Tag Archives: makanan untuk mendaki

Makan Enak di Gunung

Standar

Kata siapa naik gunung melulu makan mi instan, sarden, kornet, atau mentok mentok nasi sayur sop? Kali ini aku pengen cerita piknik asik ku di Gunung Papandayan dengan menu kuliner yang sedikit beda dari biasanya.

 

Naik gunung kali ini bisa dibilang aku super niat buat makanannya. Dari ke supermarket sampe pagi pagi mampir ke budhe belanjaan buat beli ini itu, yang kemudian bingung sendiri packing nya karena cuma punya carier ukuran 30 liter sedangkan aku kebiasa bawa banyak barang printilan jadi selalu penuh.

Nah, karena emang mau cerita tentang kulinernya, kita langsung skip ke bagian masak-masak ya. O iya, kebetulan kita ketemu anak smp sama sma waktu di busway dan akhirnya gabung kelompok sama mereka (kita 4 orang, mereka 3 orang), jadi kita sempet sharing makanan juga.

 

Kita sampe di daerah pondok saladah sekitar jam setengah 11. Selesai buka tenda, pasti langsung buka kompor dong. Dan yang pertama kali kita bikin adalah coklat papa bear buat anget anget perut. Karena masih kepagian buat makan siang dan kita masih agak kenyang karena udah sarapan di warung bawah, kita akhirnya bikin sandwich. Ada dua macam sandwich yang kita bikin yaitu sandwich kornet keju, sama sandwich pisang coklat keju. Untuk sandwich kornet keju aku cuma tumis kornet sachet (nasting nya dilapis akumunium foil biar gampang bersihinnya) terus ditabur keju parut (iya, aku bawa bawa parutan ke gunung. alumunium foil gulungan juga). Sedangkan satunya ya cuma potong potong pisang yang kebetulan malamnya beli di pasar malam, tabur meses, sama parutan keju. Sedangkan adek adek itu masak mi instan sama kopi instan.

Habis leyeh leyeh, main kartu, ngobrol ngobrol, dan beberapa dari kita tidur siang, aku sama rifwan ke mushola di pondok saladah. Niatnya sih habis itu mau ke tegal alun sekitar jam 2. Eh ternyata waktu kita balik itu adek adek lagi masak. Ya udahlah, kita bantuin dulu dan niat buat naik di pending setelah makan siang. Menu makan siang kali ini nasisayur sop (yang isiannya wortel, kentang, buncis, kol, bakso. Aku cuma urun buncis sama wortel disini), tempe goreng (ini aku yang bawa karena tempe mereka ternyata busuk), sama nugget dan sosis goreng. Dan ya walaupun mereka yang mulai masak, pada akhirnya nasi jadi tanggung jawab rifwan dan sayur sop plus tempe jadi tanggung jawabku (karena adeknya bahkan nggak paham prinsip masak sayur sop harus sayur keras dulu yang dimasukin sedangkan daun bawang terakhir. Dan mereka ngabur buat sholat). Udah berasa master chef deh ngadepin dua kompor nyala sekaligus.

Turun dari tegal alun kondisi udah mulai gelap, dan kita basah kehujanan. Jadi hal berikutnya setelah kita ganti baju, beresin tenda plus fly sheet biar nggak bocor, pasti langsung gelar kompor lagi. Dan ya karena hujan juga, kita awali sama yang anget anget. Lagi lagi kita seduh coklat papa bear. Lanjut si yoga ngeracik menu rahasia yaitu jahe, kencur, jeruk nipis. Minuman ini enak. Anget seger gimana gitu. Lanjut lagi bikin teh tubruk. Nggak tau kenapa aku sama anak-anak cukup nagih sama teh ini. Sedangkan si adek bikin kopi instan lagi. Dan ya kita tuker tukeran minuman.

