Category Archives: jalan jalan

Makan Enak di Gunung

Standar

Kata siapa naik gunung melulu makan mi instan, sarden, kornet, atau mentok mentok nasi sayur sop? Kali ini aku pengen cerita piknik asik ku di Gunung Papandayan dengan menu kuliner yang sedikit beda dari biasanya.

 

Naik gunung kali ini bisa dibilang aku super niat buat makanannya. Dari ke supermarket sampe pagi pagi mampir ke budhe belanjaan buat beli ini itu, yang kemudian bingung sendiri packing nya karena cuma punya carier ukuran 30 liter sedangkan aku kebiasa bawa banyak barang printilan jadi selalu penuh.

Nah, karena emang mau cerita tentang kulinernya, kita langsung skip ke bagian masak-masak ya. O iya, kebetulan kita ketemu anak smp sama sma waktu di busway dan akhirnya gabung kelompok sama mereka (kita 4 orang, mereka 3 orang), jadi kita sempet sharing makanan juga.

 

Kita sampe di daerah pondok saladah sekitar jam setengah 11. Selesai buka tenda, pasti langsung buka kompor dong. Dan yang pertama kali kita bikin adalah coklat papa bear buat anget anget perut. Karena masih kepagian buat makan siang dan kita masih agak kenyang karena udah sarapan di warung bawah, kita akhirnya bikin sandwich. Ada dua macam sandwich yang kita bikin yaitu sandwich kornet keju, sama sandwich pisang coklat keju. Untuk sandwich kornet keju aku cuma tumis kornet sachet (nasting nya dilapis akumunium foil biar gampang bersihinnya) terus ditabur keju parut (iya, aku bawa bawa parutan ke gunung. alumunium foil gulungan juga). Sedangkan satunya ya cuma potong potong pisang yang kebetulan malamnya beli di pasar malam, tabur meses, sama parutan keju. Sedangkan adek adek itu masak mi instan sama kopi instan.

Habis leyeh leyeh, main kartu, ngobrol ngobrol, dan beberapa dari kita tidur siang, aku sama rifwan ke mushola di pondok saladah. Niatnya sih habis itu mau ke tegal alun sekitar jam 2. Eh ternyata waktu kita balik itu adek adek lagi masak. Ya udahlah, kita bantuin dulu dan niat buat naik di pending setelah makan siang. Menu makan siang kali ini nasisayur sop (yang isiannya wortel, kentang, buncis, kol, bakso. Aku cuma urun buncis sama wortel disini), tempe goreng (ini aku yang bawa karena tempe mereka ternyata busuk), sama nugget dan sosis goreng. Dan ya walaupun mereka yang mulai masak, pada akhirnya nasi jadi tanggung jawab rifwan dan sayur sop plus tempe jadi tanggung jawabku (karena adeknya bahkan nggak paham prinsip masak sayur sop harus sayur keras dulu yang dimasukin sedangkan daun bawang terakhir. Dan mereka ngabur buat sholat). Udah berasa master chef deh ngadepin dua kompor nyala sekaligus.

Turun dari tegal alun kondisi udah mulai gelap, dan kita basah kehujanan. Jadi hal berikutnya setelah kita ganti baju, beresin tenda plus fly sheet biar nggak bocor, pasti langsung gelar kompor lagi. Dan ya karena hujan juga, kita awali sama yang anget anget. Lagi lagi kita seduh coklat papa bear. Lanjut si yoga ngeracik menu rahasia yaitu jahe, kencur, jeruk nipis. Minuman ini enak. Anget seger gimana gitu. Lanjut lagi bikin teh tubruk. Nggak tau kenapa aku sama anak-anak cukup nagih sama teh ini. Sedangkan si adek bikin kopi instan lagi. Dan ya kita tuker tukeran minuman.

Udah mulai laper, saatnya makan. Sayang adek adek dah pada capek jadi nggak ngerasain masakan kita. Padahal kita masak pizza. Kebetulan waktu ke supermarket aku nemu pizza dough isi 3 yang kebetulan juga ukurannya pas sama teflonnya yoga. Berhubung memang nggak mungkin di oven, jadi kita panasin aja di atas teflon yang sebelumnya dikasih margarin. Untuk toppingnya, kita tumis bawang bombay, sosis, sama smoke beef. Jadi setelah manasin satu sisi pizza, sisi satunya kita oles saus tomat, masukin tumisan topping, tabur keju quick melt, tutup, and let the magic begin. Di masakan terakhir, kita tambah telur di tumisan toppingnya jadi agak beda sama yang sebelumnya. Jangan bayangin pizza nya kaya pizzah*t ya. Pizza ini tekstur roti nya renyah mirip crackers. Kalo yang pernah makan pizza di vien’s resto semarang, nah ini sama. Enak deh pokoknya. Dan ini adalah makanan penutup hari karena setelah itu kita beres beres, main kartu, berantem masalah siapa yang tidur di luar (karena ada kejadian frame ketinggalan jadi cuma ada 1 tenda 2p yang berdiri sedangkan kita berempat dengan kondisi 2 orang badannya gede), dan akhirnya tidur dengan nyenyak.

