Standar

Mengapa harus ada banyak hal dari kami yang begitu mirip? Bahkan apa yang ingin kujadikan pelarian saat ini dia lakukan juga. Apa yang aku berusaha hindari, entah bagaimana pada akhirnya harus aku hadapi. Aku tahu, mungkin memang perlu berdamai, tapi aku rasa saat ini belum waktunya. Atau mungkin aku memang tak akan pernah siap berdamai dengan nya.

need.made

Standar

Ini seperti impian yang perlahan bergerak. Memang belum seperti yang diharapkan, tapi mulai terlihat.

Dulu, jaman SMA, aku pernah punya mimpi punya semacam cafe dan tersedia perpustakaan mini. Kemudian berkembang pengen jual barang-barang handmade juga. Waktu itu pengen brand nya Libellule, bahasa Perancis untuk capung. Kemudian berkembang lagi jadi pengen bisa ngadain workshop disana.

Dan sekarang, bisnis handmade udah mulai jalan. Brand nya nggak jadi Libellule, tapi need.made. Kenapa baru sekarang? Karena baru dapet partner nya. Jadi waktu itu aku berhasil ngeracunin Eep buat ngerajut. Dan dia bilang, “kenapa nggak dibisnisin sih mbak? Kan yang pesen udah banyak. Daripada bikin gratisan mulu. Capek tau. Kita ajak Mbak Dewi sekalian, kan dia suka bikin flanel flanel gitu”. Dan berhubung ada Mbak Erna juga, akhirnya kita bikin lah bisnis berempat. Nama need sendiri diambil dari nama kita, nana evi erna dewi. Tapi karena satu dan lain hal, Mbak Erna nggak lagi ikut need.made. Tapi kita tetep pertahankan nama ini.

Nggak gampang emang. Pesenan emang mulai ada, walaupun ya dari temen sendiri. Waktu jadi salah satu kendala karena kita juga punya kerjaan kantoran yang bikin kita harus pinter pinter cari waktu buat ngerjain pesenan. Penentuan harga jual juga jadi tantangan. Kita emang udah belajar hitungannya, tapi tetep aja ada yang bilang kemahalan, sedangkan kita ngerasa itu udah terlalu murah.

Tapi bukankah semua hal butuh proses? Dan aku menikmati. Kita bahkan udah sempet ikut bazaar. Emang sih nggak dapet untung besar, tapi menurutku udah lumayan

Trip to Gunung Cikuray

Standar

Saatnya menyelesaikan pe er cerita waktu kemaren main ke Cikuray, ya walaupun sambil nggali ingatan.

Tanggal 7-9 Agustus 2015 lalu, akhirnya ada kesempatan buat main alam lagi, dan kali ini ngikut saran Mela, yaitu ke Cikuray. Sempet nanya sana sini, kata orang sebenernya perjalanan ini cukup berat. Selain medannya yang lumayan, gunung ini juga kering, jadi kita harus bawa bekal air cukup banyak. Tapi ada temen yang bilang kalo nggak sesulit itu. Nggak beda jauh sama Gede kata dia. Berbekal percaya sama kata-kata nya (yang pada akhirnya kita tahu itu dusta), akhirnya direncanakanlah perjalanan. Pada awalnya sempet kekumpul sekitar 18 orang yang tertarik, walaupun pada hari H ternyata cuma ada 8 orang yang bisa berangkat.

Jumat malem, kita janjian di Terminal Kampung Rambutan, dan aku jadi orang pertama yang dateng. Kemudian satu persatu yang lain dateng. Sekitar jam 22.00, selesai pack ulang (mindah tenda dan flysheet ke tas para lelaki, isi air, bagi-bagi barang bawaan), berangkatlah 7 orang yaitu aku, Nurul, Mela, Olis, Yoga, Rifwan, Betet. Sedangkan Mas Aji akhirnya ketemuan di Garut.

Dini hari kita sampe di Garut. Awalnya kita janjian sama kang Nunu, yang janji mau nganter kita ke pos pemancar. Tapi ternyata kang Nunu takut ada konflik sama orang lokal, dan akhirnya kita dioper ke temennya. Setelah mampir jemput Mas Aji, kita melanjutkan perjalanan ke pos pemancar sambil agak teriak teriak karena pick up yang super kenceng dan kita ngeri jatuh.

