Category Archives: Uncategorized

Standar

Nggak usah dikasih barang mahal, ketemu pohon baobab aja aku udah bahagia kok. Eh tapi nggak nolak ding kalo tiba tiba ada yang ngasih buku jepang tentang rajut yang lucu lucu itu atau cat air isi 48 atau pulpen brushlettering atau segepok benang sama jarum crochet/knit *haish

View on Path

nilai diri

Standar

Ingat ini jika ada orang yang menganggapmu baik/suci. Tidak ada orang yang lepas dari dosa. Yang ada hanya Allah masih menutup aibnya. Bahkan diantara kita yang paling suci, masih tersembunyi sisi cinta terhadap dunia, lena terhadap fana.

Dan ingat ini jika bertemu orang bermaksiat. Bisa jadi nanti tanpa sepengetahuanmu dia tersungkur bersujud memohon ampun, bertaubat. Dan ternyata Allah menerima taubatnya. Di lain sisi kelak dirimu menggigit jari lantaran iri melihat dia memasuki pintu surga disambut bidadari karena buah hasil taubat dan caci maki mu atas maksiatnya.

ini adalah caption postingan instagram kawan saya, di foto yang dia ambil saat kami sedang nenda bersama, dan ini adalah hal yang saya pikirkan sejak lama. entah kenapa rasanya kami sedang satu frekuensi padahal saya belum menceritakan unek unek ini padanya.

semua orang akan berproses, dan kau tak tahu seberapa berat atau ringan yang dia lalui untuk proses itu. tak akan tahu cerita apa sebelum dia mengambil sebuah keputusan. maka, bukankah tak pantas jika kau melabeli seseorang?

Terkadang

Standar

Kadang bakal ada waktu-waktu dimana kamu pengen banget punya seseorang. Apalagi kalo pas lagi ke tempat romantis tapi dateng nya sama kalian-kalian bukannya sama pasangan – Curhatan antar jomblo menahun

Iya, kadang mau se strong apapun, mau sebahagia apapun, bakal ada waktu kita mikir “coba punya seseorang”. Tapi buat aku, waktu itu bukan muncul pas di tempat romantis, tapi selalu pas di situasi yang bahkan temenmu nggak muncul di saat itu. Entah bahagia ataupun sedih. Tapi saat kamu pengen share momen itu bareng orang lain, nggak ada orang disana. Saat ada mimpi yang ingin kau kejar tapi kau berjalan sendiri. Jatuh bangunnya kau rasakan sendiri.

Yah, tapi bukankah hidup tak semulus itu? Karena kalaupun ada seseorang yang muncul, aku bahkan belum tahu apakah aku akan bisa masuk di hidupnya, pun sebaliknya.

Jadi terkadang aku tetap menikmatinya. Berbagi segala hal dengan diri sendiri

Celebrating 8 years of friendship

Standar

I love to make a lot of acquaintance and friends and meet new people. Bahkan ada temen yang bilang “Pergaulanmu yang terlalu luas, atau dunia emang terlalu sempit sih? Tiap kemana ada aja ketemu orang yang ternyata temen kamu atau paling nggak kenal kamu”.

Tapi sebenernya bisa dibilang aku bukan orang yang segitunya tentang temen. Bisa dibilang bukan orang yang suka nge chat personal buat basa basi lagi apa sekarang dimana apa kabar dan sebagainya. Jadi ya bisa dibilang siklus pertemananku sama seseorang tu on off. Kadang deket, kadang biasa aja. Karena aku lebih nyaman untuk chat ngajak ketemu kemudian ngobrol aja gitu langsung. Lebih nyaman untuk ketemu tiap minggu dibanding chat tiap hari.

Dan dari sekian yang on off itu, ada beberapa yang dari awal sampe detik ini masih deket dan rutin ketemu. Aku kenal mereka waktu kelas 2 SMA, berarti tahun 2007. Dari yang kerjaannya cuma nongkrong di rumah temen, kalo sabtu nonton di CL, minggu pagi basketan di kampus elektro, belajar bareng pas pulang sekolah, atau sekedar rusuh di parkiran. Pernah juga sih main ke curug dan nyobain sidomukti waktu awal awal dibuka.