c3fd01ed-c54c-41a3-bdf9-384e1932ef26

401ab389-1f7a-4b42-8c6f-9eb80350f63c

Pagi hari kita agak males-malesan karena suasana emang mendukung buat terus-terusan tidur. Kabut pekat, cuaca dingin, bener-bener bikin males bangun deh. Akhirnya beneran bangun karena adek-adek bangun, yoga nggak enak di tenda mereka dan balik ke tenda kita. Karena udah jadi berempat lagi, kita udah nggak mungkin tiduran (walaupun betet tetep aja masih tiduran). Dan saatnya sarapan! Kali ini aku wanti wanti adek-adek buat nggak masak karena bahan kita masih buanyak, takut nggak kemakan. Ya walaupun si adek tetep masak mi instan sama kopi sih.

Kita langsung gelar dua kompor. Di teras belakang rifwan bikin minum sedangkan di teras depan aku sama yoga sibuk bikin pancake. Betet? Jadi pembantu umum yang kita teriakin “Tet, ambilin telur. Tet, ambilin keju. Tet, cariin gula”. Selesai bikin minuman, betet sama rifwan aku pasrahin buat masak makaroni. Berhubung makaroni udah hampir mateng, aku beralih ke nyiapin bumbu buat makaroni. Motong bawang putih, bawang bombay, sosis, smoke beef sedangkan betet gantian bantu yoga nyelesaiin pancake. Makaroni mateng, rifwan gemes liat kentang nganggur dan punya inisiatif bikin mashed potatoes sedangkan aku ngolah makaroni. numis bumbu yang udah disiapin, tambahin telur, masukin ke makaroni yang udah mateng, tambah saos gula garem, parut keju, dan jadi deh. Pancake juga udah mateng tinggal kasih maple syrup sama meses. Mashed potatoes nya akhirnya dibumbuin pake bumbu kentang goreng. Dan dapet sumbangan nugget, sosis, sama bakso goreng dari adek adek. What a perfect breakfast

056110bf-bd44-4979-b597-282d8e53986e

243828e0-8679-4d46-b35a-1644adb5a7e5

 

PS : kalo mau masak niat kaya gini tetep sesuaiin sama kondisi gunungnya ya. Aku berani niat karena papandayan termasuk gunung santai jadi walaupun logistik banyak masih nggak terlalu jadi beban. Air juga melimpah walaupun masakan kita nggak makan banyak air sih sebenernya. Tapi bisa jadi bukti kan kalo masih tetep bisa party.

O iya, perhatiin sampah yang dihasilkan ya, jangan dibuang sembarangan walaupun cuma potongan pembungkus makanan. Jangan nyuci pake sabun juga waktu di atas karena bahan kimia nya ngerusak tanah. Sedia aja jeruk nipis biar nggak amis. Bawa kanebo bisa menghemat banyak tisu untuk lap lap nya. Bawa alumunium foil ngebantu kalo masak yang rawan nempel di nasting jadi nyuci nya gampang.

Untuk packing sih aku bawa tempat makan jadi bahan makanan bisa masuk sekaligus buat piring/mangkok pas makan. Kalo kebetulan kamu juga yang bawa nasting, bisa tuh dimasukin nasting. Hati hati kalo bawa telur walaupun sekarang udah ada tempat khususnya, tapi tetep bungkus lagi pakai kertas. Bahan yang di kardus dibongkar buat hemat tempat. Cari kemasan se kecil mungkin biar bisa diseselin. Dan untung lagi carier ku ada front load nya jadi nggak perlu bongkar semua dan beresinnya lagi juga gampang.

Yah, DU aways be DU. And I enjoy it very much.

Trip to Gunung Cikuray

Standar

Saatnya menyelesaikan pe er cerita waktu kemaren main ke Cikuray, ya walaupun sambil nggali ingatan.

Tanggal 7-9 Agustus 2015 lalu, akhirnya ada kesempatan buat main alam lagi, dan kali ini ngikut saran Mela, yaitu ke Cikuray. Sempet nanya sana sini, kata orang sebenernya perjalanan ini cukup berat. Selain medannya yang lumayan, gunung ini juga kering, jadi kita harus bawa bekal air cukup banyak. Tapi ada temen yang bilang kalo nggak sesulit itu. Nggak beda jauh sama Gede kata dia. Berbekal percaya sama kata-kata nya (yang pada akhirnya kita tahu itu dusta), akhirnya direncanakanlah perjalanan. Pada awalnya sempet kekumpul sekitar 18 orang yang tertarik, walaupun pada hari H ternyata cuma ada 8 orang yang bisa berangkat.