Menjelang subuh kita sampe di pos. Dan agenda berikutnya adalah sarapan, menyelesaikan urusan alam, serta persiapan. Setelah terang, baru kita mulai pendakian

Sunrise di Pos Pemancar

Sunrise di Pos Pemancar

Persiapan berangkat

Persiapan berangkat

Nggak jauh dari pos, ternyata ada warung. Dan dasar lemah, kita udah langsung berhenti aja. Dan ternyata si Olis ada alergi kalo ada perubahan suhu mendadak. Alhasil kita nunggu sampe gatelnya mulai reda sedangkan Rifwan Betet udah duluan.

Lanjut lanjut. Rute Cikuray ternyata emang beneran ekstrim. Bisa dibilang lutut ketemu dagu. Dan entah gimana ceritanya, akhirnya kita kebagi sesuai kemampuan masing masing. Betet Rifwan paling atas, sekalian cari tempat gelar tenda. Mas Aji Nurul di tengah. Aku Mela Olis dibelakang ditemenin Yoga. Walaupun akhirnya ditinggal karena kita tiba-tiba bobok siang di antara pos 2 ke pos 3. Sampe di pos 3, tim berubah lagi. Betet Rifwan tetep teratas. Disusul Nurul. 5 sisanya di belakang. Ya walaupun terseok seok, sekitar jam 5 sore aku Mela akhirnya nyampe juga di pos bayangan sedangkan Rifwan Betet Nurul jam 3 udah sampe -___-”

Setelah shalat dan istirahat sebentar, kita langsung gelar kompor dan masak masak. Bisa dibilang ini masak paling niat ku di atas gunung. Kalopun ada yang instan, itu sebatas minuman, sarden, sama jelly.

Menu makan malam. Nasi, tumis sayur, sarden

Menu makan malam. Nasi, tumis sayur, sarden

Perut kenyang, saatnya tidur sambil sempit-sempitan. Sempet bikin jemuran ding walaupun ternyata yang ngejemur cuma aku sama yoga. Sisanya udah pengen merem. Cewek dapet tenda yang lebih kecil. Sedangkan cowok, walaupun udah lebih gede tetep kudu sesekan karena kaki yoga yang super panjang dan badan betet yang lebar.

Jam 3 pagi, udah mulai rame karena banyak pendaki yang udah siap siap buat muncak. Kita? Masih kruntelan di dalem tenda dan baru beranjak waktu subuh. Setelah sempet syok karena tiba tiba tenda cowok bergeser tempat, pada shalat dan lanjut siap siap. Tapi ternyata Rifwan Yoga mas Aji masih pengen tidur, alhasil cuma cewek cewek dan Betet yang ngejar sunrise di puncak.

Dan, seperti sudah diduga, puncak udah rame banget. Akhirnya kita harus puas nikmatin sunrise agak di bawah, dan mulai ke atas setelah ada yang turun.

Sunrise di Cikuray

Sunrise di Cikuray

Untung udah ada inovasi selfie

Untung udah ada inovasi selfie

Rame nya puncak Cikuray

Rame nya puncak Cikuray

dan ini dia, trademark Cikuray, lautan awan

dan ini dia, trademark Cikuray, lautan awan

2821 mdpl

2821 mdpl

Setelah puas, akhirnya kita turun dan nyiapin sarapan. Sedangkan 3 yang tadi ketinggalan gantian muncak. Dan menu sarapannya adalah Nasi, sarden, dan sayur labu siam yang dikasih sambel (agak bodoh sih pagi pagi di gunung makan sambel), bikin roti bakar juga, makan jelly yang semalem dibikin juga.

Waktu kita lagi beres beres, tiba tiba ada ranger yang naik dan bilang buat cepet cepet turun karena ada kebakaran di jalur antara pos 3 ke 4. Kalo mau aman sih lewat jalur bayongbong, tapi medannya lebih gila, jadi kita tetep lewat pemancar. Dan kayanya sih kita tau penyebab kebakarannya. Waktu di pos bayangan aja kita nemu beberapa sisa api unggun yang belom bener bener mati tapi udah ditinggal, padahal kondisi gunung lagi bener bener kering. Akhirnya kita matiin dulu sebelum turun.