Udah mulai laper, saatnya makan. Sayang adek adek dah pada capek jadi nggak ngerasain masakan kita. Padahal kita masak pizza. Kebetulan waktu ke supermarket aku nemu pizza dough isi 3 yang kebetulan juga ukurannya pas sama teflonnya yoga. Berhubung memang nggak mungkin di oven, jadi kita panasin aja di atas teflon yang sebelumnya dikasih margarin. Untuk toppingnya, kita tumis bawang bombay, sosis, sama smoke beef. Jadi setelah manasin satu sisi pizza, sisi satunya kita oles saus tomat, masukin tumisan topping, tabur keju quick melt, tutup, and let the magic begin. Di masakan terakhir, kita tambah telur di tumisan toppingnya jadi agak beda sama yang sebelumnya. Jangan bayangin pizza nya kaya pizzah*t ya. Pizza ini tekstur roti nya renyah mirip crackers. Kalo yang pernah makan pizza di vien’s resto semarang, nah ini sama. Enak deh pokoknya. Dan ini adalah makanan penutup hari karena setelah itu kita beres beres, main kartu, berantem masalah siapa yang tidur di luar (karena ada kejadian frame ketinggalan jadi cuma ada 1 tenda 2p yang berdiri sedangkan kita berempat dengan kondisi 2 orang badannya gede), dan akhirnya tidur dengan nyenyak.

c3fd01ed-c54c-41a3-bdf9-384e1932ef26

401ab389-1f7a-4b42-8c6f-9eb80350f63c

Pagi hari kita agak males-malesan karena suasana emang mendukung buat terus-terusan tidur. Kabut pekat, cuaca dingin, bener-bener bikin males bangun deh. Akhirnya beneran bangun karena adek-adek bangun, yoga nggak enak di tenda mereka dan balik ke tenda kita. Karena udah jadi berempat lagi, kita udah nggak mungkin tiduran (walaupun betet tetep aja masih tiduran). Dan saatnya sarapan! Kali ini aku wanti wanti adek-adek buat nggak masak karena bahan kita masih buanyak, takut nggak kemakan. Ya walaupun si adek tetep masak mi instan sama kopi sih.

Kita langsung gelar dua kompor. Di teras belakang rifwan bikin minum sedangkan di teras depan aku sama yoga sibuk bikin pancake. Betet? Jadi pembantu umum yang kita teriakin “Tet, ambilin telur. Tet, ambilin keju. Tet, cariin gula”. Selesai bikin minuman, betet sama rifwan aku pasrahin buat masak makaroni. Berhubung makaroni udah hampir mateng, aku beralih ke nyiapin bumbu buat makaroni. Motong bawang putih, bawang bombay, sosis, smoke beef sedangkan betet gantian bantu yoga nyelesaiin pancake. Makaroni mateng, rifwan gemes liat kentang nganggur dan punya inisiatif bikin mashed potatoes sedangkan aku ngolah makaroni. numis bumbu yang udah disiapin, tambahin telur, masukin ke makaroni yang udah mateng, tambah saos gula garem, parut keju, dan jadi deh. Pancake juga udah mateng tinggal kasih maple syrup sama meses. Mashed potatoes nya akhirnya dibumbuin pake bumbu kentang goreng. Dan dapet sumbangan nugget, sosis, sama bakso goreng dari adek adek. What a perfect breakfast

056110bf-bd44-4979-b597-282d8e53986e

243828e0-8679-4d46-b35a-1644adb5a7e5

 

PS : kalo mau masak niat kaya gini tetep sesuaiin sama kondisi gunungnya ya. Aku berani niat karena papandayan termasuk gunung santai jadi walaupun logistik banyak masih nggak terlalu jadi beban. Air juga melimpah walaupun masakan kita nggak makan banyak air sih sebenernya. Tapi bisa jadi bukti kan kalo masih tetep bisa party.

O iya, perhatiin sampah yang dihasilkan ya, jangan dibuang sembarangan walaupun cuma potongan pembungkus makanan. Jangan nyuci pake sabun juga waktu di atas karena bahan kimia nya ngerusak tanah. Sedia aja jeruk nipis biar nggak amis. Bawa kanebo bisa menghemat banyak tisu untuk lap lap nya. Bawa alumunium foil ngebantu kalo masak yang rawan nempel di nasting jadi nyuci nya gampang.

Untuk packing sih aku bawa tempat makan jadi bahan makanan bisa masuk sekaligus buat piring/mangkok pas makan. Kalo kebetulan kamu juga yang bawa nasting, bisa tuh dimasukin nasting. Hati hati kalo bawa telur walaupun sekarang udah ada tempat khususnya, tapi tetep bungkus lagi pakai kertas. Bahan yang di kardus dibongkar buat hemat tempat. Cari kemasan se kecil mungkin biar bisa diseselin. Dan untung lagi carier ku ada front load nya jadi nggak perlu bongkar semua dan beresinnya lagi juga gampang.

Yah, DU aways be DU. And I enjoy it very much.

Iklan