Jumat malem, kita janjian di Terminal Kampung Rambutan, dan aku jadi orang pertama yang dateng. Kemudian satu persatu yang lain dateng. Sekitar jam 22.00, selesai pack ulang (mindah tenda dan flysheet ke tas para lelaki, isi air, bagi-bagi barang bawaan), berangkatlah 7 orang yaitu aku, Nurul, Mela, Olis, Yoga, Rifwan, Betet. Sedangkan Mas Aji akhirnya ketemuan di Garut.

Dini hari kita sampe di Garut. Awalnya kita janjian sama kang Nunu, yang janji mau nganter kita ke pos pemancar. Tapi ternyata kang Nunu takut ada konflik sama orang lokal, dan akhirnya kita dioper ke temennya. Setelah mampir jemput Mas Aji, kita melanjutkan perjalanan ke pos pemancar sambil agak teriak teriak karena pick up yang super kenceng dan kita ngeri jatuh.

Menjelang subuh kita sampe di pos. Dan agenda berikutnya adalah sarapan, menyelesaikan urusan alam, serta persiapan. Setelah terang, baru kita mulai pendakian

Sunrise di Pos Pemancar

Sunrise di Pos Pemancar

Persiapan berangkat

Persiapan berangkat

Nggak jauh dari pos, ternyata ada warung. Dan dasar lemah, kita udah langsung berhenti aja. Dan ternyata si Olis ada alergi kalo ada perubahan suhu mendadak. Alhasil kita nunggu sampe gatelnya mulai reda sedangkan Rifwan Betet udah duluan.

Lanjut lanjut. Rute Cikuray ternyata emang beneran ekstrim. Bisa dibilang lutut ketemu dagu. Dan entah gimana ceritanya, akhirnya kita kebagi sesuai kemampuan masing masing. Betet Rifwan paling atas, sekalian cari tempat gelar tenda. Mas Aji Nurul di tengah. Aku Mela Olis dibelakang ditemenin Yoga. Walaupun akhirnya ditinggal karena kita tiba-tiba bobok siang di antara pos 2 ke pos 3. Sampe di pos 3, tim berubah lagi. Betet Rifwan tetep teratas. Disusul Nurul. 5 sisanya di belakang. Ya walaupun terseok seok, sekitar jam 5 sore aku Mela akhirnya nyampe juga di pos bayangan sedangkan Rifwan Betet Nurul jam 3 udah sampe -___-”

Setelah shalat dan istirahat sebentar, kita langsung gelar kompor dan masak masak. Bisa dibilang ini masak paling niat ku di atas gunung. Kalopun ada yang instan, itu sebatas minuman, sarden, sama jelly.

Menu makan malam. Nasi, tumis sayur, sarden

Menu makan malam. Nasi, tumis sayur, sarden

Perut kenyang, saatnya tidur sambil sempit-sempitan. Sempet bikin jemuran ding walaupun ternyata yang ngejemur cuma aku sama yoga. Sisanya udah pengen merem. Cewek dapet tenda yang lebih kecil. Sedangkan cowok, walaupun udah lebih gede tetep kudu sesekan karena kaki yoga yang super panjang dan badan betet yang lebar.

Jam 3 pagi, udah mulai rame karena banyak pendaki yang udah siap siap buat muncak. Kita? Masih kruntelan di dalem tenda dan baru beranjak waktu subuh. Setelah sempet syok karena tiba tiba tenda cowok bergeser tempat, pada shalat dan lanjut siap siap. Tapi ternyata Rifwan Yoga mas Aji masih pengen tidur, alhasil cuma cewek cewek dan Betet yang ngejar sunrise di puncak.

Dan, seperti sudah diduga, puncak udah rame banget. Akhirnya kita harus puas nikmatin sunrise agak di bawah, dan mulai ke atas setelah ada yang turun.

Sunrise di Cikuray

Sunrise di Cikuray

Untung udah ada inovasi selfie

Untung udah ada inovasi selfie

Rame nya puncak Cikuray

Rame nya puncak Cikuray

dan ini dia, trademark Cikuray, lautan awan

dan ini dia, trademark Cikuray, lautan awan

2821 mdpl

2821 mdpl

Setelah puas, akhirnya kita turun dan nyiapin sarapan. Sedangkan 3 yang tadi ketinggalan gantian muncak. Dan menu sarapannya adalah Nasi, sarden, dan sayur labu siam yang dikasih sambel (agak bodoh sih pagi pagi di gunung makan sambel), bikin roti bakar juga, makan jelly yang semalem dibikin juga.