Sampe pos 4 kita di stop dulu sama ranger yang bilang kalo masih banyak asap walau api udah padam. Ya udah, kita langsung bikin teh tubruk sambil ngebantuin mbak mbak yang keseleo. Setelah dirasa aman, kita lanjutin perjalanan ke bawah.

O iya, dari di puncak, aku kebetulan pake seragam mapateksi, dan ternyata ada yang ngeh sama seragam itu. Di puncak diajak foto sama mas mas yang bilang jarang nemu anak mapala. pas turun, ketemu anak kompas sama piramid yang langsung tanya “mbak Mapateksi?” Emang ya, jaket oren yang satu ini cetar banget.

Sekitar jam 3 aku sampe di pos Pemancar dan langsung antri mandi. Selesai mandi, shalat, beres beres, repack lagi, baru deh kita cari pickup buat ke terminal Guntur. Berhubung kelaperan, kita makan dulu sebelum pulang. Jam 6 kita naik bis untuk perjalanan pulang dan alhamdulillah tengah malem udah sampe di Bekasi dan kembali ke dunia nyata

Trip to Gunung Gede

Standar

Selamat pagi kawan. Bagaimana long weekend kemaren? Seru? Aku juga dong. Hihihi.

Tanggal 3-5 April kemaren memang long weekend, dan sesuai kesepakatan beberapa minggu yang lalu, aku dan temen-temen mau naik ke Gunung Gede. Sempet galau sih antara Gede, Pangrango, atau Prau. Tapi setelah dipertimbangkan masalah jarak dan rute, akhirnya kita pergi ke Gunung Gede.

Naik Gunung Gede dan Pangrango itu nggak sesimpel gunung lain yang tinggal dateng, laporan di beskem, langsung jalan. Kalau disini harus daftar dari jauh-jauh hari via website, terus ngurus simaksi dan lain-lainnya. Dan karena ini long weekend, kuota buat hari Jumat nya udah penuh. Alhasil kita harus puas naik di hari Sabtu-Minggu dengan resiko pulang naik langsung berangkat kerja

Skip skip. Kita sepakat buat kumpul di terminal Kampung Rambutan selepas isya, sekitar jam 7. Tapi berhubung satu dan hal lainnya, kita baru bisa kumpul jam 10 dan berangkat jam 11. Ada banyak bis yang bisa kita naikin, yang penting arahnya ke Cianjur atau Bandung. Kalo mau lewat jalur Cibodas, kita turun di Cibodas. Kalo mau lewat jalur Gunung Putri, kita turun di Cipanas. Tarif bis ini sekitar 25.000. Nanti disana ada banyak angkot yang siap disewa buat naik ke pos pendakian. Masalah harga sih tergantung nego, biasanya kisaran 10.000.

Setelah diskusi dan denger pendapat sana sini, kita memutuskan untuk naik lewat Gunung Putri dan turunnya baru lewat Cibodas. Jadilah kita turun di Cipanas kemudian ngangkot sama rombongan nya bang Rahmat, temen yang minjemin kita tenda. Berhubung jalannya memang nggak baik dan muatan yang berat, angkot kita nggak kuat buat sampe di pos pendakian dan harus puas di tiga perempat jalan, yang kemudian dilanjut jalan kaki.

Peta Pendakian Gunung Gede

Peta Pendakian Gunung Gede

Jam menunjukkan pukul 1 pagi, dan kita isi tenaga dulu. Banyak rumah yang berubah jadi warung nasi dan punya kamar untuk disewain ke pendaki yang mau istirahat. Kita mah cukup ngemper di depan rumah orang nunggu subuh baru naik. Jam 5 pagi kita naik ke pos simaksi buat lapor. Sempet agak ribet karena Kang Nunu, orang yang kita hubungi untuk masalah simaksi ini, nggak bisa ditelfon, tapi nggak lama beres juga dan kita diperbolehkan lewat setelah diingetin masalah peraturan. O iya, disini dilarang bawa alat-alat kebersihan yang mengandung detergen yang menghasilkan busa dan ngerusak lingkungan. Kalau pisau sih boleh, sebenernya harus malah.

