plastik. Tinggi nya sih terserah, sesuai kebutuhan. Berhubung aku mau pake buat nyimpen resleting yang cukup banyak, jadi aku ambil setinggi mungkin

Potong bagian botol nya

Potong bagian botol nya

Read the rest of this entry

Back to Bussiness

Standar

Udah lama banget nih nggak nulis sesuatu. Maklum, sekarang komputernya nggak ada sambungan internetnya, jadi agak-agak ribet kalo pengen posting. Dan sekarang aku juga punya beberapa kesibukan baru.

Well yeah, I’m doing some small business lately, which is taking custom order from my friends. Emang belom banyak sih, belom bisa ngambil terlalu banyak pesenan juga sehubungan jam kerja yang kaya begini. Tapi lumayan lah, itung-itung pengalihan pikiran. Daripada mikirin hal-hal nggak penting yang bikin sedih, mending ngerjain pesenan. Ya kan?

Pesenan utama sih tetep boneka rajut, dan kebanyakan pesen yang human doll. Berhubung sampe sekarang aku belom bisa bikin pola sendiri, alhasil aku harus cari pola pola yang ngebolehin aku jual hasil jadi nya. Tapi dari awal, untuk boneka rajut bentuk orang aku emang udah jatuh cinta sama bleuette, dan akhirnya ngecek apa aku bisa jual hasil jadinya, tapi disana nggak disebutin secara jelas. Ya sudah, aku akhirnya nulis komentar dan nanya, apa aku boleh jual boneka nya. Dan ternyata diijinin! Yippie!

Lanjut lah cari cari yang lain dan minta ijin dengan cara yang sama. Emang sih, sebenernya mereka juga nggak akan tau kalo kita jual boneka kita dan itu pake pola mereka. Tapi aku merasa itu sama aja kaya pembajakan, apalagi kalo mereka jelas-jelas ngelarang kita dengan tulisan “please don’t copy or resell or distribute this pattern or doll made from this pattern”. Karena itu aku pasti minta ijin dulu dan konfirmasi apa aku boleh jual boneka nya. Biasanya sih boleh, tapi kita harus kasih credit designer untuk mereka.

Dan ya, begitulah. Pesenan dikit-dikit dateng, walau mereka harus extra sabar nunggunya karena aku juga masih harus kerja dari senin-sabtu, minggu kadang punya acara ini itu, dan segala macem nya. Walau kadang juga ketemu customer yang request nya macem-macem dan harus diladenin karena ini adalah resiko custom order. Tapi makasih banyak ya buat yang udah pesen 🙂

zip up pouch pesenan mbak Opi

zip up pouch pesenan mbak Opi

DSC_0370

Nishikino Maki

Read the rest of this entry

Phone case a.k.a tempat handphone

Standar

Ceritanya aku udah move on dari hape ku yang lama (samsung gio yang ada di post aplikasi android). Emang udah lama pengen ganti hape. Bukan gimana gimana, tapi emang dia udah susah di ajak kerja sama. Speakernya udah nggak bunyi, kadang nggak mau di cas, suka hang atau mati tiba tiba, ram dan internal memori terbatas alhasil banyak aplikasi yang nggak bisa dipake.

Ada banyak hape yang aku incer sih buat gantiin, akhirnya pilihan terberat adalah sony Xperia M2 dan berencana bakal beli di jakarta fair. Tapi berhubung disana barangnya kosong, dan speknya nggak jauh beda sama Xperia C, akhirnya aku beli sony Xperia C aja.

Oke, prolog udah kepanjangan nih. Singkat cerita, karena hape ini termasuk cukup besar dan sulit buat dikantongin, berarti kalo kemana mana harus masuk tas dong. Dan di dalem tas kan suka ada banyak barang berceceran nggak jelas yang membahayakan kemulusan handphone tuh, jadi dia harus dilindungin dengan cara dikasih cover.

Read the rest of this entry

Zip It Pouch

Standar

Kalian pernah tau tempat pensil yang dari resleting itu? Yang resletingnya bisa ditarik sampe ujung yang hasilnya jadi semacam pita panjang. Sekitar 7-8 tahun yang lalu aku sama adek punya tempat pensil kaya gitu, dan sekarang sayangnya udah ilang entah kemana.

Dan kemaren, pas lagi buka buka internet, eh nemu tutorial bikin pouch (dompet kecil) ini. Langsung lah di praktekin.

Modalnya cuma pita sama resleting kok. Masing-masing panjangnya 50 cm. Lebar pita juga nentuin panjang pouch akhirnya lhoo.