Waktu kita lagi beres beres, tiba tiba ada ranger yang naik dan bilang buat cepet cepet turun karena ada kebakaran di jalur antara pos 3 ke 4. Kalo mau aman sih lewat jalur bayongbong, tapi medannya lebih gila, jadi kita tetep lewat pemancar. Dan kayanya sih kita tau penyebab kebakarannya. Waktu di pos bayangan aja kita nemu beberapa sisa api unggun yang belom bener bener mati tapi udah ditinggal, padahal kondisi gunung lagi bener bener kering. Akhirnya kita matiin dulu sebelum turun.

Sampe pos 4 kita di stop dulu sama ranger yang bilang kalo masih banyak asap walau api udah padam. Ya udah, kita langsung bikin teh tubruk sambil ngebantuin mbak mbak yang keseleo. Setelah dirasa aman, kita lanjutin perjalanan ke bawah.

O iya, dari di puncak, aku kebetulan pake seragam mapateksi, dan ternyata ada yang ngeh sama seragam itu. Di puncak diajak foto sama mas mas yang bilang jarang nemu anak mapala. pas turun, ketemu anak kompas sama piramid yang langsung tanya “mbak Mapateksi?” Emang ya, jaket oren yang satu ini cetar banget.

Sekitar jam 3 aku sampe di pos Pemancar dan langsung antri mandi. Selesai mandi, shalat, beres beres, repack lagi, baru deh kita cari pickup buat ke terminal Guntur. Berhubung kelaperan, kita makan dulu sebelum pulang. Jam 6 kita naik bis untuk perjalanan pulang dan alhamdulillah tengah malem udah sampe di Bekasi dan kembali ke dunia nyata

Trip to Gunung Gede

Standar

Selamat pagi kawan. Bagaimana long weekend kemaren? Seru? Aku juga dong. Hihihi.

Tanggal 3-5 April kemaren memang long weekend, dan sesuai kesepakatan beberapa minggu yang lalu, aku dan temen-temen mau naik ke Gunung Gede. Sempet galau sih antara Gede, Pangrango, atau Prau. Tapi setelah dipertimbangkan masalah jarak dan rute, akhirnya kita pergi ke Gunung Gede.

Naik Gunung Gede dan Pangrango itu nggak sesimpel gunung lain yang tinggal dateng, laporan di beskem, langsung jalan. Kalau disini harus daftar dari jauh-jauh hari via website, terus ngurus simaksi dan lain-lainnya. Dan karena ini long weekend, kuota buat hari Jumat nya udah penuh. Alhasil kita harus puas naik di hari Sabtu-Minggu dengan resiko pulang naik langsung berangkat kerja

Skip skip. Kita sepakat buat kumpul di terminal Kampung Rambutan selepas isya, sekitar jam 7. Tapi berhubung satu dan hal lainnya, kita baru bisa kumpul jam 10 dan berangkat jam 11. Ada banyak bis yang bisa kita naikin, yang penting arahnya ke Cianjur atau Bandung. Kalo mau lewat jalur Cibodas, kita turun di Cibodas. Kalo mau lewat jalur Gunung Putri, kita turun di Cipanas. Tarif bis ini sekitar 25.000. Nanti disana ada banyak angkot yang siap disewa buat naik ke pos pendakian. Masalah harga sih tergantung nego, biasanya kisaran 10.000.

Setelah diskusi dan denger pendapat sana sini, kita memutuskan untuk naik lewat Gunung Putri dan turunnya baru lewat Cibodas. Jadilah kita turun di Cipanas kemudian ngangkot sama rombongan nya bang Rahmat, temen yang minjemin kita tenda. Berhubung jalannya memang nggak baik dan muatan yang berat, angkot kita nggak kuat buat sampe di pos pendakian dan harus puas di tiga perempat jalan, yang kemudian dilanjut jalan kaki.

Peta Pendakian Gunung Gede

Peta Pendakian Gunung Gede

Jam menunjukkan pukul 1 pagi, dan kita isi tenaga dulu. Banyak rumah yang berubah jadi warung nasi dan punya kamar untuk disewain ke pendaki yang mau istirahat. Kita mah cukup ngemper di depan rumah orang nunggu subuh baru naik. Jam 5 pagi kita naik ke pos simaksi buat lapor. Sempet agak ribet karena Kang Nunu, orang yang kita hubungi untuk masalah simaksi ini, nggak bisa ditelfon, tapi nggak lama beres juga dan kita diperbolehkan lewat setelah diingetin masalah peraturan. O iya, disini dilarang bawa alat-alat kebersihan yang mengandung detergen yang menghasilkan busa dan ngerusak lingkungan. Kalau pisau sih boleh, sebenernya harus malah.