Jalur Gunung Putri dibuka dengan kebun-kebun yang tertata baik. Ada bawang, wortel, kubis, dan segala sayuran segar lainnya. Track nya masih santai karena memang masih perkebunan. Tapi kemudian mulai menanjak tak ada habisnya. Jalurnya di dominasi oleh hutan dengan pijakan tanah. Jalur ini juga relatif lebih dekat dibanding jalur Cibodas, yaitu 8,5 km ke puncak sedangkan Cibodas 10,5 km ke puncak. Hanya saja memang pemandangannya cukup membosankan dan kalau hujan langsung berubah menjadi genangan lumpur, super licin, dan kalau deras bisa menjadi miniatur sungai karena air mengalir di jalur pendakian. Harus siap cukup banyak air juga karena sumber air hanya ada di alun-alun suryakencana.

Berhubung kita memang super duper nyantai, kita banyak berhenti dan setiap berhenti sering lama. Beberapa kali kita buka bekal dan masak, tidur, dan sempat sekali buka flysheet karena hujan cukup deras. Efeknya, kita menempuh total waktu 12 jam sampai di suryakencana 😀

O iya, waktu itu banyak banget pendaki, ada beberapa penmas juga jadi super duper rame. Tapi akhirnya kita dapet spot gelar tenda yang enak dan nggak terlalu jauh. setelah tenda berdiri dengan selamat, kita para cewek cewek langsung bersih-bersih dan ganti baju sedangkan yang cowok udah siap gelar dapur dan flysheet. Kenyang makan, aku masih sempet ngobrol sebentar sedangkan cewek lain udah melingker di sb masing-masing. Yang pada akhirnya aku juga ikut tepar dan tidur duluan.

Pagi hari, saat nya lihat sunrise. Sebenernya dari sini nggak terlalu kelihatan sih karena timur nya ketutup. Tapi berhubung langit cerah, masih dapet kok semburat merah nya. Selesai menikmati sunrise, foto-foto, bikin video nggak jelas, kita lanjut bikin sarapan. Masakan jadi, waktunya beres-beres dan packing disambi makan yang entah kenapa menurutku super duper lama. Dari ngeluarin isi tenda, ngelipet, masukin barang, rasanya kita semua mendadak lelet. Hahaha.

sarapan ala ala bule. roti gandum bakar, telur orak arik, kornet, keju bakar

sarapan ala ala bule. roti gandum bakar, telur orak arik, kornet, keju bakar

alun alun suryakencana

alun alun suryakencana

Jam 10 kita mulai jalan lagi. Udah jalan kita baru sadar kalo ternyata banyak spot bagus buat foto jadi ya nyandet nyandet deh perjalanannya karena pengen foto sana sini. Sebelum ke puncak, ada sumber air yang bisa kita ambil airnya buat bekal selanjutnya. Perjalanan ke puncak masih tetp didominasi hutan dan tanjakan yang lumayan bikin pegel. Waktu itu sih kita butuh waktu 1-1,5 jam buat sampe puncak. Puncak Gunung Gede termasuk kecil, dan karena rame udah kayak pasar pindah.

DSC_0501

DSC_0514

foto bareng pendaki lain

foto bareng pendaki lain

Read the rest of this entry

Jodoh

Standar

Ya, jodoh emang unik, dan misterius. Tak peduli seberapa besar kita menginginkannya, dan mengejarnya, kalau Allah tak menuliskan kalau kita berjodoh, ya tak akan bisa. Tapi kalau memang dituliskan, pasti akan ada saatnya untuk dipertemukan, dan semesta mendukung. Dan jodoh adalah tentang seberapa ikhlas saat kau gagal mendapatkannya, dan menunggu dengan sabar untuk digantikan yang lebih baik.

Beberapa hari yang lalu tiba-tiba banyak grup whatsapp dan line yang rame, dan muncul foto undangan pernikahan teman disana. Bisa dibilang perfect couple, tapi cukup kaget karena terasa mendadak dan kami belum pernah mendengar kalau mereka dekat. Sempat ragu, ini berita benar atau hanya desas desus, walaupun tak mungkin ada yang se iseng itu sampai bikin undangan nikah kalaupun kabar ini bohong. Dan yang bikin ragu karena foto ini tersebar bukan dari mempelai, dan mempelai belum muncul untuk berkomentar di grup tersebut. Dan entah kenapa, akses untuk mengkonfirmasi berita tersebut juga sulit. Pihak pria sulit dihubungi. Sedangkan yang wanita aku tak terlalu akrab, bahkan tak punya nomor nya.