4403_1088141839635_2394523_n

1915568_1105765725687_3914782_n

4403_1088141879636_2483003_n

Kelas 3 ternyata kelas kita nggak diacak dan jadi tetep sekelas sama mereka. Ya walaupun kelas 3 udah agak tobat. Nontonnya agak berkurang, dan intensitas belajar bareng nya yang nambah.

foto kelas

Masuk kuliah, kita semua mencar. Bahkan ada yang kuliah di luar Semarang. Tapi setiap dia pulang, kita pasti sempetin buat kumpul walaupun kadang cuma di tusam aja. Dan untung tetep ada yang sering bikin acara di rumah dan kita semua diundang. Kadang masih suka beberapa kali renang bareng juga. Hal-hal ini yang bikin kita tetep saling tau kabar masing-masing, walaupun yang kumpul ya itu itu aja.

1933913_1100699728816_3514012_n

1909788_1208560938118_4753102_n

26041_1210181665796_1249770_n

18177_1171487018454_4137193_n

1917242_1113874978189_2185297_n

1919323_1168912544318_4642852_n

Beberapa dari kita kuliahnya D3, jadi udah lulus setelah kuliah 3 tahun dan ada yang udah mulai kerja di luar pulau. Sedangkan aku sendiri mulai KP. Tapi entah gimana nyatanya kita masih bisa kumpul dan main bareng.

Dan sekarang, geng tetap kumpul di sekitaran Jakarta. Ada yang kerja di Jakarta, Tangerang, Bekasi, kuliah di Bogor, Bandung. Dan efeknya makin sering ketemu. Kita emang bukan yang menye menye tau segala hal tentang masing-masing. Tapi ketemu mereka tetep nyenengin. Nggak pernah kehabisan bahan untuk dibahas atau tempat buat dikunjungi.

24cb46a7-11a5-47de-a78e-ac8111f03a45

80ec393c-a5a4-42ec-823a-e3772eff6ba2

 

It’s 2015 now. More than 8 years we pass through. And I hope we still can be friends forever 🙂

If a friendship lasts longer than 7 years, psychologists say it will last a lifetime

Standar

Mengapa harus ada banyak hal dari kami yang begitu mirip? Bahkan apa yang ingin kujadikan pelarian saat ini dia lakukan juga. Apa yang aku berusaha hindari, entah bagaimana pada akhirnya harus aku hadapi. Aku tahu, mungkin memang perlu berdamai, tapi aku rasa saat ini belum waktunya. Atau mungkin aku memang tak akan pernah siap berdamai dengan nya.

need.made

Standar

Ini seperti impian yang perlahan bergerak. Memang belum seperti yang diharapkan, tapi mulai terlihat.

Dulu, jaman SMA, aku pernah punya mimpi punya semacam cafe dan tersedia perpustakaan mini. Kemudian berkembang pengen jual barang-barang handmade juga. Waktu itu pengen brand nya Libellule, bahasa Perancis untuk capung. Kemudian berkembang lagi jadi pengen bisa ngadain workshop disana.

Dan sekarang, bisnis handmade udah mulai jalan. Brand nya nggak jadi Libellule, tapi need.made. Kenapa baru sekarang? Karena baru dapet partner nya. Jadi waktu itu aku berhasil ngeracunin Eep buat ngerajut. Dan dia bilang, “kenapa nggak dibisnisin sih mbak? Kan yang pesen udah banyak. Daripada bikin gratisan mulu. Capek tau. Kita ajak Mbak Dewi sekalian, kan dia suka bikin flanel flanel gitu”. Dan berhubung ada Mbak Erna juga, akhirnya kita bikin lah bisnis berempat. Nama need sendiri diambil dari nama kita, nana evi erna dewi. Tapi karena satu dan lain hal, Mbak Erna nggak lagi ikut need.made. Tapi kita tetep pertahankan nama ini.

Nggak gampang emang. Pesenan emang mulai ada, walaupun ya dari temen sendiri. Waktu jadi salah satu kendala karena kita juga punya kerjaan kantoran yang bikin kita harus pinter pinter cari waktu buat ngerjain pesenan. Penentuan harga jual juga jadi tantangan. Kita emang udah belajar hitungannya, tapi tetep aja ada yang bilang kemahalan, sedangkan kita ngerasa itu udah terlalu murah.

Tapi bukankah semua hal butuh proses? Dan aku menikmati. Kita bahkan udah sempet ikut bazaar. Emang sih nggak dapet untung besar, tapi menurutku udah lumayan