Jalur Gunung Putri dibuka dengan kebun-kebun yang tertata baik. Ada bawang, wortel, kubis, dan segala sayuran segar lainnya. Track nya masih santai karena memang masih perkebunan. Tapi kemudian mulai menanjak tak ada habisnya. Jalurnya di dominasi oleh hutan dengan pijakan tanah. Jalur ini juga relatif lebih dekat dibanding jalur Cibodas, yaitu 8,5 km ke puncak sedangkan Cibodas 10,5 km ke puncak. Hanya saja memang pemandangannya cukup membosankan dan kalau hujan langsung berubah menjadi genangan lumpur, super licin, dan kalau deras bisa menjadi miniatur sungai karena air mengalir di jalur pendakian. Harus siap cukup banyak air juga karena sumber air hanya ada di alun-alun suryakencana.

Berhubung kita memang super duper nyantai, kita banyak berhenti dan setiap berhenti sering lama. Beberapa kali kita buka bekal dan masak, tidur, dan sempat sekali buka flysheet karena hujan cukup deras. Efeknya, kita menempuh total waktu 12 jam sampai di suryakencana 😀

O iya, waktu itu banyak banget pendaki, ada beberapa penmas juga jadi super duper rame. Tapi akhirnya kita dapet spot gelar tenda yang enak dan nggak terlalu jauh. setelah tenda berdiri dengan selamat, kita para cewek cewek langsung bersih-bersih dan ganti baju sedangkan yang cowok udah siap gelar dapur dan flysheet. Kenyang makan, aku masih sempet ngobrol sebentar sedangkan cewek lain udah melingker di sb masing-masing. Yang pada akhirnya aku juga ikut tepar dan tidur duluan.

Pagi hari, saat nya lihat sunrise. Sebenernya dari sini nggak terlalu kelihatan sih karena timur nya ketutup. Tapi berhubung langit cerah, masih dapet kok semburat merah nya. Selesai menikmati sunrise, foto-foto, bikin video nggak jelas, kita lanjut bikin sarapan. Masakan jadi, waktunya beres-beres dan packing disambi makan yang entah kenapa menurutku super duper lama. Dari ngeluarin isi tenda, ngelipet, masukin barang, rasanya kita semua mendadak lelet. Hahaha.

sarapan ala ala bule. roti gandum bakar, telur orak arik, kornet, keju bakar

sarapan ala ala bule. roti gandum bakar, telur orak arik, kornet, keju bakar

alun alun suryakencana

alun alun suryakencana

Jam 10 kita mulai jalan lagi. Udah jalan kita baru sadar kalo ternyata banyak spot bagus buat foto jadi ya nyandet nyandet deh perjalanannya karena pengen foto sana sini. Sebelum ke puncak, ada sumber air yang bisa kita ambil airnya buat bekal selanjutnya. Perjalanan ke puncak masih tetp didominasi hutan dan tanjakan yang lumayan bikin pegel. Waktu itu sih kita butuh waktu 1-1,5 jam buat sampe puncak. Puncak Gunung Gede termasuk kecil, dan karena rame udah kayak pasar pindah.

DSC_0501

DSC_0514

foto bareng pendaki lain

foto bareng pendaki lain

Read the rest of this entry

Jadi Pejalan Cerdas, Yuk!

Standar

Siapa suka jalan-jalan? Siapa suka travelling? Siapa suka main ke alam? Cung cung ngacung.

Nah, buat para penikmat alam, udah pernah berfikir tentang keamanan perjalanan kalian kah? Perlengkapan udah dibawa? Bekal udah cukup? Udah tau medan? Udah mempersiapkan fisik dan mental? Udah ngabarin orang lain tentang perjalanan kalian?

Kali ini aku mau sedikit berbagi tentang jalan-jalan aman. Ya mungkin aku emang bukan expert di bidang ini, tapi boleh lho buat pertimbangan. Kebanyakan sih dari pengalaman pribadi. Hihihi

Perlengkapan

1. Survival Kit

Survival kit tu nggak cuma buat naik gunung atau masuk hutan lho, tapi buat keperluan sehari-hari pun, walalu kadang cuma main atau nonton konser, alat ini kadang bener bener membantu. Nggak perlu bawa yang gede atau ribet kok. Kalo aku sih punya satu tas kecil warna ungu yang udah buluk yang isinya berbagai macam barang (itu kantong yang menginspirasi lahirnya nama blog ini karena segala macam barang ada disana). Kantong ini udah sering bongkar muat isi nya, menyesuaikan kebutuhan.