Sampai tiba-tiba kemarin siang sang laki-laki muncul, mengkonfirmasi kebenarannya, dan berkata bahwa sebenarnya masih ingin menunda menyebar undangan. Dan malamnya, mas yang satu ini menghubungiku via chat, dengan id yang berbeda dari yang aku simpan. Kami memang kenal, beberapa kali ngobrol, walau tak terlampau dekat. Mas ini mempertanyakan seberapa luas kabar sudah beredar. Tapi namanya kampus, desas desus dengan cepat menguar, apalagi menyangkut orang-orang penting seperti mereka berdua.

Dari situ aku bertanya tentang proses mereka berdua. Karena aku tak pernah tahu bahwa mereka dekat. Bahkan saat di pernikahan kawan beberapa bulan yang lalu, mereka berdua tak ada interaksi apa pun. Dan ternyata mereka memang ber ta’aruf, saling mengenal tanpa berduaan dan selalu melalui perantara. Cukup mereka, perantara dan keluarga yang tahu bahwa mereka memiliki rencana indah untuk nantinya menikah.

Dia bilang, mungkin kita tak tahu apakah proses ini memang benar. Tapi setidaknya mereka menghindar dari apa yang dilarang. Meminta petunjuk, dan berkenalan pribadi melalui surat yang disampaikan perantara. Tak ada komunikasi lain secara langsung sampai persiapan pernikahan. Apalagi mengumbar kemesraan di depan umum. Dan aku, benar-benar terpukau dengan ceritanya.

Aku memang masih dalam posisi bimbang tentang masalah hati. Dan aku masih dalam proses berprasangka baik terhadap Allah, bahwa mungkin aku memang sedang dijauhkan dari orang yang salah. Bahwa ini adalah tanda dari Allah bahwa dia bukan jodohku. Bahwa terlalu dekat masalah hati dengan lawan jenis tak membawa kebaikan. Dan mungkin ini waktunya untuk belajar menjaga hati dan sikap.

Aku tak tahu apakah nantinya akan ada yang bisa menerima segala sisiku. Saatnya memperbaiki diri kemudian berserah. Akan ada saatnya aku benar-benar bisa percaya laki-laki, walau mungkin bukan sekarang. Akan ada saatnya aku bangkit, walau mungkin bukan sekarang. Mungkin kelak aku akan belajar membuka hati saat aku yakin ia tak akan pergi, bisa menerima apa yang telah menjadi masa laluku, mempercayaiku, dan tak lelah membimbingku.

Dan jika kau kebetulan membaca cerita ini, aku harap kau akan terus mendampinginya dan percaya padanya.

Hati-Hati Jalan Rusak Pertigaan Dawuan Cikampek

Standar

Ceritanya kemaren itu habis pulang ke Semarang naik mobil, dan hari minggu, 15 Maret 2015 kita balik lagi ke Jakarta. Berangkat dari Semarang jam setengah 3 sore dengan estimasi jam 1 pagi bisa sampe Bekasi dan jam 2 udah sampe Jakarta jadi masih ada waktu buat tidur sebelum ngantor.

Sebenernya kondisi mobil emang agak-agak nggak fit, tapi harusnya masih kuat buat diajak jalan santai sampe Jakarta. Jalanan lancar, dan semuanya masih berjalan sesuai rencana walau sempet beberapa kali muncul suara suara aneh dari mobil.

Sekitar jam 11 kita udah mulai masuk Cikampek. Karena gerbang Cikopo itu emang selalu macet, bapak emang lebih suka buat masuk atau keluar dari gerbang Dawuan, lewat kawasan pupuk kujang. Nah, sekitar jam setengah 12, kita udah belok di pertigaan Dawuan, dan seneng karena bisa lebih cepet dari rencana. Tapi rencana tinggal rencana. Persis di pertigaan itu ada lubang super besar yang nggak kelihatan karena emang jalannya kegenang air (fyi, sejak dari Semarang hujan nggak berhenti makanya banjir).