Ukur-ukur dikit, jahit-jahit dikit (aku jahit tangan karena nggak punya sepatu khusus buat resleting), dan voila jadi deh pouch kecil ini

DSC_0014

Kalo dibuka kaya gini nih bentuknya

DSC_0015

Mulai ditutup resletingnya

DSC_0016

Tutup terus

DSC_0017

Hasil jadinya

DSC_0018

Bagian dalam pouch

Link tutorial ada disini

untuk yang tempat pensil juga ada disini

 

Buat yang bingung gimana bikinnya atau bingung sama bahasa inggrisnya, komen aja. Kalau memungkinkan ntar aku bikin tutorial versi bahasa indonesianya 🙂

Daur Ulang Kantong Kresek

Standar

Sebagai seorang pecinta alam dan bukan sekedar penikmat alam (sok banget dah), aku berusaha untuk menerapkan prinsip go green di kehidupan sehari-hari. Dari matiin lampu dan nyabut colokan listrik tiap berangkat di kantor, bawa minum sendiri kalo keluar rumah (kecuali di kantor. kan udah ada gelas), juga nolak kantong kresek selama belanjaan bisa kita tenteng atau bisa masuk tas.

Tapi kadang tetep aja kita sulit untuk ngehindar dari kantong kresek ini. Biasanya sih kantong ini aku pake lagi entah buat kantong sampah, wadah baju kotor atau sepatu atau alat mandi kalo pergi-pergi, buat packing segala macam barang termasuk handphone dan dompet kalo ada kegiatan luar terutama naik gunung.

Solusi lain ya daur ulang alias recycle. Ada banyak kok cara buat recycle tas kresek. Kalian bisa googling di internet (tips:search dengan keyword bahasa inggris. biasanya hasilnya lebih beragam dan mereka nyajiin tutorialnya). Aku juga pernah liat ada yang bikin buku untuk daur ulang tas kresek ini.

Secara teknik, ada empat teknik dasar yang umum dipakai untuk daur ulang tas kresek ini. Teknik pertama adalah pelintir. Jadi tas kresek ini kita pelintir yang hasilnya jadi semacam tali. Bisa juga dikepang/dianyam sih. Ya intinya nanti akan membentuk semacam tali yang nantinya bisa kita rangkai entah jadi gelang atau tas atau terserah kalian

Teknik kedua adalah dengan membentuk semacam pita. Jadi tas kresek ini kita lipat sampai jadi semacam pita. Biasanya sih “pita” ini nantinya dianyam sampai membentuk benda yang diinginkan.

Teknik ketiga adalah rajut. Nah kresek ini kita gunting gunting sampai jadi lingkaran dengan lebar tertentu, terus kita sambung jadi “benang” yang nantinya bisa kita rajut. Kalo punya hakpen/jarum rajut ukuran besar sih enak. Kalo nggak punya ya kreseknya kita potong kecil. Atau bisa juga kita belajar merajut dengan jari.

Ini ada link web dan video cara bikin benangnya dan cara ngerajut pake jari

how to make plastic yarn

Cara keempat adalah teknik setrika. Jadi lembaran tas kresek yang udah kita potong bagian atas dan bawahnya ini kita setrika dan jadi lembaran yang cukup kaku. Nyetrika ini ada triknya lho yaitu harus kita tutup kertas dulu. Bisa dibayangin dong kalo setrikaannya langsung kena plastik. Yang ada tu kresek langsung meleleh dan setrika kita nggak bisa dipake. Aku kasih link buat caranya ya

Fusing Plastic Bag

Nah, buat yang satu ini aku udah cobain nih bikin dompet sederhana. Sebenernya sih kalo mau lebih bagus kita bisa jahit. Cuma perpaduan antara mesin jahit yang suka ngambek, posisi udah malem dan mesin jahit itu lumayan berisik, dan males (ini alasan utama sebenernya), akhirnya aku pake duct tape buat gabungin bagian-bagiannya. (PS:duct tape itu semacam selotip yang kaya lakban buat jilid tapi super lengket kaya selotip kabel dan punya banyak warna. Aku sih nemunya di gramedia, cuma emang agak sulit nyarinya)

Berhubung semalem berkutat dengan duct tape yang super lengket itu, jadi nggak bisa banyak motret dan cuma dapet 4 foto deh.

Setelah disetrika, potong sesuai ukuran yang dibutuhkan

Setelah disetrika, potong sesuai ukuran yang dibutuhkan

DSC_0011

Setelah ditempel bagian-bagiannya

Setelah ditempel bagian-bagiannya

Hasil akhirnya. Ada 1 kantong utama untuk uang kertas dan 4 slot kartu

Hasil akhirnya. Ada 1 kantong utama untuk uang kertas dan 4 slot kartu

berhubung aku nggak bikin tutorialnya, jadi aku tunjukin tutorial yang kurang lebih sama ya

mari dicoba, mari menjadi orang yang lebih baik dan lebih peduli dengan lingkungan sekitar.

 

PS : posting tentang kerajinan daur ulang lainnya ada disini