Yang sekarang ada di dalemnya :
– korek. walau pada sering heran dan tanya “Nana ngerokok?” padahal korek kan nggak cuma buat ngerokok.
– sikat+pasta gigi. ya buat sikat gigi lah, jadi kalo ada cowok kece nafas nggak bau 😀
– peluit. ini sisa naik gunung, soalnya aku suka ngeri tiba tiba nyasar kaya dulu
– tali kecil. buat ngiket ini itu
– senter. beberapa kali jadi penyelamat pas mati listrik mendadak atau nyari barang
– multi tools. kebetulan aku beli yang merk e*ger 9 in 1. Niat awal nyari pisaunya, ujung ujungnya yang sering dipake malah tang nya buat bikin kerajinan
– sendok+garpu+pisau+pembuka botol. Awalnya beli cuma ngincer sendok garpu lipet nya. Tapi ternyata pisaunya tajem 😮 dan sendok nya juga beberapa kali kepake waktu kuliner dan ternyata yang jual kehabisan sendok. atau kalo mau nyomot makanan temen :p
– hand sanitizer. buat kalo habis naik kendaraan umum atau makan.
– foldable cup. itu tuh gelas yang bisa dibikin jadi seukuran bedak
– alat tulis. cuma notes kecil sama pulpen, tapi penting lho
– kaca kecil. nggak terlalu penting sih, tapi lumayan sering kepake.
– tusuk gigi. nasib punya gigi lobang bin nggak rata jadi makanan suka tiba tiba nyelip disana sini
– jarum, benang, jarum pentul, peniti, karet yang dimasukin ke bekas tempat rol film. ini buat nyegah jarum nya nusuk sana sini. dulu pernah jadi penyelamat pas tas tiba tiba jebol waktu diksar
– obat. yang sering kepake aja. kalo aku sih paling plester, obat merah, obat pusing, minyak angin. kalo mau muncak bisa tambah counterpain, salonpas, anti nyamuk, dll. sesuai kebutuhan aja sih. tapi dulu plester pernah jadi penyelamat waktu kondangan dan sol wedges lepas lho.

fleksibel aja sih sebenernya. yang penting barang-barang nya emang penting, sesuai kebutuhan, dan size nya kecil jadi nggak makan tempat.

2. Pakaian + tas

yang bikin nyaman perjalanan tuh ya pakaian sama tas beserta barang bawaannya. pakaian yang kita pake harus sesuai sama tempat yang dituju. kalo mau jalan santai ya yang santai aja. kalo bakal panas-panasan ya pake pakaian yang nyerep keringet dengan baik. kalo naik gunung ya siap siap bawa jaket. kalo semi formal ya boleh lah pake kemeja yang non formal juga.

style aku sih simpel. kalo emang outdoor, aku sering pake kaos aja. kalo indoor, biasanya kemeja flanel yang keluar. kalo naik gunung, dua dua nya keluar plus bawa jaket (pas jalan biasanya pake kaos, kalo agak dingin dobel kemeja). untuk bawahan, kalo nggak terlalu ribet kaya cuma nongkrong atau nonton teater ya pake rok. kalo ribet kaya pas main ke dufan naik wahana yang kita diputer puter ya pake celana. kalo naik gunung atau pantai biasa pake celana kain (say no to jeans. kalo basah jadi berat dan lama keringnya).

buat sepatu, biasanya aku pake sneaker yang udah buluk banget. kayanya sih hampir nggak pernah pake sandal (kecuali pas masih pake sandal gunung itu). pernah sih beberapa kali pake flat shoes tapi sampe kos/rumah kaki sakit minta ampun. tapi sekarang sih alhamdulillah sepatu buluk udah boleh pensiun. udah ganti sepatu “multifungsi” yang bisa dan cukup mantep buat tracking, enteng buat lari atau jalan seharian, bahannya gore-tex jadi nggak tembus air (kecuali bener bener kerendem atau kemasukan dari atas), dan tetep kece jadi nggak berasa saltum.

o iya, ngomong ngomong tentang sepatu, sepatu itu salah satu hal penting lho, terutama kalo main ke alam. jangan deh gegaya an ngedaki pake sandal doang. sepatu itu lebih nunjang buat pergerakan, nutupin kaki dari goresan dan yang lainnya, punya sol yang lebih baik dibanding sandal jadi nggak licin, lebih aman lah. Tapi biasanya tetep bawa sandal buat pas di tenda atau di pos sebelum dan setelah naik.

Read the rest of this entry

Main-Main ke Taman Ismail Marzuki

Standar

Sebenernya ini latepost sih, tapi nggak papa lah ya, yang penting berbagi. Ahahaha

Buatku, Taman Ismail Marzuki merupakan salah satu tempat favorit buat main. Berhubung aku orangnya emang nggak bisa anteng, jadi tiap weekend pasti cari cari acara. Pertama sih biasanya tanya mbah google lagi ada event apa di Jakarta di hari itu. Kalo nggak ada yang menarik, buka web nya Taman Ismail Marzuki, cari lagi ada kegiatan apa disana. Kalo nggak ada juga ya antara mbolang atau jaga kontrakan.

Sejak merantau, aku udah beberapa kali ke Taman Ismail Marzuki. Emang nggak terlalu sering sih, tapi seru.