pertigaan dawuan

pertigaan dawuan

Kita keperosok lubang dua kali. Pertama bagian kanan, maju dikit gantian yang kiri yang kena. Lubangnya bener-bener dalem, dan nggak ada apapun buat nutup lubang atau petunjuk yang ngasi tau kalo disitu ada lubang. Yang jelas bodi bawah mobil sampe kepentok (padahal mobilnya carnival yang notabene nggak ceper. kalo model sedan mungkin udah nggantung). Begitu lepas dari lubang, muncullah suara aneh dari bagian bawah mobil. Kalo kata kita sih “kemrotog”, bunyi grag grog gitu dari bagian depan kiri.

bukan foto yang sebenernya. yang asli malem dan nggak ada penanda dan lubang nggak kelihatan

bukan foto yang sebenernya. yang asli malem dan nggak ada penanda dan lubang nggak kelihatan, dan ada sekitar 3-4 lubang (lihat depan mobil paling kanan, lubangnya disitu)

Minggir lah kita, tapi belom sampe minggir banget, mobil nya udah nggak mau jalan. Mau masukin gigi pun nggak bisa, dan bunyinya makin kenceng (aku kurang tau istilahnya buat matic apa. Pokoknya dari netral mau maju atau mundur itu). Alhasil, tengah malem, kita cewek-cewek tiga orang sama bapak dorong dorong mobil buat minggir. Setelah berjuang hampir sejam, akhirnya mobil berhasil minggir dengan aman. Mau ngecek nggak kelihatan apa yang rusak. Kata bapak sih kemungkinan gearbox nya lepas (nggak tau deh itu apa).

Bingung dong kita harus gimana. Tengah malem, jalan sepi, nggak ada yang bisa dimintain tolong, musim begal pula. Akhirnya kita semua masuk, ngunci pintu, nutup jendela, buka sunroof biar tetep ada udara (aki lagi agak soak makanya nggak berani nyalain mesin kalo nggak dipake jalan), dan ngandelin google buat cari bantuan.

Pertama sih langsung cari info derek. Tapi nemunya derek jasamarga (secara udah deket tol), tapi kan layanannya nggak bisa dipake kalo bukan di tol. Dapet nomer lagi derek Jakarta. Tapi mau Jasamarga atau Jakarta, dua dua nya ditelfon nggak ngangkat. Kantor polisi terdekat sih cuma 3 km, tapi udah kelewat dan nggak tau gimana kesananya.

Berhubung dulu pernah nelfon 112 dan malah di oper-oper nggak jelas, kita cari nomer polsek cikampek, yang paling deket. E lha kok ya nggak diangkat. Sempet diangkat, tapi nggak ada suaranya. Kan resek, pulsa berkurang tapi nggak dapet bantuan. Cari info nomer polres karawang ya sama aja, nggak diangkat juga. Langsung deh ilfeel lagi sama polisi. Magabut amat. Entah emang nggak ada yang jaga di kantor atau terlalu males dapet laporan makanya telfon nggak diangkat.

Setelah bingung, sekitar jam 2 akhirnya atasan bapak bisa ditelfon dan mau bantu. Karena Pak Ardi itu berangkat dari Jakarta, yang artinya paling cepet sejam baru sampe, kita tidur dulu. O iya, selama kita tidur, ternyata ada mobil yang kena lubang lagi, bemper nya sampe lepas dan terbang gara-gara keperosok. Parah lah.

Bantuan datang, dan akhirnya mobil digeret sampe kantor polisi klari buat dititipin. Sedangkan kita lanjut jalan naik mobil pak Ardi. Mungkin hari ini mobil diambil, dicek, dan dibenerin.

Pesan : Hati-hati kalo mau lewat pertigaan Dawuan. Bener bener bahaya. Padahal di belokan, yang artinya kecepatan kendaraan cenderung rendah aja efeknya fatal. Gimana kalo kenceng? Bisa jadi kecelakaan deh itu. Dan buat polisi, apa iya layanannya nggak 24 jam? Itu ngapain punya nomer telfon kalo nggak bisa dihubungi begitu? Yang jelas kami jadi ilfeel sama petugas, dan tayangan 86 di NET itu mungkin hanya sekedar pencitraan tapi nggak nyata *cih

Copyright

Standar

Copyright alias hak cipta adalah hak eksklusif Pencipta atau Pemegang Hak Cipta untuk mengatur penggunaan hasil penuangan gagasan atau informasi tertentu. Pada dasarnya, hak cipta merupakan “hak untuk menyalin suatu ciptaan”. Hak cipta dapat juga memungkinkan pemegang hak tersebut untuk membatasi penggandaan tidak sah atas suatu ciptaan. Pada umumnya pula, hak cipta memiliki masa berlaku tertentu yang terbatas. (kata wikipedia)

Hak cipta ini biasanya dihubungin ke pembajakan, dan biasanya ngebahas tentang musik atau film. Tapi kali ini aku nggak mau bahas tentang dua hal itu, yang sebenernya aku berusaha hindari tapi kadang-kadang tetep aja beli kaset bajakan atau download dari internet. Kali ini aku mau ngomongin hak cipta di bidang craft.

Di dunia craft, masalah hak cipta ini lebih rumit daripada apa yang kita lihat karena orang dengan mudah ngelihat suatu barang dan menduplikasi ide bahkan barangnya. Nggak jauh beda sama tren model baju yang lagi populer trus semua penjahit ngikutin dan dijual. Tapi untuk barang-barang handmade, ditiru plek ketiplek itu bikin sakit hati juga sih.

Kalo untuk yang jahit menjahit biasanya jarang sih yang ada copyright nya, ya karena masalah itu tadi, semua orang dengan mudah niru dan modifikasi. Untuk masalah rajut, beberapa ada copyright nya, dan ini yang aku berusaha untuk pahami.

Di internet ada banyak tersedia free pattern yang bisa kita pake. Tapi coba deh perhatiin credit pembuat pola. Yang jelas mereka biasanya nyebutin kalo pola itu gratis dan jangan dijual, jangan juga di klaim sebagai pola kita sendiri. Kalo mau nyebarin pola nya ya di link ke blog atau web mereka, jangan di copy paste ke blog kita. Untuk masalah apakah kita boleh jual boneka hasilnya, itu beda-beda. Coba kita lihat gambar di bawah

taken from jennyandteddy.com

taken from jennyandteddy.com

taken from allaboutami.com

taken from allaboutami.com

Di gambar pertama, pembuat pola dengan jelas bilang kalau kita boleh jual boneka yang kita buat dengan pola dia, dan dia nggak ngasih syarat apa-apa. di gambar kedua, disebutin kalau kita boleh make untuk keperluan pribadi (artinya boleh juga kita bikin buat kado ke orang lain), tapi kita nggak boleh jual atau distribusi pola maupun boneka hasilnya.

Emang sih, banyak yang bilang, “Mereka kan jauh, nggak akan tahu kamu jual boneka dari pola mereka. Apalagi kalo udah dimodifikasi.” Tapi entahlah, rasanya jahat aja kalo udah jelas-jelas nggak dibolehin tapi aku masih ngelakuin hal itu.

Tapi gimana dong nasib orang-orang macem saya yang mau cari duit dari sini tapi nggak bisa bikin desain sendiri dan terlalu bokek buat beli pola berbayar (boleh nyalahin kurs nggak)? Sebenernya gampang kok, cari aja pola yang emang udah ngejelasin kalo kita boleh jual boneka nya. Kalo dia nggak ngejelasin, sedangkan kamu suka dan banyak yang suka, gampangnya, kontak aja mereka. Entah via comment box, ataupun via email.

Aku udah tiga kali minta ijin ini, ke pola pola yang kemungkinan sering aku pakai atau memang desainernya bikin banyak pola lucu. Dan biasanya mereka ngijinin kita buat jual kok, asal kita kasih credit yang menyatakan kalau mereka lah desainer boneka nya, kita cuma bikin aja

ijin dari Beth, byhookbyhand.blogspot.com

ijin dari Beth, byhookbyhand.blogspot.com

ijin dari angela, amiguru.tumblr.com

ijin dari angela, amiguru.tumblr.com

ijin dari sylvia, studio-ami.tumblr.com

ijin dari sylvia, studio-ami.tumblr.com

Semudah itu kok kita minta ijin dan nggak ngelanggar hak cipta. Bahkan rata-rata mereka seneng karena kita udah minta ijin.

Happy crocheting 🙂

PS : Alamat-alamat yang aku sebut di atas punya banyak pola gratis yang oke punya. Tapi inget, minta ijin dulu ya kalo mau jual boneka dari pola mereka 🙂