Yang pertama, waktu lagi jalan-jalan nggak jelas sama Mamet sama Syafiiq. Awalnya sih aku minta temenin nyari tau dimana gedung PPM, dan waktu liat liat sekitar, kita liat papan penunjuk ke TIM. Jadi ya sudah, jalan lah kita kesana. Tapi sayangnya waktu kita kesana planetarium tutup dan nggak ada event. Jadi cuma muter muter aja disana.

Kedua, kita nonton teater disana. Kebetulan waktu itu temen lagi main dari Semarang, dan tante nya adalah salah satu orang Kayan, penyelenggara rutin teater di TIM. Ya walaupun sebenernya kita nggak dapet tiket, berkat tantenya Cindy, kita tetep bisa masuk dan nonton sambil selonjoran di tangga. Kali itu judulnya Roman Made in Bali. Pertunjukan ini menceritakan tentang dua orang pria. Roman (diperankan Cak Lontong), pra warga negara Kanada dan Made (diperankan oleh Balawan), pria asli Bali. Mereka berdua memperebutkan satu wanita Bali yang canti, Sita (diperankan oleh Ayushita).

Teater ini disutradarai oleh Butet Kertaradjasa. Bukan sekedar teater, tapi disini juga ada humor yang didominasi dari Cak Lontong, Akbar, Marwoto. Beberapa kali Balawan juga tampil diiringi band nya. Ada dua penyanyi yang mengiringi monolog dari Ayushita. Dan ada pesan tentang penolakan reklamasi Bali disana.

Dicintai satu lelaki adalah anugerah. Dicintai dua lelaki sekaligus adalah musibah.

Roman Made in Bali

Roman Made in Bali

Untitled

Untitled

Kali ketiga, kebetulan ada event dari Pekan Komponis Indonesia tentang keroncong. Sebenernya ada rangkaian acaranya, tapi berhubung pada punya kesibukan beda beda, akhirnya kita dengerin salah satu konsernya aja. Namanya janjian sama banyak orang, dan datengnya nggak dalam waktu yang sama, kita masuk waktu pertunjukan udah mulai.

Ada 4 performer malam itu, membawakan keroncong dengan style masing masing. Dari keroncong klasik, hingga keroncong pesisir, semuanya memukau. Rasanya kembali ke masa kecil, waktu itu Papa (sebenernya sih om, tapi aku panggil papa) dan saudaranya Mama sering main keroncong dan latihan di rumah. Beberapa lagu yang dibawakan pun aku sering denger waktu jaman kecil. Dari lagu Bengawan Solo, hingga Caping Gunung. Tak ketinggalan Keroncong Kemayoran, Gambang Semarang, juga Aksi Kucing. Memang beberapa aku baru pertama kali denger, tapi semuanya menghipnotis.

Untitled

Dan minggu kemaren, kita ke TIM lagi. Kali ini buat nonton film gratis sebagai bagian dari rangkaian acara Pameran Aku Diponegoro. Film ini diputar oleh Kineforum, dan ada dua film yang rencananya diputar, Pahlawan Goa Selarong dan November 1828. Keduanya masih berhubungan dengan Pangeran Diponegoro.

Setelah muter-muter dan bingung dimana letak kineforum, sampe sana ternyata masih belom bisa daftar. Alhasil kita liat pameran fotografi dan pasar barang mantan dari Kelas Pagi dulu di Galeri Cipta III. Setelah itu kita balik buat daftar dan nunggu sampe film dimulai. Tiba-tiba, film nya lagi ada masalah, jadi kita ditawarin buat nonton film satu nya, November 1828.

Film ini memamerkan tradisi masyarakat Jawa yang sangat liat untuk ditindas. Di tengah suasana perang Diponegoro, Kapitein De Borst (Slamet Rahardjo), indo yang sangat ingin jadi Belanda murni, hendak membuktikan diri sebagai prajurit hebat. Pembuktian itu bisa diperoleh bila dia berhasil menangkap Sentot Prawirodirdjo, otak peperangan Diponegoro. Kisahnya berlangsung di desa Sambiroto November 1828. Untuk maksud ini, De Borst menggunakan segala cara dan tak memperdulikan nyawa orang. Di pihak lain pengikut Sentot menyusun perlawanan dengan sangat licin, hingga bisa memasuki seluruh lapisan pertahanan Belanda dan selalu tahu rencana-rencana Belanda. Puncak ketegangan adalah konflik antara De Borst dengan Kromoludiro (Maruli Sitompul). Untuk mengetahui persembunyian Sentot, De Borst memaksa Kromoludiro buka mulut, antara lain dengan menyandera istri dan anaknya yang masih bayi. (diambil dari indonesianfilmcenter.com)

Untitled

Saatnya nongkrong sambil mengapresiasi seni anak bangsa, bukan sekedar nongkrong di mall atau cafe mahal 🙂

Pasar Santa

Standar

Update :

Demi mendukung sustainable santa, coba baca artikel di pasarsantablog.wordpress.com dan dukung petisi nya

Hayo, siapa yang belom tahu tentang pasar santa? Pasar yang ada di daerah Jakarta Selatan ini lagi nge hits banget di kalangan anak gaul Jakarta. Buat yang belum tahu, pantengin tulisan aku kali ini ya.

Pertama kali aku tahu pasar santa itu dari Sawo Kecik, salah satu crafter oke yang belum lama ini buka “kebon” disana. Dan dua minggu yang lalu aku dapet kesempatan buat ikut salah satu workshop nya dan jadi nyamperin kebon nya di Pasar Santa.

Jadi, sebenernya Pasar Santa itu apa sih? Tempat ini ya pasar, nggak beda jauh sama pasar modern pada umumnya. Dimana ada yang jual bahan makanan, toko kelontong, pakaian, hal hal yang dijual di pasar pada umumnya. Yang bikin beda adalah parkirannya yang penuh dengan mobil keren *salah fokus. Maksudnya yang beda tu lantai atas dari pasar ini. Yang jualan disini tu anak muda kreatif yang pada jualan di pasar. Yang dijual juga macem-macem. Dari kuliner yang biasanya kita temuin di resto resto mewah tapi disini harganya murah banget, crafter kreatif dengan segala macam hasil karyanya yang bikin mata melotot dan mupeng, toko buku yang jual buku indie indonesia dan beberapa buku secondhand kualitas bagus harga murah, kedai kopi dengan barista terkenal dan sering bikin kelas barista yang hasil kopi nya bisa dinikmati gratis, pokoknya semuanya menarik deh.

Intinya, hampir semua jenis industri kreatif tumplek blek disini. Mereka juga ngedekor los masing-masing sesuai jiwa nya. Bener-bener tempat yang asik buat nongkrong, padahal cuma pasar.

kebon sawo kecik di pasar santa

kebon sawo kecik di pasar santa

Paprikano, kedai dengan tema meksiko

Paprikano, kedai dengan tema meksiko

Read the rest of this entry

Trip to Papandayan

Standar

Akhirnya setelah sekitar setahun nggak main ke gunung dan hutan, kali ini dapet kesempatan lagi buat menjelajah. Dan kali ini tujuannya Papandayan. Pemilihannya sih lebih karena deket jadi nggak makan terlalu banyak waktu buat jalan ke sana. Selain itu memang ada salah satu yang udah pernah kesana, dan nggak terlalu sulit untuk pemula karena ada yang pengalaman pertama naik gunung.

Kita mulai hari Kamis, 25 Desember 2014. Awalnya sih janjian jam setengah 9 ketemu di terminal Kampung Rambutan. Tapi pada kenyataannya temenku baru dateng jam 9.30, ngaret satu jam dari jadwal. Begitu dia dateng, kita langsung nyamper dua temennya yang juga udah nunggu. Berhubung ternyata bis nya nggak lewat kp rambutan, kita ngangkot dulu ke Pasar Rebo. Setelah nunggu, sekali nya ada yang lewat bis nya udah penuh pake banget. Berhubung nggak mungkin kita kuat berdiri ber jam-jam sampe garut, kita putusin buat ke pul primajasa nya langsung, di samping gedung BKN. Baru sampe sana, eh ada yang teriak teriak bilang ada bis ke Garut langsung dan nggak nunggu lama buat berangkat. Setelah bimbang, akhirnya kita naik juga. Bis nya emang bagus dan nyaman banget, tapi harganya itu lho yang bikin nggak kuat, seratus ribu per orang.

Setelah perjalanan super panjang yang macet yang kita sempetin buat tidur ayam melek merem dan ngunyah apapun yang bisa dikunyah, akhirnya kita sampe di terminal Garut sekitar jam 7 malem dan kondisi hujan. Setelah ganjel perut pake seporsi bakwan, ngebungkus nasi buat makan di atas, dan nyari nyari angkot yang bisa di carter (kita kena 18rb per orang karena nggak full), jalan lah kita sampe pasar. Di situ kita harus ganti angkutan pake pick up dan kita nggabung lagi sama mas mas yang naik angkot bareng, dan beberapa orang lainnya. Kali ini biaya nya 20rb per orang. Jalannya mulus lho untuk ukuran jalanan kaki gunung. Ya walaupun tetep ngeri ngeri sedap soalnya kita duduk di pinggiran bak nya. Pick up ini nganter kita sampe pos penjagaan gunung Papandayan. Disini kita harus daftar. Ngisi berapa orang per rombongannya, kapan pulang, nge camp dimana, trus bayar registrasi 7.500 per orang, dan dikasih formulir yang nantinya dipake buat lapor dan dikembaliin pas pulang. Dan perjalanan dimulai 🙂 Read the rest of this entry